Sebilangan tentera, mereka nakal

Sebilangan tentera, mereka nakal


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Saya mengambil masa yang lama dan lima benua untuk mengetahui apa yang saya tahu tentang lelaki yang boleh anda percayai dan orang yang anda tidak boleh percaya, dan usus saya memberitahu saya bahawa saya boleh mempercayai lelaki ini. Masih. Dia adalah seorang lelaki dan saya hampir tidak mengenalnya sehingga saya mengacukan pisau gurkha enam inci yang telah saya selipkan ke dalam seluar saya sebelum saya naik ke belakang motosikalnya. "Restoran itu tidak ada di kota," hanya itu yang akan dia ungkapkan.

John*, yang baru saja kembali ke Burma setelah pengasingan lebih dari dua dekad, sangat gembira. Ketika kami tiba di dermaga jati dan gubuk yang terbentuk yang merupakan restoran, saya menyedari ada udara tentangnya - yang tidak ada di sana pada awal hari - dengan intensiti yang hampir tidak tersekat, seperti orang yang baru-baru ini makan cili lada. Masa, yang saya temui selama dua minggu sebelumnya, adalah konsep yang sangat fleksibel di Burma, namun dia telah tiba di wisma saya tepat jam 7 malam. seperti yang telah kita bincangkan, memakai seluar jeans biru yang diseterika dan blazer putih. Saya tertanya-tanya apakah dia menyangka kita sedang berkencan.

Sebelumnya ketika kami keluar dari pintu gerbang dari Nyaung Shwe, sebuah perkampungan nelayan yang besar di sebelah tenggara Mandalay, dia memandu dengan kikuk dan menunjukkan sebuah pagoda yang tidak mengesankan. "Di situlah mereka mengubah hidup saya," katanya. Dua puluh empat tahun sebelumnya, dia telah menjadi pemimpin pemberontakan yang kedua-duanya membawa Aung San Suu Kyi sebagai ikon nasional dan membawa kepada pembunuhan orang awam beribu-ribu orang awam Burma.

John. Foto: pengarang

Saya menghabiskan waktu petang melihatnya berniaga. Dia memetik saya dari jalan yang salah kepala melalui kawasan luar luar Nyaung Shwe dan bercakap dengan saya dalam bahasa Inggeris yang, walaupun fasih, dibumbui dengan isma yang tidak saya kenali. Dia mengatakan hal-hal seperti, "up the spout" dan "no good, lah?"

Setelah mengayuh basikal, dia turun sehingga kami dapat berbicara dan, mengayuhnya di antara kami, memimpin jalan ke sebuah desa kecil. Dia lebih berhati-hati daripada kebanyakan orang Burma yang saya temui: Giginya berwarna putih dan lurus dan pakaiannya berwarna barat, kemeja polo terselip di seluar pendek kargo. Dia bercakap tentang mengunjungi Malaysia, Singapura, dan Jepun, bahkan Amerika.

Kejujurannya tidak biasa. Menurut pengalaman saya, kebanyakan orang Burma dilindungi orang asing, sementara John dengan bebas menawarkan fakta bahwa dia berada di negara itu "secara tidak rasmi," bahawa dia berpendapat perubahan baru-baru ini dalam pemerintahan memiliki 50/50 pekerjaan, bahawa semuanya bergantung di mana pemimpin Burma sekarang tinggal dan yang mati.

Ternyata perniagaan pada hari itu, adalah sesuatu yang disebut John sebagai nasi potong. Campuran dua jenis yang direndam, digiling, potong, dikeringkan dan digoreng. John berada di kampung untuk merundingkan perjanjian untuk membeli borong dan mendapatkan hak eksklusif untuk menjual beg barang-barang ini di sebuah bandar. Dia menegaskan bahawa saya duduk di kayu balak dan minum teh sementara dia membuat kesnya kepada pemilik tanpa baju. Mesyuarat perniagaan itu melibatkan semua yang hadir, termasuk kanak-kanak berusia 7 tahun yang menunjukkan jalan ke pondok yang betul setelah menuntut wang dan gula-gula dan saya (di log saya), mengunyah nasi yang dipotong dan duduk di separa bulatan di ladang di sekitar isteri pemiliknya yang cukup besar, yang sedang aktif menggoreng kuali dengan api terbuka. Nasi potong telah menjadi perniagaan keluarga ini selama tiga generasi dan saya meninggalkan sebuah beg besar, hadiah.

