Teh, rokok, dan Kalashnikov: Selamat datang ke Syria

Teh, rokok, dan Kalashnikov: Selamat datang ke Syria


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Teknologi kamera telah berkembang dengan pesat baru-baru ini sehingga saya terus kagum dengan ukuran dan kualiti peranti yang ada - pada masa ini dan yang paling ketara, iPhone saya 5. Keupayaan menghasilkan gambar dan video berkualiti tinggi seketika , kemudian simpan semuanya dengan selesa di dalam poket saya, memang hebat, tanpa menyebut hakikat bahawa saya boleh memuat naik gambar tersebut ke akaun media sosial saya dengan serta-merta. Walaupun melancong ke luar negara, kebanyakan hotel dan asrama (beberapa rumah selamat juga) mempunyai wifi sekarang. Saya boleh keluar, menembak pada waktu siang, dan memuat naik di bilik saya atau berehat di kedai kopi.

Saya tidak bergantung pada iPhone saya untuk menangkap semuanya, tetapi saya menyukainya kerana apa yang dilakukannya. Saya menggunakan DSLR sebagai penembak utama saya dan iPhone sebagai sandaran. Dalam perjalanan saya ke Aleppo bulan lalu, saya dapat menembak dengan mudah dan pantas di telefon saya tanpa menarik banyak perhatian yang tidak diingini. Ini adalah keperluan mutlak ketika saya menginginkan sesuatu yang jujur, atau sesuatu yang tersembunyi. Saya menyembunyikan telefon bimbit saya dengan mudah di pusat-pusat pemeriksaan, dan mengaksesnya dengan pantas untuk mendapatkan gambar-gambar yang bijaksana semasa momen sosial. Seperti yang saya katakan sebelumnya, mungkin aspek yang paling berguna dari fotografi telefon pintar adalah akses siap ke laman rangkaian sosial, media yang sudah banyak diketahui oleh dunia.

Saya merasa tertanya-tanya apakah keadaan yang teruk di Syria, dan kemanusiaan orang-orang yang terlibat, dapat disampaikan dengan lebih senang kepada dunia luar dengan cara yang benar-benar memberi kesan melalui peningkatan penggunaan media ini.

Foto-foto di bawah ini semua diambil dan diedit pada iPhone 5 saya selama seminggu yang disertakan dengan milisi Tentera Syria Percuma di Aleppo, Syria. Program utama yang digunakan: Hipstamatic, Instagram, dan Snapseed.

1

Kilis

Bandar sempadan Turki Kilis. Terletak tepat di seberang perbatasan utara Syria, ia telah menjadi jalan keluar bagi orang-orang Syria yang mencari perlindungan dari perang.

2

3K

Permulaan jalan sejauh 3km yang membentuk lintasan sempadan Turki-Syria. Pemerintah Turki mempunyai tiga titik pemeriksaan, dan Tentera Syria Percuma memiliki satu. Pagar, kawat berduri, dan ladang ranjau berjalan di sepanjang jalan. Ambulans melintasi titik ini kira-kira setiap 15 minit, memindahkan mangsa yang cedera ke hospital di Turki.

3

Sumber

Beg ayam melintasi sempadan Turki ke Syria. Rakyat Syria utara menghadapi kekurangan sumber ketika perang berlanjutan. Barang dihantar setiap hari, baik secara sah dan tidak sah, ke Syriathrough Turkey.

4

Memandu masuk

Doktor, 19, dalam perjalanan ke Aleppo. Jalan-jalan di Syria utara dihiasi dengan desa-desa kecil, rumah lumpur, saluran roti, penjual bahan bakar, dan tiang asap sesekali meletup dari tembakan baru-baru ini.

5

Peluru

Peluru AK-47 terletak di permaidani untuk dikira. Tanpa sokongan ketenteraan masyarakat antarabangsa, bekalan senjata Tentera Syria Percuma sangat terhad. Kemajuan yang berjaya sering kali digagalkan dan diubah menjadi mundur kerana kekurangan senjata.

6

Kalashnikovs

Model AK-47 Kalashnikov terletak di atas karpet di bilik yang dipegang FSA. Salah satu senjata yang paling banyak digunakan di dunia, reka bentuk Soviet ini sangat diandalkan oleh FSA dalam perjuangan mereka melawan rejim Bashar al-Assad.

7

Aleppo

Reruntuhan bangunan di sebelah jalan utama melalui OldCity of Aleppo. Bangunan-bangunan yang musnah melanda landskap utara Syria dan merupakan perkara biasa di Aleppo, yang menjadi pusat pertempuran sengit selama berbulan-bulan.

8

Korban

Ali, 18, seorang pejuang FSA yang masih muda, menunjukkan foto saudaranya yang telah mati. Sebahagian besar perang dilancarkan melalui media sosial dalam bentuk video dan foto, segera diposkan ke YouTube dan Facebook. Orang di mana sahaja mempunyai gambar seperti ini di telefon mereka yang sedia untuk dikongsi.

9

Sedia

Pejuang FSA menembak senjata di halaman rumah mereka. Tidur dalam jarak 100 ela dari dua barisan depan, adalah penting bagi milisi untuk tetap bersedia untuk bertempur seketika. Senjata dibersihkan secara obsesif dan sentiasa dekat.

10

Mengejek Assad

Seorang pejuang FSA bersandar dari tempat persembunyiannya untuk mengejek rejim Assad. Persekitaran pertempuran bandar di Aleppo menempatkan para pejuang musuh yang mereka duduki sering kali tidak lebih dari sekadar tembok atau jalan kosong dari satu sama lain. Kedekatan ini memberi mereka peluang untuk bercakap, dan sering berteriak, antara satu sama lain.

