Berselancar dengan Taliban

Berselancar dengan Taliban


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Temu ramah tidak rasmi dengan pengembara dunia muda.

Nenad adalah "couchsurfing drifter" yang digambarkan sendiri berusia 29 tahun yang baru-baru ini menyelesaikan pengembaraan selama lima bulan 25,000km dari rumahnya di Serbia ke China. Sebagai Duta Couchsurfing rasmi, dia telah menampung 182 tetamu dan melayari 253 sofa di tiga benua. Dalam perjalanannya ke Asia baru-baru ini, dia ditahan dua kali kerana disyaki sebagai pengganas. Dia juga seorang lelaki yang sangat ramah. Ini kisahnya.

Saya METAPKAN NENAD STOJANOVIC secara rawak melalui couchsurfing.org, ketika laman web itu memberitahu saya bahawa dia akan segera melalui Beijing. Saya mengklik halaman profilnya, mengimbas resume perjalanannya yang agak mengagumkan, dan menawarkan untuk menunjukkan kepadanya di sekitar bandar semasa dia berada di sini. Saya akhirnya menemu ramahnya di sebuah kafe Beijing.

Tokoh gagah dengan selendang gaya Young Pioneer merah yang melilit lehernya, dia menyerupai Che Guevera versi Eropah Timur yang kurang kuat. Weary dari perjalanan lintasan lintas benua, tetapi tetap optimis, dia berbicara positif tentang semua orang yang dia temui, dengan senang hati menceritakan perbuatan baik dan amal mereka. Dia telah berada di jalan raya, atau menjadi tuan rumah orang lain di jalan raya, selama lima tahun. Kafe ini merupakan perhentian rehat dalam perjalanan terbarunya dari Serbia ke China.

Karier perjalanannya dilancarkan ketika dia menemukan selancar couch, yang katanya, "memotivasi saya untuk berhubungan dengan jiran dan jiran tetangga."

Pada berbagai titik dalam kisahnya, Nenad menyebutkan tempat-tempat tidak ortodoks yang telah dia "melayari", dengan santai seolah-olah dia menggambarkan apa yang dia ada untuk sarapan. Balai polis Afghanistan. Sebuah plaza tol lebuh raya Cina. Sebuah lori kentang di Tajikistan. Sebuah kedai perabot Turki. Rumah beberapa anggota Taliban. Bercakap dengannya, saya mendapat kesan yang jelas bahawa dia menelusuri garis halus antara optimisme yang menggembirakan dan kegilaan yang menggembirakan, mesiah jalan raya terakhir, yang berniat menyatukan umat manusia melalui perjalanan dan berkongsi kisah kebaikan dari jauh.

Dalam perjalanan berjalan kaki dari Serbia ke China, dia menggunakan laman web couchsurfing untuk mengatur tuan rumah di setiap kota atau kota yang dikunjunginya dan hanya memperbaiki ketika tidak ada tuan rumah yang dapat ditempatkan. Dia melakukan perjalanan sejauh 25.000km, kecuali perjalanan menaiki bas melalui kawasan pendalaman Afghanistan yang berbahaya. Dia menggambarkan Turki dengan demikian:

    "Sangat mudah untuk menetap di sana. Pemandu tidak memilih anda; anda yang memilih pemandu anda. Saya tidak mempunyai tuan rumah ketika saya sampai di bandar Nevşehir di tengah Turki. Saya menjumpai sebuah kedai perabot dan menggunakan isyarat tangan untuk bertanya kepada pengurus sama ada saya boleh tidur di sana. Saya tinggal di sana sebentar sehingga dia hanya mengajak saya bermalam di rumahnya. Dia menghidangkan teh kepada saya dan menyediakan makanan. "

Dia terus mencari dan melayari Turki dan memutuskan untuk melewati utara Iraq. Dia melintasi perbatasan dengan sebuah van dengan rombongan pelawak Turki, penyihir, dan penari perut, yang mengundangnya untuk menginap di hotel di Iraq tempat mereka tampil.

Melancarkan Iran

    "Ini di bahagian Kurdi Iraq. Sekarang bukan kawasan yang tidak aman, walaupun ada bekas perang, dengan bangunan yang musnah dan kenangan buruk. Semua orang sangat baik dan ramah. Melangkah terus, saya melewatkan Mosul kerana terlalu berbahaya. "

Dia berjaya menembus Iraq dengan menunjukkan tanda dalam bahasa Arab kepada pemandu yang lewat, yang ditulis oleh salah seorang tuan rumahnya.

