100 teman lelaki

100 teman lelaki


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

CEPAT DENGAN MINUMAN bir Kingfisher - Saya kehilangan berapa banyak - soal siasat bilik mandi masih jelas.

Ia bermula tidak lama setelah tiba di kabin jerami kecil di pinggir Laut Arab. Saya dan rakan saya Sholeh turun ke restoran untuk makan malam. Sekumpulan besar selesai. Orang-orang itu duduk di satu meja, bergembira dengan sebotol bir. Wanita dan kanak-kanak itu duduk di meja lain, minum soda. Saya memerhatikan seorang lelaki, setelah meninggalkan meja bir, cuba naik ke tempat tidur gantung.

Saya dan Sholeh duduk di meja dan memesan bir.

Pasangan India duduk di seberang kami, dan saya dapat merasakan mereka memandang kami, terutama isteri. Mereka berdua minum rum, dan mungkin dia merasakan persahabatan dengan kami kerana kami juga minum wanita.

Mereka berusaha untuk berjalan ke meja kami. "Bolehkah kita bergambar?" si suami bertanya.

"Tentu," kataku, meraih kameranya. "Adakah anda mahu laut di latar belakang?"

"Isteri saya mahu gambar dengan anda," jelasnya.

Saya membayangkan kapsyen di Facebook: Gadis asing di Laut Arab.

"Baik. Pasti. " Sholeh dan saya berpose dengan wanita itu, merangkul bahu kami. Dia terkikik dan tersenyum.

"Mengapa anda tidak duduk dan bergabung dengan kami?" Sholeh bertanya.

Setelah minum restoran kerana bekalan bir mereka, Padmesh dan Badra telah menjadi sahabat baru kami. Mereka bercuti dari Mumbai, dan mereka ingin mengetahui sebanyak mungkin tentang kehidupan kita seperti yang kita ingin tahu mengenai kehidupan mereka.

Memikirkan teman lelaki saya yang baru saya tinggalkan di rumah, saya bertanya kepada mereka apakah perkahwinan mereka telah diatur. Saya tidak dapat membayangkan siapa yang akan dipilih oleh ibu bapa saya untuk saya, walaupun dengan perkahwinan terakhir saya, mereka mungkin lebih baik daripada saya. Saya sekarang dengan lelaki baru ini, saya berharap dapat berkahwin dengan saya.

Padmesh mengatakan bahawa perkahwinan mereka telah diatur, melalui internet, sebenarnya, yang katanya telah menjadi cara yang semakin popular bagi ibu bapa untuk mencari pasangan untuk anak-anak mereka.

"Bagaimana mereka memilih?" Saya bertanya.

"Dengan horoskop," kata Badra. "Mereka menemui pertandingan astrologi."

"Tetapi bagaimana jika horoskop anda tidak sesuai?" Sholeh bertanya.

"Kemudian tidak ada perkahwinan. Atau anda mesti pergi ke kuil dan berdoa untuk melihat apakah anda dapat mengatasi pertandingan buruk, ”kata Padmesh.

Saya memikirkan perkahwinan yang diatur dan mengingatkan diri saya bahawa setiap kali kita membuat penilaian tentang orang lain, kita benar-benar berusaha untuk mengetahui diri kita sendiri. Jurang senja telah jatuh di atas kegelapan Laut Arab. Kami adalah satu-satunya pelanggan yang tinggal di restoran.

"Saya mempunyai rakan yang mempunyai perkahwinan cinta," kata Badra. "Ia menjadi lebih biasa. Saya rasa mereka gembira, " Dia tersenyum kepada suaminya.

Saya tidak dapat berhenti memikirkan komen Badra mengenai "perkahwinan cinta".

Hasil perkahwinan Padmesh dan Badra adalah dua anak yang dipuja oleh Padmesh dan Badra. Mereka menunjukkan gambar demi gambar di telefon bimbit mereka.

