Menjadi sejarah: Gunung mendaki bebas Proboscis dalam sehari

Menjadi sejarah: Gunung mendaki bebas Proboscis dalam sehari


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Bilah Hughes 500D biru kerajaan berputar di atas kepalaku. Saya hampir tidak dapat bernafas di udara yang berangin ketika saya mengeluarkan beg demi beg ke permukaan beku yang beku. Semasa helikopter diangkat, saya meringkuk di tanah, pandangan saya terpaku di kawasan yang akan menjadi dunia kita selama tiga minggu akan datang. Tidak ada rumput, tidak ada pokok, tidak ada tempat yang lembut di seluruh lembangan; sebaliknya terdapat salji, ais, batu granit dengan ukuran yang berbeza-beza, dan 2.000 kaki Gunung. Proboscis - sebab kami berada di sini. Kami telah mengembara bersama empat pasukan ke sempadan terpencil di Wilayah Yukon dan Northwest melalui satu siri pesawat - tidak ada yang akan kami lihat lagi sehingga mereka datang menjemput kami. Kami berada sekitar 80 batu dari tanda-tanda tempat tinggal manusia yang terdekat, dengan tujuan untuk mewujudkan laluan percuma baru menuju Proboscis, dan mengulangi jalan lain.

Pandangan pertama dari heli tembok sepanjang 2,000 kaki kami berada di sini untuk mendaki

Pada bulan-bulan menjelang saat ini, ada banyak perbincangan dan keraguan dari pihak saya untuk melakukan perjalanan. Saya tidak pernah melakukan ekspedisi sebelumnya - pasti saya telah melakukan banyak pendakian dalam keadaan sejuk, memanjat beberapa tembok besar, dan pernah berada di beberapa tempat yang agak terpencil, tetapi tidak pernah dalam skala ini. Dengan pengalaman yang kurang dalam suasana seperti ini, dan sebagai satu-satunya wanita, saya bimbang saya akan menjadi penghubung yang lemah - bahawa saya tidak akan dapat menangani persekitaran, bahawa saya tidak akan menyukainya, bahawa ia juga akan sejuk, terlalu keras, terlalu banyak. Fikiran saya berubah setiap hari hingga akhirnya saya memutuskan bahawa saya tidak dapat melepaskan peluang atau pengembaraan.

Hari-hari berlalu dengan setiap ribut yang berlalu. Kami bertarung dengan hujan dan salji - terbatas di khemah dan dapur terpal - menghabiskan masa dengan teka-teki silang kata, cerita Cormac McCarthy, makan malam kari, pesta pizza gaya ekspedisi, dan sebotol wiski sehingga rehat cuaca muncul. Dua puluh hari di dalamnya suami saya, Ben Ditto, dan saya berdiri di atas Mt. Proboscis. Kami baru saja melakukan pendakian lengkap sepenuhnya mengenai Variasi Laluan Asal (Wanita di Tempat Kerja) - kelas VI 5.12 R. Kami memerlukan 17 hari dan tiga percubaan untuk mewujudkannya. Cuaca telah mengubah kita sebelumnya dan kita sudah terbiasa dengan pendakian yang sejuk dan basah serta kemungkinan untuk berundur. Selagi kita bersiap, kita akan baik-baik saja, jadi dalam kit pendakian kita hari ini, selain makanan dan air, kita membawa jaket, jaket hujan, anyaman, pembunuh rasa sakit, pita, dan pisau - kerana kamu tidak pernah tahu.

Pangkalan dan rumah kami selama 17 hari

Ketika kami berdiri di atas tembok bersenang-senang dengan keagungannya dan hamparan glasier dan puncak yang luas yang terbentang sejauh mata yang dapat dilihat, kami tahu kami hanya separuh jalan - kami harus turun sekarang. Kita harus turun seluruh formasi, menarik tali kita dan memasukkannya melalui sauh yang sudah ada ketika kita pergi, untuk kembali ke tanah. Mudah-mudahan kita dapat menembus tembok dengan mudah, kerana kita memerlukan 13 jam untuk mendaki dan sekarang hampir gelap. Tidak akan ada ruang untuk kesalahan serius.

13 rappel pertama berjalan dengan sangat mengejutkan, selain dari batu bersaiz besbol yang saya tendang dari dinding, menerpa helmet Ben (syukurlah dia baik-baik saja) dan beberapa tipu daya tali untuk mengelakkan sebarang masalah. Tiga jam telah berlalu sejak kami mula bertele-tele. Kami bersenang-senang dan merasa sedikit tenang ketika kami turun ke lima lintasan pertama di laluan, wilayah yang sudah cukup biasa bagi kami kerana kami sudah menaikinya tiga kali.

Bahagian-bahagian ini telah berjalan dengan beberapa air paling dingin di bumi dan kami memasukkan tangan, lengan, dan kaki ke celah-celah ini ketika kami menaiki dinding. Dalam perjalanan ke bawah, kami cuba mengelakkan kebasahan sebanyak mungkin; kita mempunyai bahagian yang adil dari sikapnya yang sejuk. Hanya ada tiga rappel panjang ke tanah. Dan kami merasakan kegembiraan sekarang bahawa tanah sudah kelihatan.

Katie meneruskan pendakian

Ketika kami berkumpul di sauh menarik tali kami, mereka menjadi bingung. Mereka tidak akan berganjak.