Berjalan kaki di Iran menimbulkan kesulitan, kerana penduduk tempatan tidak pernah melihat pelancong di beberapa kawasan.

    "Saya akan dikelilingi oleh penduduk tempatan ke mana sahaja saya pergi, ke jalan di mana jalan raya disekat oleh orang ramai. Beberapa tentera muncul dan memerintahkan bas yang lewat untuk memberi saya perjalanan ke bandar seterusnya. Tidak ada yang memahami apa itu hitchhiking, jadi ketika seseorang memberi anda perjalanan, mereka merasa bertanggungjawab terhadap anda. Salah satu perjalanan saya sebenarnya memanggil polis untuk memastikan tuan rumah selancar sofa saya tidak berbahaya. Beberapa orang di sana tidak saling mempercayai, tetapi mereka sangat baik. Hebat. "

Perjalanan seterusnya melalui Afghanistan, dan bahkan prospek perjalanan melalui zon perang yang aktif tidak dapat menenangkan semangatnya.

    "Saya mahu melakukan perjalanan ini ke darat. Saya cuba mendapatkan visa untuk Pakistan tetapi terlalu lama. Kemudian saya memutuskan untuk berkunjung ke kedutaan Afghanistan di Tehran, Iran. Konsul itu adalah seorang yang sangat baik dan ramah dan saya fikir negara ini tidak semestinya buruk. Dia memberi saya visa segera setelah mengesahkan identiti saya. "

Setelah tiba di kota Herat di Afghanistan barat, dia berkenalan dengan beberapa anggota Taliban tempatan, yang digambarkannya sebagai "orang yang benar-benar baik." Kenalan bersama mereka mengusahakan sebuah ladang di wilayah Taliban, jadi mereka dengan senang hati menjadi tuan rumahnya dan memberikan nasihat untuk memastikan jalan selamatnya. Oleh itu, Nenad bergabung dengan barisan orang Barat yang lemah yang menghadapi Taliban tanpa kejadian.

Kehidupan bersama Taliban cukup sederhana. Lelaki-lelaki itu akan duduk dan merokok di ruang tamu dan kemudian makanan akan muncul secara ajaib, yang disiapkan oleh wanita-wanita ghaib yang bekerja di dapur.

Berselancar dengan anggota Taliban tempatan di Herat, Afghanistan

Mereka menjelaskan kepadanya, melalui teman bersama, bahawa mereka tidak setuju dengan politik dan undang-undang semasa di Afghanistan, itulah sebabnya mereka memilih untuk menjadi anggota. Mereka mendakwa mereka bukan pengganas, hanya orang yang mempunyai pendapat politik yang berbeza dengan orang lain di negara ini. Mereka tidak menjelaskan dengan lebih terperinci dan Nenad tidak menyedari ada senjata di rumah mereka. Selain memberikan beberapa petua tentang cara berkelakuan di lingkungan luar bandar, mereka mencadangkan agar dia menggunakan syarikat bas tertentu yang tidak sering berhenti di banyak pusat pemeriksaan lebuh raya di seluruh negara.

    “Mereka adalah orang yang ramah dan ramah. Tidak semua Taliban adalah pengganas. Saya rasa anda tidak pernah mendengar sesuatu yang positif tentang mereka, tetapi pengalaman saya adalah. Mereka memberitahu bahawa saya kelihatan seperti salah satu dari mereka, yang saya rasa itu adalah pujian. "

Sebelum berangkat, dia meninjau setiap tiga jalan darat utama yang melalui Afghanistan. Berjalan-jalan melalui bahagian selatan dan tengah negara itu tidak dapat dilupakan, walaupun perjalanan dengan bas tidak jauh lebih selamat kerana kemungkinan dia akan diculik dan ditahan sebagai tebusan. Bahaya tambahan termasuk ranjau darat, bom tepi jalan, dan penyamun. Dia benar-benar mempertimbangkan untuk menaiki helikopter konsulat AS, tetapi berpaling tanpa sengaja setelah diberitahu bahawa mereka bukan perkhidmatan teksi.

Jalan raya yang menghubungkan bandar-bandar besar menjadi perhatian utama.

