Mengunjungi lapangan sifar Occupy, satu tahun kemudian

Mengunjungi lapangan sifar Occupy, satu tahun kemudian


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sudah lebih dari satu tahun sejak pengusiran menduduki pendudukan utama Wall Street di Zuccotti Park. Namun, beberapa ratus penunjuk perasaan masih mengekalkan perkemahan tanpa tempat tinggal di seluruh New York City.

Walaupun saya tidak percaya dengan syarikat Amerika, saya tidak pernah menggunakan mentaliti 99% vs 1%. Saya akhirnya berada di perkhemahan Menduduki kerana saya dijadualkan terbang dari New York ke Kemboja, dan kerana saya mempunyai beberapa hari di bandar sebelum penerbangan, saya memutuskan untuk berhubung dengan rakan kuliah lama yang telah menjadi sebahagian daripada pergerakan ini selama lebih setahun. Apa yang saya dapati adalah sekumpulan radikal kelas menengah yang berpengalaman, berpendidikan tinggi, yang menerapkan gaya hidup tunawisma di samping Big Apple yang benar-benar miskin.

"Saya merasa lebih bebas daripada sebelumnya," kata Leslie Miller, 26, dari San Diego, yang telah tinggal di jalan-jalan di perkhemahan Menduduki sejak Februari 2012. "Ketika saya tinggal di sebuah rumah, saya bekerja dan melakukan asas [ upah] buruh hamba. Sekarang saya tidak mempunyai apa-apa untuk menahan saya. "

Sebilangan penunjuk perasaan kehilangan tempat tinggal meninggalkan kediaman mereka untuk bergabung dengan Occupy, sementara yang lain, seperti Wood, kehilangan tempat tinggal sebelum permulaan gerakan.

Menurut rakan saya Zak Cunningham, 23, dari Montclair, NJ, gaya hidup gelandangan tidak begitu buruk.

"New York City adalah salah satu tempat yang lebih baik untuk kehilangan tempat tinggal di negara ini dan di dunia dengan jangka panjang," kata Cunningham, yang membahagikan waktunya antara tinggal di perkemahan dan di rumah ibunya di New Jersey. "Sebenarnya tidak ada masalah kelaparan di kem kehilangan tempat tinggal ini, kerana makanan yang sangat enak di kota ini dibuang untuk tujuan undang-undang."

Sam "Kapten" Wood, 22, dari Farmingdale, NY, yang telah menjadi bagian dari gerakan ini sejak awalnya pada 17 September 2011, menggambarkan satu siklus santai sehari-hari.

"Rutin peribadi saya sendiri adalah saya bangun ketika bangun. Saya minum kopi, sarapan, duduk sebentar dan mengumpulkan otak saya. "

Sebilangan penunjuk perasaan kehilangan tempat tinggal meninggalkan kediaman mereka untuk bergabung dengan Occupy, sementara yang lain, seperti Wood, kehilangan tempat tinggal sebelum permulaan gerakan.

"Terdapat cukup perumahan, sekurang-kurangnya di Amerika, untuk menampung setiap individu," kata Wood. "Kami mampu menyingkirkan tunawisma, tetapi tidak, dan saya rasa itu sangat kejam."

Cabaran terbesar, menurut kebanyakan penunjuk perasaan, adalah risiko penangkapan. Walaupun sebuah pengadilan di New York City memutuskan bahawa tidur di trotoar dilindungi kebebasan bersuara jika dilakukan untuk tujuan politik, Penduduk masih mendapati mereka memegang sel dari semasa ke semasa.

Wood, yang telah ditangkap dua kali, adalah antara yang pertama dari sekitar 700 penunjuk perasaan yang ditangkap di Jambatan Brooklyn pada 1 Oktober 2011.

"Saya menaiki van pertama," katanya dengan bangga.

Cunningham, yang juga telah ditangkap dua kali, pertama kali ditangkap semasa perarakan pada awal pagi Tahun Baru 2012.

"Ada kira-kira 50 dari kami, dan polis lelah mengikuti kami, jadi mereka membuat garis di sekitar kami," kata Cunningham. "Kami diberi perintah penyebaran tetapi secara fizikal kami tidak dapat bersurai, jadi kami semua ditangkap."

Bandar ini akhirnya menolak untuk menuntut para penunjuk perasaan, yang disebut oleh Cunningham sebagai bukti bahawa penangkapan itu tidak sah.

