Mengapa 'pengalaman budaya yang sahih' adalah mitos

Mengapa 'pengalaman budaya yang sahih' adalah mitos


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

The curandero melutut dan mencelupkan cawan timah yang tersekat ke dalam air. Topi jerami beratnya jatuh ke atas mukanya, mengaburkan semua kecuali bibirnya yang bergerak tanpa henti dalam beberapa doa atau mantra yang aku kenali sebagai Quechua. Lebih jauh keluarga lelaki, wanita, dan anak-anak mengelilingi sebuah kuil yang terdiri daripada pedang dan pelbagai kemungkinan dan hujung - botol berisi cecair, tumbuhan suci, gambar, dan simbol Kristian. The curandero mula melambaikan tongkat cacat sementara dia menghirup dari cawan dan memuntahkan air di tanah di hadapannya, dan keluarga bergabung dengan doa mereka sendiri.

Pemandu saya Alvarez, seorang pemandu teksi yang sudah berusia tujuh puluh tahun, menarik ponco orennya dan menyaksikan upacara tersebut dengan rasa keakraban yang terpisah. Penguasaan bahasa Sepanyol saya dangkal; cuba memahami Alvarez's Catalan atau curandero's Quechua berada di luar saya. Saya hanya dapat menatap wajah terpesona. Bukan hanya larangan bahasa yang mengasingkan saya. Berdiri di luar bulatan dengan Alvarez saya dapat merasakan kehebatan dalam perarakan. Wanita-wanita itu kadang-kadang melirik dari doa mereka ke arah saya seolah-olah gugup, dan saya tahu saya tidak berada di sini.

Saya menarik ponco saya sendiri yang dipinjam ke leher saya ketika hembusan angin sejuk melintasi tasik dan menghempap ​​kami. Huaringas, atau Tasik Suci, terdiri dari empat belas badan air yang saling terkait tinggi di cordillera Peru, dan merupakan pusat kerohanian untuk upacara seperti yang saya amati.

* * *

Sejak menggali karya-karya Joseph Campbell, Wade Davis, Mircea Eliade, dan ahli etnologi lain, saya mengembangkan minat terhadap perdukunan - perjalanan melalui Amerika Selatan merupakan peluang untuk meneroka amalan budaya dukun kuno. Dan inilah saya. Dalam perjalanan menaiki bas selama sepuluh jam dari bandar sempadan Piura ke perkampungan gunung Huancabamba, saya bertemu dengan Alvarez dan dia mengajak saya ke rumah ini di mana saya tinggal bersama keluarganya dan berkongsi makanan mereka (walaupun babi guinea). Pagi kedua dia menawarkan untuk membawa saya menunggang kuda ke tasik, yang menarik orang Peru dan pelancong yang mencari perkhidmatan brujos dan curanderos (dukun dan doktor sihir).

Ritual Shamanistik telah mendapat reputasi dalam budaya Amerika Utara karena mereka menggunakan tanaman psikotropik, terutama dalam bentuk ayahuasca upacara. Anggur pahit dituai dan direbus dengan tumbuh-tumbuhan lain yang membolehkan sebatian halusinogenik DMT (dimethlytryptamine) menjadi aktif secara lisan, yang mendorong muntah dan keadaan psikedelik seperti trans yang dukun digunakan sebagai agen penyembuhan rohani.

Di bandar-bandar besar seperti vendor Cuzco menurunkan orang asing dengan harga diskaun untuk kaktus San Pedro, dan agensi pelancongan menyesuaikan harga yang mahal ayahuasca upacara dengan panduan dukun "sahih". Di mana sahaja saya berada, terdapat pengkomersialan pengalaman rohani. Wawasan dan penyataan mempunyai label harga, yang hanya menjadikannya murah.

Saya telah pergi ke bandar gunung Huancabamba untuk mencari seorang pengamal yang masih beroperasi dalam konteks budaya tradisional, yang jauh dari segi spiritual dan geografi dari kepenggunaan bandar, dan kepentingannya tidak dapat dikurangkan oleh keuntungan. Dari satu segi, saya menjumpainya - tetapi itu adalah pedang bermata dua, kerana walaupun ini sahih dan berakar pada tradisi, saya tahu bahawa saya tidak pernah boleh menjadi sebahagian daripadanya, atau benar-benar mengambil bahagian di dalamnya.

* * *

The curandero terus bergumam, bergerak berulang-alik ke tasik, dan Alvarez mendorong saya mendekati gelanggang orang. Saya langsung merasa tidak percaya di mata ahli keluarga.

Ketika itu seorang gadis kecil, tidak lebih tua dari enam, memerah di antara dua wanita itu dan berhenti di hadapan curandero. Wajahnya membengkak seolah-olah kesakitan dan dia mula menangis dan menarik curandero's kaki seluar sehingga salah seorang wanita bergegas ke depan dan menariknya ke belakang orang ramai.

Saya merasakan tarikan di bahu saya dan Alvarez menggerakkan kepalanya untuk kami pergi.

Mata keluarga mengikuti kami berdua ketika kami menaiki jejak ke arah kuda kami. Saya merasakan seolah-olah saya mengganggu sesuatu, dan tanpa kerangka sejarah atau kerohanian untuk menghargainya, pemerhatian saya terhadapnya entah bagaimana mengganggu keseluruhan proses. Walaupun saya tahu Alvarez telah mengatur saya untuk melihat upacara itu, dan majlis itu curandero telah bersetuju, terdapat jarak yang sangat jauh antara kedua budaya kami yang hanya benar-benar dirasakan begitu saya dibenarkan menonton.

Saya tidak pasti ada cara untuk mengatasi jurang itu. Ketika kami menuruni lembah dan sinar matahari keluar dari penutup awan, saya merasa menyesal. Saya langsung sedar bahawa naif berusaha menyesuaikan kebiasaan, untuk memahami dunia yang tidak pernah menjadi milik saya, bukan kerana saya tidak bersedia untuk mengalaminya tetapi kerana saya belum dilahirkan.

Alvarez pasti menyedari ketidakselesaan saya kerana dia tidak cuba melibatkan saya dalam perbualan. Saya membiarkan kendali kendur dan memberi kebebasan kepada kuda itu untuk berkelajuan dengan kelajuannya sendiri. Saya tidak dapat menahan diri untuk bertanya-tanya apakah Alvarez telah merancang semua ini untuk menghancurkan prasangka saya, tetapi ketika saya menghidupkan pelana, dia dengan santai mengunyah hujung sebatang rumput.

Dia tersenyum semacam senyum yang tahu, dan saya mengembalikannya. Petang itu saya meninggalkan rumahnya untuk kembali ke Huancabamba, tetapi saya membawa pengakuan bahawa "rohani" bukanlah sesuatu yang dapat anda asimilasi. Kerohanian adalah cara hidup, amalan dalam setiap pengertian kata.


Tonton videonya: MITOS-MITOS BUDAYA JAWA


Komen:

  1. Kagis

    Congratulate me my son was born!

  2. Qaletaqa

    It turns out a props, some kind

  3. Leman

    Thank you very much for your help on this issue, now I will know.

  4. Bransan

    Ini adalah ayat yang sangat baik

  5. Calibom

    Bravo, this excellent thought has to be precisely on purpose



Tulis mesej