Catatan daripada Pergerakan Iklim Belia Antarabangsa, Doha

Catatan daripada Pergerakan Iklim Belia Antarabangsa, Doha


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Empat tan metrik karbon. Ini adalah sumbangan peribadi saya terhadap perubahan iklim; hasil penerbangan pergi dan balik di seluruh dunia.

Aku menghela nafas berat, mengetuk jari di atas meja dulang. Lelaki di sebelahku berdeham, melipat surat kabarnya ke dalam poket tempat duduk, dan bertanya ke mana aku pergi. Ketika saya memberitahunya bahawa saya sedang dalam perjalanan ke Doha untuk rundingan perubahan iklim PBB, dia mengangkat sebelah matanya. Kejutannya dengan lembut menekan kasut Tom yang lusuh, seluar jeans kurus, rambut yang ditarik ke ekor kuda yang tidak terikat, dan fakta bahawa saya tidak kelihatan cukup penting untuk pergi ke PBB.

Kami bercakap selama beberapa minit mengenai perubahan iklim. Dia menggelengkan kepalanya di Badai Sandy, bertanya seberapa dekat kita untuk mencapai perjanjian internasional. Saya menarik nafas dengan mendadak, udara mendesis di antara gigi saya yang terkepal sebelum saya menerangkan tentang ekspektasi marah mengenai COP18 ketika perunding menetapkan tahap untuk 2015 dan jangkaan pelaksanaan perjanjian yang mengikat. Saya menjelaskan apa yang berlaku di Durban dan Rio, bagaimana COP15 mengetuk angin dari proses itu, dan sekarang kami terhuyung-huyung berdiri, menyeret teks Protokol Kyoto yang hancur bersama kami.

Dia mengangguk dengan sopan, tetapi saya dapat melihat matanya berkaca-kaca ketika saya berusaha untuk merundingkan ruang antara jargon, semua proses politik yang letih ini bertukar menjadi habuk papan di mulut saya. Tetapi dia ingin tahu tentang gerakan pemuda, ingin tahu apa yang kita lakukan, dan mengapa kita pergi, dan bagaimana kita mengatur diri kita sendiri. Saya menerangkan 350, kejayaan Hari Bertindak Iklim Antarabangsa pertama pada tahun 2009, kempen pelupusan Do the Math yang dilancarkan baru-baru ini, iaitu projek Global Power Shift. Kata-kata jatuh dari mulut saya ketika saya cuba menyampaikan semangat kami dalam konteks tunjuk perasaan kami.

Mengingatnya sekarang, benang Doha mengalir dalam ingatan saya, saya berharap dapat memberitahunya tentang aktivisme budaya yang memberi inspirasi, bagaimana perjalanan untuk tujuan bermakna anda tidak melihat apa-apa tempat, tetapi semua orang. Betapa jantung saya meningkat dua kali ganda ketika saya bertemu dengan rakan-rakan sepasukan, semua harapan dan semangat mereka melingkari langkah saya di jalan-jalan yang berdebu, berlegar-legar di kepala ketika saya duduk di belakang pleno, bahu-membahu dengan aktivis pemuda dari seluruh dunia. Bagaimana kita mengunyah kekecewaan kita dan kemudian memuntahkannya, retweet, suka, hashtagging, dan akhirnya berjuang dengan kecewa ketika perunding utama AS Todd Stern bersandar ke mikrofon, membantah teks yang diusulkan kerana ia menggema bahasa dari Rencana Tindakan Bali, bahasa mengenai ekuiti, komitmen, dan tindakan. Farrukh mengangkat kening, Pujarini memberikan gulungan mata yang jengkel, dan saya meletakkan jari saya dalam bentuk pistol dan memegangnya ke kepala saya. Dia menyeringai dan kemudian saya ketawa. Tariq memandang kami, alisnya melengkung, membentuk soalan, tetapi saya hanya menggelengkan kepala.

Setelah dua minggu bersama-sama, melalui perkenalan dan pemecah ais, kami adalah satu pasukan, bersama-sama melakukan serangan strok. Kami masih muda, kewalahan, dan keletihan, tetapi masih mencari ruang untuk berganda dengan tawa pada pukul 1 pagi ketika kami duduk di luar bilik rundingan, menunggu maklumat dan datang dengan baris untuk "Shit People Say at COP18" video.

"Anda telah berunding sepanjang hidup saya. Anda tidak boleh memberitahu saya bahawa anda memerlukan lebih banyak masa. "

Ketika ketua perwakilan China mengecewakan kata-kata Todd Stern, memarahinya kerana tidak masuk akal dan bertanya kepadanya apakah kita harus membuang setiap kata yang digunakan dalam teks sebelumnya, mata saya mencari Marvin, ingin membuat kontak mata, untuk melihat apakah dia begitu gembira dengan tindak balas perundingnya seperti saya. Pukul 2:30 pagi, ketika Pujarini dengan marah mengeluarkan catatan blog dan Nathalia Skyping pulang ke rumah dan Munira dan saya duduk bersila di atas katil kami meninjau peristiwa hari itu dan berusaha untuk tidak menghitung waktu tidur yang kami dapat masih masuk (empat), saya merasa aman, bersandar di lapisan perak awan ribut yang bergemuruh ini.