Kami menarik lebih kuat. Kami melemparkan mereka ke sana, dengan harapan mereka akan terlepas. Tidak ada, kecuali perasaan kehancuran umum. Kami saling berpandangan, kami melihat ke atas. Di sekeliling kami ada kegelapan, lampu depan kami hanya menerangi ruang di sekitar kami, cahaya mereka menghilang di dinding. Kami hanya dapat melihat corak nilon biru dan hijau yang meluncur ke atas dan mengelilingi serangkaian serpihan ledgy sekitar 50 kaki di atas dan ke kanan. Kami tidak pernah benar-benar menghadapi masalah untuk turun ke sini sebelumnya, tetapi sekarang nampaknya tali kami terbungkus dalam kekacauan ini. Kami terjebak di sana dalam kegelapan, di dalam air, rakan-rakan kami tidur di base camp, di seluruh dunia beratus-ratus batu jauhnya.

Kami mempunyai dua pilihan: Salah seorang dari kami dapat menaiki kembali tanah basah yang basah ini dan mungkin menyusun potongan tali yang tersekat, atau kami dapat memotong tali dan meneruskan apa yang tersisa. Sekitar pukul 1 pagi, kami keletihan, kami kedinginan, dan tidak seorang pun dari kami dapat mengumpulkan jiwa untuk kembali. Kami memilih pilihan dua dan keluar pisau. Logam tajam memotong tali dan kami berharap yang terbaik kerana ia melambung ke atas dan hilang. Turun ada timbunan tali di kaki kami yang terdiri daripada satu tali sepanjang 70 meter dan yang ternyata hanya seberat 50 kaki dari garisan yang lain. Mengikat keduanya tidak berguna - kita lebih baik menggunakan tali sepanjang 70 meter. Lega selesai dengan senario terjebak, kami meneruskan keturunan kami.

Sejuk dan keletihan setelah keturunan yang mengerikan dalam kegelapan

Namun, barisan kami tidak cukup lama untuk turun ke tiga rappel yang masih ada. Penggera datang ke arah kami. Yang kami mahukan adalah kembali ke khemah kami dengan janji kehangatan dan keselesaan. Tetapi, kerana talian kami tidak cukup lama untuk mencapai jangkar rappel, kami terpaksa membina jangkar pertengahan, meninggalkan beberapa peralatan dan jaring di belakang di dinding. Ini memerlukan lebih banyak masa, kesabaran, dan kesedaran. Dengan mata yang kabur dan jari yang membengkak, kami menetapkan tugas berikutnya untuk memasukkan roda gigi ke dalam retakan dan retakan dan menyamakannya dengan jaring dan akhirnya melampirkan karabiner pada mereka sehingga kami dapat menjalankan tali melaluinya untuk turun. Tugas sederhana yang merupakan amalan biasa bagi kita, tetapi sesuatu yang terasa seperti tugas semasa jam 17 dan 18 kita berkeliaran di bawah tali pinggang, tekanan yang menyebabkan kaki dan pinggul kita, membuat badan kita menjerit kerana melepaskan diri dari ini dinding.

500 kaki terakhir - sesuatu yang sepatutnya memakan masa sekitar satu jam - berubah menjadi lima rappel dalam tiga jam. Pada rappel terakhir, terlalu letih dan letih untuk membina dan meninggalkan jangkar perantaraan yang lain, kami memasang tali 70 meter kami ke jangkar yang ada dan menggunakannya sebagai satu jalur sepanjang jalan ke tanah. Panjangnya diregangkan nipis, memberikan kita jalan keluar terakhir ke dunia di bawah ini. Sekitar jam 4 pagi, kami akhirnya kembali ke tanah berbatu. Kami mengambil masa enam jam untuk turun. Kami melepaskan diri dari tali pinggang keledar dan topi keledar, meregangkan badan kami yang letih, minum setetes air yang tersisa, dan bergegas turun untuk berkhemah dengan bayangan Gunung yang terbenam bulan. Proboscis ke punggung kita.

Matahari bersinar cerah pada keesokan harinya - memanaskan dunia sejuk kita. Kegembiraan atas pencapaian kami membuatkan saya tidak tidur terlalu lama pada pagi itu. Saya bangga dengan diri sendiri kerana telah membuat pilihan untuk menjadi sebahagian daripada ekspedisi tersebut. Kami telah menjadi kumpulan kedua dalam sejarah tempat itu, sejak tahun 1963, untuk mendaki gunung dengan percuma. Proboscis dalam satu hari - pengalaman yang sangat jarang dan unik. Saya berasa bangga kerana dapat mengetepikan semua ketakutan dan kebimbangan mengenai apa yang berlaku dan tidak diketahui dan meletakkan diri saya di luar sana.


Tonton videonya: Pendakian GUNUNG LAWU via Candi Cetho + GPS Track


Komen:

  1. Makin

    Saya menyertai. Ia juga dengan saya.

  2. Briar

    In my opinion, this is just the beginning. I suggest you try to search google.com

  3. Gretel

    It seems to me the magnificent phrase

  4. Berti

    Congratulations, what are the right words ... great thought

  5. Remi

    Terima kasih banyak atas penjelasan, sekarang saya akan tahu.



Tulis mesej