    "Di bandar-bandar besar, tidak mengapa bercakap dalam bahasa Inggeris, kerana banyak orang dapat memahami. Tetapi semasa anda berada di jalan raya, anda tidak akan tahu apa yang akan berlaku. Afghanistan boleh kelihatan seperti tempat paling selamat di dunia, sehingga sesuatu berlaku. ”

Jalan utara dari Herat ke Mazar-i-Sharif baru-baru ini diambil alih oleh Taliban. Jalan tengah dalam keadaan sangat buruk, akan mengambil masa empat hari untuk menyeberang, dan banyak orang asing telah terbunuh di sana. Jalan selatan, dijuluki salah satu yang paling berbahaya di dunia, menghala ke selatan dari Herat, melewati Kandahar, dan kemudian menuju Kabul, ibu kota. Dia memilih jalan selatan dengan alasan jalan raya yang paling banyak dari ketiga dan oleh itu harus menjadi yang paling selamat. Salah seorang tuan rumahnya dari Iran sebenarnya telah dirompak di bawah tembakan di jalan ini, kehilangan pasport dan barang berharga. Keselamatan di Afghanistan adalah istilah relatif.

Dia menjelaskan strategi survival Afghanistannya sebagai berikut:

    "Saya mengira jika saya kelihatan seperti orang tempatan ketika melalui zon bahaya, kemungkinan saya terbunuh hanya 30%," suaranya naik secara komik. "Tuan rumah saya memberitahu saya bahawa banyak orang mengambil jalan ini, jadi saya terpaksa menyamar di jalan yang sibuk tetapi berbahaya ini sehingga saya tidak diculik."

Menyamar untuk perjalanannya ke Afghanistan

Penyamarannya terdiri daripada warna putih shalwar kameez (pakaian tradisional Afghanistan) dan a taqiyah (topi untuk orang Islam yang taat). Pakaian itu disediakan oleh tuan rumah selancar sofa, yang juga mengajarnya cara berdoa ke Mekah, sekiranya diperlukan. Sekiranya berlaku Kecemasan, Berdoa.

Dengan begitu banyak etnik di Afghanistan, sebilangan penduduk tempatan memang menyerupai mereka dari Eropah selatan, sementara yang lain kelihatan Asia Tengah. Dia juga memakai janggut panjang yang merupakan de rigueur di kalangan lelaki Muslim yang lebih tradisional. "Saya mempunyai semacam 'Afghanistan Look'," dia menyimpulkan.

Dihiasi dengan pakaian Afghanistan dan sesuai dengan indoktrinasi, hanya ada satu benda yang hilang dalam penyamarannya - bahasa tempatan. Untuk mengatasi halangan rumit ini, dia berpura-pura pekak dan bisu ketika berada di kawasan berbahaya, menggunakan isyarat tangan untuk berkomunikasi dengan penduduk tempatan yang dia temui. Dia juga menyembunyikan beg galasnya di dalam karung berbau besar, bersama barang berharga.

Kemudian dia pergi, seorang penumpang Muslim palsu yang bisu tuli di dalam bas yang disyorkan oleh Taliban, menuju ke salah satu jalan paling berbahaya di salah satu negara paling berbahaya di dunia. Ketika bas bergerak ke barat daya dari Herat ke Kandahar, kemudian ke utara ke Kabul, dia

    “… Tidur atau berpura-pura tidur. Bas itu panas dan mengerikan dan pemandu memandu seperti orang gila. Pemandangannya tidak istimewa dan terdapat banyak jambatan dan bangunan yang musnah. Kami berhenti berdoa beberapa kali dan melalui beberapa pusat pemeriksaan Taliban dan polis. Akhirnya saya tiba di Kabul dan tuan rumah saya tidak percaya bahawa saya sebenarnya telah melakukan perjalanan darat. "

Setelah perjalanan darat yang panas dan menyeksa, dia menyamakan tinggal selama seminggu di Kabul dengan "percutian musim panas."

    “Kabul terasa seperti kota dari abad ke-16. Semuanya ada di mana-mana dan semuanya rawak. Anda menghidu buah-buahan, sayur-sayuran, darah binatang, debu, kotoran, rempah, keringat, dan tandas. Orang-orang berjalan-jalan seperti mereka wujud dalam dongeng dengan janggut panjang ini. Haiwan disembelih di depan anda dan darah akan pergi ke mana-mana. "

Pertemuan pertamanya dengan pihak berkuasa, di pusat pemeriksaan di bandar Kunduz di Afghanistan utara, tidak berjalan lancar. Pegawai pusat pemeriksaan itu menganggap dia seperti pengganas, jadi dia terpaksa bermalam di balai polis.