Di perut pusat konvensyen, dengan latar belakang kemewahan minyak dan pusat-pusat perbelanjaan yang sangat berhawa dingin, perpaduan kami bergerak seperti gelombang, permukaan tenaga, memuncak dan melipat dirinya sendiri, bergabung kembali dengan badan air yang bengkak, berpusing ke depan, terhempas ke arah permukaan, memecah batu yang paling sukar dengan daya berterusan. Perpaduan inilah yang mendorong saya ke depan, bertemu dengan pandangan sengit rakan-rakan aktivis pemuda saya ketika mereka melangkah di jalan yang bergerak dan memegang tanda sambil menatap senyap ke arah perunding yang memasuki pusat konvensyen. Semua menggema mesej yang diberikan oleh aktivis belia Christina Ora pada tahun 2009.

"Anda telah berunding sepanjang hidup saya. Anda tidak boleh memberitahu saya bahawa anda memerlukan lebih banyak masa. "

Setelah Naderev Saño, ketua perwakilan Filipina, meminta rakan-rakannya untuk bertindak, menunjukkan kehancuran ribut tropika yang melanda Filipina, suaranya pecah dengan emosi, pemuda itu melangkah ketika para perunding meninggalkan sesi dan ketika dia berjalan melewati kita, kita bertepuk tangan. Seluruh pleno berpaling untuk melihat kami dan kami berdiri lebih tinggi, bertepuk tangan lebih kuat.

Ketika Maria menangis di panggung, kesedihannya menjadi keperibadianku dan aku tidak dapat mengatasi keputusasaan yang ada di dalam diriku. Sebagai bagian dari panel hak asasi manusia dan perubahan iklim, dia menggambarkan kesan yang membuat negara pulau asalnya, Kiribati, tidak berpenghuni, tetapi dia tersedak atas kesedihannya, tersandung kata-kata ketika gambar di layar menunjukkan sejauh mana kerosakan. Saya tidak dapat mengalihkan pandangan dari dia, dadaku tersendat di bawah kesedihannya.

AS adalah yang menolak untuk bertindak balas terhadap hal ini, menolak untuk menandatangani apa pun, menunjuk jari dan mengangkat bahu, permainan lain dari, "kami ingin, tetapi ekuiti bukanlah sesuatu yang dapat kami jual kepada Kongres." Saya ingin mengambil bahu negara saya dan menggoyangkannya hingga matanya memutar kembali, hingga dapat merasakan ukuran ketidaksamaan, desakan, ketakutan yang menyala-nyala di belakang tekak kita, dan keangkuhan yang luar biasa dari ketidakaktifan kita.

Saya ingin duduk di meja Senator Inhofe dan membacanya setiap 13,926 artikel ilmiah yang ditinjau oleh rakan sebaya yang diterbitkan dalam 10 tahun terakhir yang mengesahkan ancaman perubahan iklim. Saya ingin mengambil semua janji iklim Obama, menguatkannya dengan tindakan tidak aktif ini, dan melemparkan semuanya ke tingkap Pejabat Oval, menghancurkan kaca, tepi bergerigi yang jatuh ke tanah seperti serpihan kehidupan pelarian iklim.

Saya ingin mengambil semua kesedihan Maria, semua kekecewaan saya sendiri, dan membuangnya ke meja mereka, membuat mereka merasakan bagaimana rasanya berjalan di jalan-jalan Doha di belakang sepanduk yang dipegang oleh anggota-anggota Gerakan Iklim Pemuda Arab. Kami adalah bagian dari perarakan iklim pertama Qatar dan hati kami membengkak dengan emosi untuk berada di sana, untuk bersama-sama, mencuri pandang polis rahsia dengan pakaian biru mereka dan tertawa kerana kami tidak pasti apakah itu yang biasa mereka pakai atau jika demikian mereka membayangkan penunjuk perasaan iklim, semua kacamata hitam dan baju renang yang sesuai berjalan di jalan-jalan di Doha sambil menjerit hingga suara kita kasar, kerongkong terik oleh suara teriakan untuk keadilan iklim.

Diikat dari seluruh pelosok Bumi, kita mempunyai pemahaman yang mudah meluncur di antara halangan budaya, memberikan kita poket perlindungan, tempat di mana kita mempunyai lelucon yang serupa, semua berbicara dengan jargon PBB yang sama, memutar mata kita di belakang pleno, tersandung sinis, meraih harapan, selalu satu nafas lebih kuat daripada penderitaan yang mematikan dalam proses ini.