Penangkapan kedua Cunningham berlaku setelah menerapkan "grafiti pelekat diri" pada tiang lampu.

"Itu adalah pelekat," jelas Cunningham.

Beralih ke kiri

Sebilangan besar Penjajah yang saya hadapi mendapat pandangan yang boleh digambarkan sebagai anarkis atau Marxis.

"Saya suka perkataan komunis," kata Cunningham setelah saya memintanya untuk menjelaskan kepercayaan politiknya. "Saya rasa kita berada pada tahap peradaban di mana kita dapat membuang wang dan harta benda dan hanya berkongsi perkara. Kami mempunyai sumber yang mencukupi di mana ia dapat dilakukan. "

"Orang mengatakan bahawa Occupy sudah mati," kata Shadidi. "Untuk itu saya katakan, lihatlah kami! Kami masih di sini. "

Namun, Cunningham cepat melayakkan label komunisnya.

"Saya telah membina pandangan politik saya dengan cara yang menyenangkan. Bagi para anarkis, saya nampaknya seorang Marxis yang otoriter. Bagi golongan Marxis, saya nampaknya seorang anarkis, ”kata Cunningham.

Wood, yang menggambarkan dirinya sebagai anarko-komunis, mengatakan dia berharap untuk "ekonomi hadiah" utopia di mana semua orang berkongsi semuanya.

"Anda tidak perlu membayar apa-apa," kata Wood. “Orang harus melihat bahawa seseorang memerlukan sesuatu dan menyediakannya. Banyak cara yang dilakukan oleh Occupy. "

Penduduk Fatima Shadidi, 59, dari Brooklyn, memberikan perspektif yang lebih sentris.

"Jana wang, letakkan makanan di atas meja, selamat menjalani kehidupan," kata Shadidi. "Ingatlah bahawa ada orang lain di luar sana."

Susunan politik gerakan itu telah berpindah ke kiri radikal sejak pengusiran Taman Zuccotti, menurut Cunningham.

"Pada tahun setelah serangan itu, semua kaum liberal pergi," kata Cunningham, yang menduga banyak yang diserap ke dalam kampanye Obama. Dia juga mengatakan bahawa kekejaman polis berperanan dalam radikalisasi gerakan tersebut.

"Sekiranya anda dipukul oleh polis selama tunjuk perasaan, itu akan membuat anda radikal," katanya.

Menjelang ulang tahun satu tahun pengusiran Taman Zuccotti pada 15 November, Penduduk mengekalkan kem besar di hadapan Trinity Church di sudut Wall Street dan Broadway. Mereka juga mengadakan perkhemahan di luar kediaman Ketua Pegawai Eksekutif Goldman Sachs Lloyd Blankfein di sudut 61 dan Broadway. Selain itu, puluhan penyokong (kebanyakannya veteran Taman Zuccotti) menganjurkan tunjuk perasaan, boikot, tunjuk perasaan, dan acara aktivis lain atas nama gerakan.

"Orang mengatakan bahawa Occupy sudah mati," kata Shadidi. "Untuk itu saya katakan, lihatlah kami! Kami masih di sini. "

Walaupun Occupy mungkin kehilangan sorotan antarabangsa yang pernah ada, semangat kegemilangan pergerakan itu terus hidup di perkemahan di New York. Sekiranya gerakan protes tahun 1960-an ada contohnya, kebanyakan Penduduk muda akan kembali ke akar borjuasi mereka dan memimpin kewujudan kelas menengah khas. Sebilangan kecil juga akan menyertai 1%. Adapun yang benar-benar memerlukan di antara Penduduk, ada yang akan bangkit sementara yang lain akan tetap terkurung dalam lingkaran kemiskinan.

Walaupun begitu, jelas bahawa gerakan Occupy telah menjadi sebahagian daripada zeitgeist global. Dari New York ke Hong Kong, Penduduk telah mencatat sejarah budaya. Untuk Generasi Milenium, Occupy adalah tahun 1968 kita - masa ketika para pemuda dunia datang ke kesadaran politik dan tersentak jijik. Dan ia akan dikenang dengan kerinduan nostalgia yang sama untuk idealisme muda.


Tonton videonya: Wawancara Bung Hatta dan Pahlawan Nasional berbahasa Belanda subtitel Indonesia bagian 1