Nasib baik baginya, stesen itu cukup santai dan dia tidak diminta untuk tinggal di dalam sel. Dia melayari sofa stesen untuk petang itu dan disoal siasat pada hari berikutnya. Pegawai penyiasat dengan cepat menyedari bahawa dia bukan pengganas dan, merasa bersalah, mereka menawarkan banyak gula-gula dan mantel tradisional Afghanistan yang besar sebagai hadiah.

Ironisnya, dia tidak melihat tembakan, kegiatan pengganas, atau rompakan ketika melintasi panjang dan lebar negara itu dan hanya dirompak sebaik sahaja meninggalkan Afghanistan, di negara jiran Tajikistan yang agak selamat. Semasa berjalan di jalan di ibukota Tajik Dushanbe, dia didatangi oleh "ejen KGB" yang menanam heroin di dalam beg galasnya dan menuntut suap yang besar, mengancam akan menjatuhkannya ke penjara kecuali jika pembayaran segera. Kebebasan adalah miliknya dengan hanya 80 euro.

Dia menghabiskan satu hari menjual kentang dengan salah satu tunggangannya dan kemudian pindah ke Pamir Mountains, sebuah kawasan terpencil di bahagian timur negara itu.

    "Lebuhraya Pamir adalah salah satu, jika bukan jalan raya paling sepi di Asia. Saya mengambil masa hampir seminggu untuk menumpang di sana, rata-rata 200km sehari. Saya berasa seperti berada di planet lain. Tidak ada apa-apa di luar sana. Saya akan menunggu empat atau lima jam untuk satu kereta datang. "

Berpose di Lebuhraya Pamir

Semasa berada di bandar Osh di Kirgiz, dia meninggalkan beg galasnya di sebuah kafe selama beberapa jam, yang mengakibatkan ketakutan bom dan pengungsian tempatan. Sekali lagi, dia mendapati dirinya di sebuah balai polis yang disoal siasat oleh unit kontraterorisme, yang, dengan kegembiraannya, menemui beberapa kad pos Afghanistan yang berisi senjata dan bom di dalam beg galasnya. Mereka membiarkannya pergi setelah dua jam.

Dia sangat antusias dengan pengalamannya di China, yang telah melakukan lintasan sejauh 10.000 km di dua lusin wilayah.

    "Pemandu baik dan ingin tahu dan mereka selalu berkeras membeli makanan untuk saya. Mereka tidak pernah meminta wang. "

Semasa dalam perjalanan dari Hong Kong ke provinsi Guangxi, salah satu tunggangannya membawanya ke pesta reuni sepuluh tahun untuk pemain dari pasukan Counter Strike. Counter Strike adalah permainan penembak orang pertama dalam talian.

    "Mereka semua memakai t-shirt 'Counter Strike' dan kami mabuk dan bertengkar dengan makanan."

Salah satu pengalamannya yang lebih berkesan di China adalah di plaza tol lebuh raya dekat Shanghai. Setelah tiba di sana pada pukul 2 pagi, dia bertanya kepada pihak pengurusan jika dia dapat bermalam di sofa mereka, yang mereka setuju. Keesokan paginya, seorang wartawan tempatan keluar untuk menemu ramahnya dan pihak pengurusan pintu tol memintanya untuk merakam pesanan selamat datang Inggeris untuk pemandu yang memasuki lebuh raya:

"Pemandu yang dihormati, selamat datang di Lebuhraya Beijing-Shanghai."

Adalah wajar bahawa seorang pahlawan jalan raya harus menjadi orang yang mengumumkan perjalanan kepada rakan pelancong.

Kini menetap sementara di pinggir bandar Hangzhou, China, Nenad telah mengambil pekerjaan mengajar bahasa Inggeris kepada anak-anak. Dia mungkin satu-satunya guru tadika di seluruh dunia yang pernah disyaki sebagai pengganas. Langkah seterusnya, seperti makna namanya (Ненад), pasti tidak dijangka.


Tonton videonya: Gadis Cantik Afghanistan Bunuh Tentara Taliban Pakai AK-47