"Ini adalah masa depan saya, masa depan kita," saya memberitahu lelaki itu, suaraku begitu lembut sehingga dia harus bersandar untuk menangkap kata-kata saya.

Setiap malam kami duduk di sekitar meja restoran yang melekit dan mengumpulkan diri kami bersama jus alpukat dan chapati. Sebuah mosaik kenangan yang tersebar di bawah lampu pendarfluor, potongan Pakistan, China, Australia, Brazil, Arab Saudi, India, Poland, Bahrain, Perancis, dan Mesir semuanya bergumpal di permukaan lamina ketika kami menyusun semula diri kami, bertukar-tukar identiti, membawa ee cummings hidup, "saya membawa hati anda dengan saya, (saya membawanya dalam hati saya)."

Benang dari kisah ini, utas gerakan ini, adalah harapan yang menyatukan kita, menggantung proses ini, mendorongnya ke hadapan dalam menghadapi ketakutan yang menyuruh kita menyerah. Saya cuba menerangkannya, tetapi saya selalu menggenggam, tangan meraih kata yang tepat dan tidak ada satu pun. Hanya jantung saya berdenyut, berpusing, sakit, mencari alasan saya tetap optimis. Di Doha jari-jari saya tertutup erat di sekitar perkataan yang betul, alasan yang tepat. Duduk di sekitar meja, cawan kopi yang tersebar di permukaannya, kepenatan setengah lingkaran yang pucat dilukis di bawah mata kami, saya merasakan kesatuan, kesatuan pemikiran, tujuan, dan semangat yang melenturkan urat saya, mengejutkan saya terjaga.

Pergerakan iklim jatuh tepat di bahu pemuda dunia dan, tidak seperti ahli politik kita, kita telah belajar untuk bersama. Kami telah belajar untuk menjalin persekutuan di sekitar kemanusiaan bersama dan bukannya sempadan sewenang-wenangnya negara bangsa kita. Kami telah belajar mencari suara kami sendiri dalam solidariti mesej yang kami kongsi.

Mereka memberitahu kita itu terlalu banyak, terlalu besar, terlalu sukar, tetapi kita mengaitkan senjata di kota-kota dan desa-desa di seluruh dunia dan kita menggali jari-jari kaki kita ke kotoran merah hutan, pasir gurun, salji Artik , kekejaman jalan-jalan kota, dan beritahu mereka apa yang kita lihat terpantul di mata satu sama lain. Kita lebih besar dari ini.

Ketika lelaki di dalam pesawat itu mengganggu penjelasan saya tentang pergerakan iklim remaja untuk bertanya apa proses ini bagi saya secara peribadi, saya meringkuk majalah di tangan saya, menyaring banjir gambar di kepala saya. Semua pengalaman saya muncul di sudut fikiran saya. Minggu tanpa air di Bethlehem, laut yang naik mencemari satu-satunya akuifer di Gaza, tunjuk perasaan di sepanjang Laut Mati yang semakin berkurang, ribut melanda pantai Georgia, musim sejuk Sierra Nevada yang semakin mengecil, letupan di kilang minyak di Richmond, dan kemudian di suatu tempat di luar itu, saya melihat ayah saya, tersenyum ketika dia mengangkat saya ke batu di tengah Taman Negara Joshua Tree.

Saya berumur tiga tahun, telapak tangan di atas batu pasir, merasakan geserannya di tangan saya, dan kekukuhan di atas hati saya. "Wilderness," kata ayah saya sambil menunjuk ke ruang yang luas. Saya mencuba perkataan itu, mata saya terbeliak untuk melihat semua langit biru yang tumpah ke lantai padang pasir. Walaupun saya masih kecil, saya tahu bahawa saya adalah miliknya, bahawa ia adalah milik saya, secara naluriah merasakan hubungan antara jiwa saya dan ruang ini.

Segala api dan kemarahan saya meletus ketika saya merenung kesedaran pertama saya mengenai keseimbangan, pertama kali saya merasakan kebenaran kata-kata José Ortega y Gasset berdebar di usus saya, "Akulah saya ditambah dengan persekitaran saya, dan jika saya tidak memelihara yang terakhir saya tidak memelihara diri. "

Saya melawan air mata, meletakkan majalah, bermain-main dengan meja dulang.

"Ini adalah masa depan saya, masa depan kita," saya memberitahu lelaki itu, suaraku begitu lembut sehingga dia harus bersandar untuk menangkap kata-kata saya.

"Ini bermaksud segalanya."


Tonton videonya: Johan Qari Antarabangsa 2010 - Hani Abdel


Komen:

  1. Condan

    No in this business.

  2. Daron

    Amazing theme, very interesting for me :)

  3. Yom

    Pemikiran yang cantik

  4. Eadric

    Tahniah, idea yang sangat bagus ini akan berguna.

  5. Borak

    you said that correctly :)

  6. Barret

    I think mistakes are made. Tulis kepada saya di PM.



Tulis mesej