Perjalanan paling sukar untuk pulang: Menjaga keluarga yang sakit

Perjalanan paling sukar untuk pulang: Menjaga keluarga yang sakit


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Nenek saya mengalami angin ahmar pada waktu malam sebelum saya terbang ke Florida untuk melakukan lawatan singkat dengannya. Sejak itu lawatan cepat saya bertukar menjadi 13 hari dan mengira. Saya telah memainkan peranan sebagai pengasuh, menopang lengan dan hati saya untuk menolongnya dan suaminya, Carter.

Nenek saya, seorang bintang rock berusia 87 tahun yang masih mencuri pecah rokok di balkoni sisi yang menghadap ke teluk di Clearwater, Florida. Dia melakukannya dengan baik untuk dirinya sendiri walaupun mengalami dua kali pukulan dalam 10 bulan terakhir. Dia masih menyukai wain putihnya dengan ais. Dia masih berjalan-jalan menolak tongkat, dan dia masih memasak makanan yang tidak sedap.

Carter adalah pembantu kepada Presiden Johnson. Pada usia 94 tahun, dia menderita penyakit Parkinson - penyakit yang kejam sehingga saya merasa sukar untuk menggambarkan betapa kejamnya. Saya disebut "doc" dan "stalker" semuanya dalam satu kalimat kerana saya melayang ke atasnya kerana takut dia akan jatuh ketika dia cuba menggerakkan kakinya yang tidak mahu.

Malam tadi saya duduk di tepi sofa bersamanya, setelah meletakkan segelas air ke tangannya. Perlahan dan dengan tekad yang tinggi, dia mengangkat gelas itu ke mulutnya. Sebilangan besar usaha. Usaha seperti yang anda lihat pada bayi semasa hari pertama berdiri. Dia minum dengan perlahan dan sekian lama sehingga dia kabut kaca dari dalam ke luar.

"Maaf, saya lambat." Dia memanjangkan perkataan "lambat."

"Saya tidak ke mana-mana Carter. Kita ada sepanjang masa di dunia. "

Saya membalas senyuman sedihnya dengan senyuman yang hangat, kemudian menyentuh tangannya yang tidak berperasaan dan memberikannya kepingan. Kami mengangguk memahami bahawa momen-momen ini lembut dan memilukan. Setiap malam ketika dia beralih dari kerusi ruang tamu ke tempat tidurnya, dia merungut, "Apa hidup. Kehidupan yang luar biasa. "

Mengembara telah mengajar saya kesabaran. Kebaikan. Tidak ada tempat lain yang saya mahukan atau perlukan tetapi di sini pada masa sekarang. Tidak ada bezanya jika saya berkayak di Abel Tasman atau mendaki Kalalau Trail di Kauai. Di belakang motosikal dengan kamera di Borneo atau dalam meditasi dengan para bhikkhu Tibet di Nepal, meminta seorang pemandu teksi untuk melambatkan jalan di jalan yang berangin di Indonesia atau duduk di tepi kerusi menunggu dengan sabar Carter bergerak apabila dia mahu.

Menjadi di sini sudah cukup. Dengan kadar siput, itu adalah hadiah hidup.

Semasa Bibi Kim saya masih di bandar, pada suatu awal petang kami berdua berjalan melalui pintu dapur pada waktu yang sama dan memerhatikan dengan penuh rasa ingin tahu ketika Carter membungkuk untuk meletakkan baldi biru di lantai di hadapan mesin ais beku.

"Apa yang dilakukan Carter? Adakah anda memerlukan pertolongan? " Saya cuba untuk tidak ketawa tetapi menganggap gambar itu histeris.

"Mesin ais rosak." Dia berkata, cukup kesal.

Memang, ia macet dan yang anda dapat dengar hanyalah bunyi gemuruh ketika ketulan ais menumpuk di belakang dinding plastik peti sejuk. Ketika Carter menyusun baldi di lantai dengan cara yang dia suka - sekiranya ais tidak tersekat dan melancarkan dirinya ke seberang dapur - saya ketawa dan berkata, "Baiklah. Adakah anda sudah bersedia? "

"Bersedia untuk apa?" Dia perlahan-lahan berkumpul. Matanya terbeliak. Berharap dan bersemangat untuk sesuatu yang ajaib berlaku.

"Untuk melihat sama ada kita dapat melepaskan ais ini. Untuk melihat sama ada ais benar-benar akan sampai di seberang dapur. Untuk melihat apakah yang mustahil akan menjadi mungkin. "

Terlalu letih untuk bertindak balas, dia memejamkan mata, tersenyum dan mengangguk. Saya menekan butang - tidak ada. Saya meletakkan tangan saya dari belakang untuk mencubanya - tidak ada. Saya cuba lagi - tidak ada. Dan kemudian, ketika kita semua putus asa, ketika idea membalik buku telefon untuk meminta layanan muncul di kepalaku, es mulai menembak keluar dari mesin. Di seberang lantai dapur. Mendarat dengan sempurna di baldi biru itu. Kami semua menatap terkejut, dan kemudian tawa dengan cepat memenuhi ruang antara kekecewaan, kesedihan, kesakitan, sakit hati, dan yang paling utama, cinta.

Melancong telah mengajar saya untuk mengharapkan perkara yang tidak dijangka. Kelucuan itu boleh didapati dalam segalanya. Untuk mempercayai sihir. Untuk mempunyai harapan. Untuk menghulurkan bantuan. Ketawa dalam kabut kesedihan dan kekecewaan. Untuk membawa ketawa kepada orang lain.

Walaupun saya merindui jalan dan keseronokan yang tidak dijangka yang berterusan yang ditawarkannya, tidak diragukan lagi bahawa kehidupan yang tidak dijangka yang sama ada di rumah ini. Ia lebih tenang. Tidak sekuat dan di wajah anda. Tetapi masih di sini.

Melancong telah mengajar saya ini: Untuk hidup dengan sederhana. Untuk memperlahankan. Untuk bersikap baik. Untuk membawa sedikit kegembiraan dan keselesaan ke dalam kehidupan mereka yang banyak berjuang. Ini telah mengajarkan kepada saya bahawa semasa saya fikir saya meletakkan hidup saya 'ditahan' ketika dalam perjalanan, atau ketika saya berhenti untuk menjaga datuk dan nenek saya, pada masa inilah kehidupan memilih untuk menunjukkan dirinya dalam cahaya yang paling indah.

Pada hari yang lain saya menemui muzik Kishi Bashi semasa saya berehat kerana menjadi perlahan dan berlari pantas melalui jalan belakang Clearwater dari pokok palma dan rumah-rumah lama dari awal 1930-an. Itu membuat saya tersenyum, menangis, ketawa. Ini membangkitkan emosi rasa syukur, kegembiraan, ketakutan, kesedihan, kegembiraan, harapan. Kadang-kadang kata-kata tidak dapat menjelaskan apa yang hanya dapat dirasakan oleh hati. Ini jenis muzik. Inilah kehidupan pengembara.


Tonton videonya: People With Down Syndrome. Can Ask Meh?


Komen:

  1. Mazutaur

    Of course, I apologize, but could you please give more information.

  2. O'keefe

    Tepat! It is the excellent idea. Saya menyimpannya.

  3. Abarron

    I think you will allow the mistake. Enter we'll discuss it. Tulis kepada saya di PM, kami akan mengatasinya.



Tulis mesej