Semasa makan malam, John menjadi lebih bertenaga dan bersemangat dengan setiap teguk bir. Keseronokannya seperti kanak-kanak dan dia mengambil ciri-ciri yang sebelumnya tidak ada seperti mengalihkan tangannya ke rambutnya dan ketawa dengan leluconnya sendiri. Setelah sedikit bimbang dengan tingkah laku maniknya yang baru, saya hampir tidak bercakap kecuali untuk mengarahkan ceritanya dari semasa ke semasa. Saya menghirup bir saya perlahan-lahan dan mencuba dan gagal merumuskan rancangan untuk memastikan dia cukup minum untuk terus bercakap, tetapi tidak begitu sehingga dia tidak dapat mendorong saya kembali. Malam itu gelap dan pegun dan kosong dan saya tidak tahu di mana kami berada.

Beberapa tahun sebelumnya, ketika John berusia 16 tahun, keluarganya telah menghabiskan simpanannya dan menugaskan pasport palsu yang membolehkannya berpindah ke Malaysia. Dia telah dicari dan diburu oleh junta tentera yang memberikan kemarahannya yang kejam terhadap rakyat Burma selama hampir 50 tahun.

John mengakui ketakutannya: "Saya mahu berani tetapi saya tidak, saya berlari."

Ini adalah tahun 1988. Sekiranya Disember 2010 dapat disebut sebagai permulaan Musim Semi Arab, bulan Mac '88 adalah permulaan Burma. Terdapat peralihan kuasa dalam pemerintahan yang dikendalikan oleh tentera yang mengakibatkan penurunan nilai wang kertas, satu tamparan penting bagi pelajar, dan kepada John dan saudaranya secara khusus, kerana ia menghapuskan dana yang telah ditabung keluarga mereka untuk tuisyen. Ketekunan selama bertahun-tahun dan kajian penuh harapan dibatalkan serta-merta dan sesuatu yang tersekat dalam jiwa kolektif negara. Biasanya rakyat yang taat membantah. Rusuhan menyusul. Sebagai tindak balas terhadap peristiwa ini, Aung San Suu Kyi mengambil mikrofon dan panggung. Bertahun-tahun kemudian, setelah dia merindukan kematian suaminya dan masa kecil anak-anaknya, dia akan meminta seluruh dunia, "gunakan kebebasanmu untuk mempromosikan kita."

Pada tahun 1988, John tinggal di kampung yang sama di mana kami bertemu pada petang itu dan di sinilah kegelisahan yang berlaku sejak Mac tahun itu memuncak dan terhempas. John dan saudaranya adalah orang yang membuka bungkusan yang dihantar ke kolej tempatan mereka daripada penunjuk perasaan pelajar di University of Rangoon. Kandungannya adalah pakaian dalam wanita - khususnya bra - dan nota yang meminta tidak sopan jika keputusan mereka untuk tidak melakukan protes mungkin disebabkan oleh kecenderungan wanita yang terpendam. Pada hakikatnya, mereka memanggil mereka pussies dan banjir besar berlaku. Mereka berarak - John dan saudaranya pemimpin de facto - dan tentera bertindak balas dengan mengalahkan banyak dari mereka hingga mati dan memperkosa orang lain. Beberapa dari mereka yang ditangkap dipaksa dengan senjata api untuk berjalan-jalan melalui ladang ranjau sehingga seseorang melepaskannya.

John mengakui ketakutannya: "Saya mahu berani tetapi saya tidak, saya berlari."

Pada malam itu dua orang pegawai tentera menghampiri rumahnya untuk memberitahu ayahnya bahawa anak-anaknya telah ditandai. Dengan mempertaruhkan nyawa mereka sendiri, tentera datang untuk memberi amaran kepada keluarga. Ayahnya dihormati di kampung, anak-anaknya sangat disukai. Dalam kata-kata John, "sebilangan tentera, mereka nakal." Sekiranya mereka tidak pergi dalam 12 jam, mereka akan kembali menembak. Dia dan saudaranya bersembunyi di ladang di mana mereka tidur dan makan dan kencing bergilir sementara suapan yang diperlukan dibuat untuk mendapatkan pasport.

