Mengenai kehidupan yang baik yang dipimpin oleh Punxsutawney Phil dan kecemburuan saya terhadap kehidupan tersebut

Mengenai kehidupan yang baik yang dipimpin oleh Punxsutawney Phil dan kecemburuan saya terhadap kehidupan tersebut


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Hari ini 3 Februarird dan ia sejuk. Ia akan sejuk selama lima minggu dan enam hari kerana semalam ia diputuskan begitu. Bukan pakar meteorologi atau saintis jenis apa pun yang menganggap enam minggu berikutnya adalah lanjutan musim sejuk. Itu bukan dewa atau semangat yang kuat. Itu bukan Jack Frost.

Semalam itu nama tikus, Latin Marmota monax, Nama Inggeris groundhog, yang pada dasarnya adalah berang-berang, yang memanjangkan musim sejuk yang sudah sejuk. Dia tidak (dan kita tahu itu adalah "dia" pasti - jangan ragu untuk memeriksa sendiri) harus mengatakan, "Yup! Enam minggu lagi! " Yang harus dia lakukan hanyalah melihat bayangannya, memberikan sedikit kegelisahan, dan berebut kegelapan dari mana dia datang. Kehidupan yang dilalui oleh rakan saya, Phil, maskot di kota kecil Punxsutawney.

Saya membayangkan kehidupan yang serupa untuk diri saya dan perkara-perkara mula kelihatan cukup baik. Saya menghabiskan semua akhir Oktober dan bulan-bulan berikutnya, sehingga hari pertama bulan Februari, tidur di lubang tanah. Kadang-kadang saya mempunyai mimpi buruk, jadi saya mengunyah sebilangan biji. Mastikasi berulang menenangkan saya. Saya menetapkan penggera untuk 1 Februari supaya saya dapat mandi, bersinar kasut, membeli baju sejuk-perniagaan yang bagus - sekiranya saya tidak melihat bayangan saya pada keesokan harinya, saya mahu bersedia untuk awal musim bunga . Saya bangun awal pada 2 untuk menuju ke Coffee Bean dan Tea Leaf dan, lihatlah, ada sosok kelabu yang mengerikan yang mengesan setiap pergerakan saya tepat di atas tanah. Itu sahaja; Saya keluar. Jumpa anda pada 21 Mac.

Menonton filem Harold Ramis yang kini klasik Hari Groundhog (1993) memudahkan untuk mengaitkan diri dengan groundhog, juga dikenal sebagai woodchuck, juga dikenali sebagai wisel babi. Dalam lakon layar Ramis (cowritten dengan Danny Rubin), Punxsutawney Phil tidak tinggal di tanah, tidak melihat bayangannya, tidak banyak melakukan apa-apa kecuali dikendalikan oleh Walikota Punxsutawney. Datuk Bandar menegaskan Phil berbicara dengannya dalam groundhogese dan menyatakan perpanjangan musim sejuk. Phil tidak kembali ke lubang, melainkan ke sarang kayu yang kelihatan selesa yang dibina untuknya oleh penduduk bandar. Dia boleh bercakap. Dia tinggal di lokasi yang bertamadun. Dia mempunyai nama manusia. Dan, ketika dia diculik oleh orang cuaca dengan nama yang sama, dimainkan oleh legenda Bill Murray, dia memandu trak.

Watak Murray, Phil, mengalami 2 Februari berulang kali melalui beberapa hubungan kosmik yang aneh dengan tikus. Menonton filem itu beberapa minggu yang lalu (di perpustakaan tempatan saya dan saya belum menontonnya sejak saya kecil), saya merasa cemburu terhadap si cuaca. Pada mulanya dia menjadi kecewa kerana dia harus mengulanginya berulang kali kerana dia tinggal di Pittsburgh dan lebih suka tidak terjebak dalam Punxsutawney yang ditakuti. Tetapi saya dengan serta-merta menyedari daya tarikan kota yang lebih kecil ketika dia masuk ke dalamnya, dengan sudu berminyak, semangat komunal tanpa denominasi, dan tempat tidur dan sarapannya yang menyenangkan. Sepanjang jangka masa penggambaran - yang merangkumi 50 hari berulang - Ramis dan Murray mengubah Phil menjadi kekasih perasaan di bandar kecil. Dia sangat menyukainya sehingga, setelah mencuba bunuh diri lima kali, dan membunuh groundhog yang tidak bersalah, dia memilih untuk tinggal di Punxsutawney. Pengakhirannya yang gembira adalah membeli B & B tempatan.

Tahun lalu, saya melakukan lawatan memandu ke Pulau Utara New Zealand, sebuah negara yang mempunyai empat juta penduduk. Keseluruhan penduduk negara ini jauh lebih sedikit daripada separuh populasi negara Pennsylvania. Sudu berminyak, perasaan kota kecil, dan semangat masyarakat adalah norma yang dominan di bandar Whakatane, Napier, dan Wairoa. Orang ramai keluar untuk perarakan dan merayakan hari bukan cuti hanya untuk perayaan. Orang New Zealand yang tidak memiliki ladang suka membuat seni dan kraf, seperti kaca ditiup, patung art deco, selendang bulu yang funky. Sebilangan besar susu tidak dipasteurisasi atau dihomogenkan. Semua tempat tidur dan sarapan merangkumi lantai yang dipanaskan, rak tuala yang dipanaskan, dan selimut elektrik. Perkara-perkara itu mudah, dan indah.

Tetapi apabila anda merasakan kehidupan yang tidak anda lalui, anda cenderung menginginkannya lebih banyak, terutamanya jika perjalanannya singkat. Inilah sebabnya mengapa generasi selepas Baby Boom merasa sangat selesa untuk memilih dan meninggalkan kawasan pinggir bandar yang dipenuhi ennui. Kemunculan pesawat, kereta api, dan kereta sewa menjadikannya sehingga saya dapat meninggalkan Los Angeles ke New Zealand dan menghabiskan sebulan mengembara melalui padang rumput domba dan tidur di kebun kiwi. Kehidupan tidak membenarkan saya membeli harta tanah di Wellington, dan saya tidak akan mempunyai cukup wang untuk bertahan dalam sebulan.

Saya tidak mempunyai keselamatan, sokongan orang yang saya sayangi, atau kekuatan mistik dari groundhog yang diperlukan untuk tinggal di New Zealand. Tidak seperti Bill Murray, saya tidak mempunyai Andie MacDowell yang bersedia untuk berhenti dari pekerjaannya di Pittsburgh 9 hanya untuk tinggal di tempat yang selesa, menyenangkan dan tidak bersaing jauh dari perangkap kehidupan di dalam kota. Saya tidak mempunyai rasa takut akan bayangan saya. Sebilangan kecil daripada kita lakukan. Tetapi dalam kedua-dua Phils, protagonis dan nama sebutannya Hari Groundhog, Saya melihat seorang lelaki yang pada awalnya akan membenci New Zealand, dan kemudian cukup menyukainya untuk berpindah ke sana. Saya melihat groundhog yang sikap Zennya dapat meringankan kesedihan yang saya rasa tidak melihat laut Wellington setiap pagi ketika saya bangun. Dan saya melihat sebuah bandar kecil yang saya harapkan kelihatan seperti itu.


Tonton videonya: Punxsutawney Phil predicts early spring