11

Bercampur

Mortar terletak di antara sarung peluru dan sampah lain di jalan-jalan diAleppo. Sampah ada di mana-mana tempat di bandar. Tidak ada perkhidmatan pembuangan sampah operasi, jadi orang membuang barang yang mereka miliki ke jalanan.

12

Penembak tepat

Becker mengarahkan salah satu lorong penembak tepat di Aleppo. Penembak tepat dari kedua-dua pihak perang mengawal kawasan bandar yang besar, dari jalan-jalan utama hingga ke bumbung.

13

Pengawal

Pejuang FSA berhenti untuk perbincangan semasa rondaan di Old City ofAleppo. Militi ditempatkan di seluruh bahagian bandar yang dikendalikan oleh FSA, masing-masing mengetahui kawasan yang ditetapkan. Kumpulan yang melancong ke kawasan baru selalu memeriksa dengan pasukan tempatan mengenai penembak jitu dan pertempuran baru-baru ini sebelum meneruskan.

14

Menenangkan saraf

Ali, menghisap sebatang rokok, berdiri di ambang sebuah rumah setelah agrenade baru-baru ini meletup di halaman. Pertempuran di markas besar sedemikian rupa sehingga bom tangan dan bom kadang-kadang hanya melambai overwall, sehingga perlu menghabiskan waktu henti di dalamnya.

15

Apa yang tinggal

Dua bangunan tergantung di jalan di Aleppo. Pertempuran telah meninggalkan bangunan yang musnah sebahagian dan hampir runtuh. Dengan nota atau sumber untuk memperbaiki atau merobohkannya, bangunan-bangunan tersebut dibiarkan menjadi bahaya.

16

Anak patung dan barang

Anak patung yang dibuat menyerupai Bashar Assad terletak di tengah runtuhan bangunan terbakar. Pejuang pemberontak menggunakan manekin ini dan yang seperti itu untuk menarik tembakan api dan menaikkan semangat pasukan mereka.

17

Ketegangan

Dua pejuang FSA yang lebih tua (satu Kurdi, Sunni yang lain) mempunyai pertengkaran di antara sekumpulan pejuang muda. Pertempuran di dalam FSA adalah perkara biasa dan dapat dijelaskan berdasarkan keadaan di mana mereka tinggal dan bertarung.

18

Dikelilingi oleh kehancuran

Muhammed berdiri di sisa-sisa bangunan yang musnah di Aleppo. Sebilangan besar pejuang pemberontak tidak berasal dari kota dan tiba untuk mencari tempat yang sukar mereka ketahui oleh perang.

19

Hafez al-Assad

Selipar anggota FSA duduk di atas gambar bekas pemimpin Syria, Hafez al-Assad. Meletakkan kasut atau sandal di dekat wajah dianggap tidak menghormati budaya Timur Tengah. Banyak pejuang di FSA mengatakan mereka menganggap Hafez al-Assad seburuk seperti presiden Syria, Bashar al-Assad.

20

Makanan

Hidangan biasa dengan FSA. Makanan yang dimakan oleh pejuang di Aleppooften terdiri daripada makanan berkanji tinggi seperti roti dan kentang goreng. Makanan di Syrianculture dimakan gaya keluarga, dan makanan digenggam dengan sepotong roti atau langsung dengan tangan.

21

Ritual

Pejuang FSA berehat sebentar dari barisan depan untuk membersihkan senjata mereka.

22

Musim Sejuk

Wajah pemanas petrol yang ditutup dengan jelaga di bilik selamat FSA. Penurunan suhu jatuh pada bulan Disember di bandar Aleppo, dan tetap panas sukar bagi pejuang dan orang awam. Pohon-pohon di seberang kota telah dipotong dan perabot-perabot hancur untuk menggunakan kayu bakar sebagai usaha membuatnya sampai musim sejuk.

23

Sabar

Becker, 19, menunggu izin untuk melintasi lorong penembak tepat.

24

Dimana - mana

Lubang peluru dan jelaga menutup hampir semua perkara di Kota Lama Aleppo.

25

Berjalan-jalan lama di Aleppo

Doktor, 19 dan bekas pelajar teknologi komputer, membawa senjata di tali bahu semasa melakukan rondaan di sekitar Aleppo.

27

Senjata buatan sendiri

Saed berpose dengan peluru berpandu buatan sendiri. Oleh kerana FSA tidak dapat memperoleh bantuan ketenteraan antarabangsa, mereka harus mengembangkan senjata mereka sendiri. Sayangnya senjata buatan sendiri cenderung tidak berfungsi, dan kecederaan yang berkaitan adalah perkara biasa.

28

Teh, rokok, dan Kalashnikov

Penjumlahan garis depan Aleppo. Orang-orang FSA terus minum teh, merokok, dan bertengkar. Selamat datang keWar. Selamat datang ke Aleppo.


Tonton videonya: Dirty Tricks in the Syrian Civil War: Spiked Ammo. The New York Times


Komen:

  1. Hollis

    I took it to the quotation book, thanks!

  2. Ektolaf

    semua boleh =))))))

  3. Kip

    Saya fikir anda akan membenarkan kesilapan itu. Saya boleh mempertahankan kedudukan saya. Tulis kepada saya dalam PM, kita akan berbincang.

  4. Xanthus

    No matter how hard we all try, it will still be as the universe intended. While I was reading my brain died.

  5. Currito

    Adakah mesej peribadi dihantar kepada semua orang hari ini?

  6. Danawi

    Maaf kerana tidak dapat mengambil bahagian dalam perbincangan sekarang - saya sangat sibuk. Saya akan kembali - Saya pasti akan menyatakan pendapat saya mengenai isu ini.



Tulis mesej