Semasa dia mengarahkan saya kembali ke bandar, saya merasa sedikit malu dengan pisau di seluar saya.

Semasa dia tiba di Malaysia, ada urusan melalui perkhidmatan imigran - dia tidur di lantai sebuah apartmen blok pasangan dan diberi pekerjaan pembongkaran. Dia tidak tahu bagaimana mengendalikan kapak tetapi setiap hari dia dituduh melakukan terowong melalui dinding bangunan yang dikutuk. Di Burma, dia adalah anak lelaki yang berpendidikan dari keluarga yang baik, seorang pelajar kolej, seorang pemuda yang mempunyai prospek. Minggu keduanya di sana, ketika dia menggunakan tempat mencuci pangsapuri untuk mandi, dia menjumpai cincin perkahwinan wanita itu dan mengembalikannya. Sebagai ucapan terima kasih, pasangan itu, yang masih belum berbicara dengannya, membawa John makan malam di mana dia mengaku bagaimana dia berada di Malaysia. Segera mereka pergi ke pasar malam dan membelikannya pakaian, tilam, cadar. Dia kekal tinggal bersama pasangan itu selama dua tahun lagi.

Setelah akhirnya memasang dirinya di pangsapuri sendiri dan menyimpan semua upahnya untuk tujuan ini, pada tahun 1992 dia mula meminta mereka. Mereka datang satu persatu. Dia mengirim wang itu kepada ayahnya - wang tunai yang disembunyikan dalam bungkusan makanan bungkus - dan pasport diatur. Sepupu, anak saudara, jiran dihantar. Masing-masing menghabiskan setengah tahun tinggal di lantai, mencari pekerjaan, belajar bahasa Inggeris. Mereka bersurai.

John mengatakan bahawa dia tidak tahu ada yang kembali ke Burma. Dia menganggarkan bahawa selama sepuluh tahun dia dan ayahnya bertanggung jawab atas pemindahan haram 17 warga muda Burma. Banyak yang tidak pernah mereka dengar lagi tetapi khabar angin akan muncul bahawa mereka akan berakhir di tempat-tempat seperti Singapura, Hong Kong, dan Thailand.

Semasa bapanya meninggal, John tidak menerimanya selama lebih dari setahun. Akhirnya, sepucuk surat. Dia menyeberangi darat dari utara Thailand dengan berjalan kaki. Dia memakai longyi - selimut kain yang dilipat yang dipakai hampir semua lelaki Burma dan bukannya seluar - dan membawa wang tunai yang diperlukan untuk rasuah sekiranya dia ditangkap. Dia pergi ke tempat pengkebumian ayahnya dan melihat ibunya untuk pertama kalinya dalam lebih dari 20 tahun.

Ketika kami akhirnya meninggalkan restoran - lebih dari tiga jam setelah kami tiba - John bertanya adakah saya mahu memandu. Mungkin dia merasakan kebimbangan saya atau mungkin dia hanya mabuk. Semasa dia mengarahkan saya kembali ke bandar, saya merasa sedikit malu dengan pisau di seluar saya. Saya dapat merasakannya menekan kaki saya dan pada masa itu saya tahu bahawa itu tidak perlu.

Ketika kami melewati pagoda di mana, ketika kecil, dia berhadapan dengan para tentera, saya bertanya kepadanya bagaimana pendapatnya bagaimana kehidupannya jika tidak ada yang terjadi. Dia menjawab bahawa dia mungkin akan menjadi orang yang sangat kaya tetapi dia tidak akan mempunyai banyak pengetahuan.

* Catatan: Nama telah diubah.


Tonton videonya: Majalah 3 2015. Episod 47


Komen:

  1. Dik

    I apologize for interrupting you, there is a proposal to take a different path.

  2. Dubei

    Seseorang boleh mengatakan tanpa had mengenai perkara ini.

  3. Macfarlane

    Sudah tentu. And with this I have come across. We will discuss this question.

  4. Tlexictli

    Apakah ayat yang betul ... Super, idea yang bagus

  5. Lameh

    Juruweb dan pembaca sedang bermain sorok-sorok. Semua orang menulis dan menulis, tetapi pentadbir menyembunyikan seperti partisan.

  6. Nezahn

    I cannot take part in the discussion now - no free time. Very soon, make sure your opinion.



Tulis mesej