Badra adalah wanita cantik dengan rambut sehingga hitam menyerap semua warna, cahaya yang memantulkannya, seperti kilauan logam. Matanya berwarna walnut. Padmesh, pengusaha perniagaan biasa, lembut di perutnya tetapi cepat ketawa. Saya ingin mempercayai bahawa mereka saling menemui kebahagiaan, tetapi saya tidak dapat berhenti memikirkan komen Badra mengenai "perkahwinan cinta." Mungkin kerana saya sendiri telah membuat pilihan buruk pada lelaki, dan saya ingin mempercayai bahawa, pada usia 36 tahun, saya akhirnya menemui lelaki yang tepat, yang saya harap akan segera menghasilkan "perkahwinan cinta" yang bahagia.

Sholeh dan saya meminta diri untuk mencari tandas. Badra mengekori. Sebaik sahaja kami selamat berada di bilik wanita, Badra memulakan soal siasat bilik mandi. Kerana Sholeh sudah berkahwin, dia menghindari kebanyakan pertanyaan. Badra paling meminati makhluk seperti saya, wanita berusia pertengahan tiga puluhan yang masih belum berkahwin.

Saya tidak memberitahunya bahawa saya pernah berkahwin; yang kelihatan terlalu rumit, terlalu sukar untuk dijelaskan setelah minum empat Kingfishers. Selain itu, saya tidak mahu memperkuat stereotaip perceraian Amerika, walau bagaimana benar.

"Adakah anda mempunyai teman lelaki sebelum ini?" Badra bertanya kepadaku.

"Yeah." Saya cuba membetulkan rambut saya yang ditiup laut liar di cermin.

"Banyak?"
"Baiklah." Aku memandang Badra di cermin.

"Berapa banyak?"

"Saya tidak tahu. 100? "

"Apa? 100? Apa yang awak katakan? " Badra memusingkan badanku untuk menghadapinya.

"Saya tidak tahu. Beri atau ambil. Ia berbeza di Amerika. "

"Kamu tidur dengan apa-apa?" Badra sekarang telah mendorongku ke singki, lampu kalimantang berkelip di atas kita. Badra sekarang begitu dekat sehingga saya dapat mencium bau nafasnya, campuran kapulaga dan bir.

"Uh huh."

"Oh Tuhan. Adakah teman lelaki anda tahu tentang ini? "

Saya mula berasa pening. Dan lebih daripada sedikit bimbang.

"Ya. Maksud saya, saya rasa begitu. "

"Berapa banyak?" Dia menuntut.

"Berapa banyak apa?"

"Berapa teman lelaki sebelumnya yang kamu tidur?" dia mengatakan ini antara cegukan.

"Tidak pasti. Kurang dari 100, "tetapi Badra tidak menganggap ini lucu.

"Ya Tuhan. Adakah dia akan berkahwin dengan anda? Bagaimana dia boleh? " Dia menampar dahinya, meninggalkan tangannya di sana.

"Saya tidak pasti. Perkara berbeza, tetapi mungkin anda betul, Mungkin dia tidak boleh. "

"Dia tahu?"

"Baiklah, saya rasa dia menganggap."

"Sudahkah anda memberitahunya? Maksud saya, anda tidak, kan? "

"Tidak secara eksplisit."

"Kamu ada?"

"Tidak. Saya tidak pasti." Saya mula berasa pening. Dan lebih daripada sedikit bimbang.

"Jangan beritahu dia," dia memberi nasihat, memandang serius dengan tangannya masih di dahinya. "Adakah dia anak dara?"

"Apa? Tuhan tidak. "

"Dan anda tidak peduli?"

"Saya tidak pernah memikirkannya seperti itu."

"Tidak pernah memikirkannya. Apakah ini? Saya tidak faham. " Dia memandang Sholeh untuk meminta pertolongan. Sholeh melihat ke cermin, memakai lip gloss. "Adakah anda mempunyai teman lelaki sebelum anda berkahwin?" Badra bertanya kepadanya.

Lebih peribadi daripada saya, oleh itu cenderung untuk membincangkan kehidupan seksnya dengan orang asing di bilik wanita, Sholeh berkata, "Saya sangat muda ketika saya berkahwin."

Ini seolah-olah memuaskan Badra.

Padmesh memanggil ke ruangan wanita, “Apakah Anda baik-baik saja di sana? Awak buat apa? Tidak jatuh, kan? " Dia ketawa, seolah-olah dia tidak benar-benar ingin tahu, tetapi adalah tugasnya untuk mengeluarkan isterinya dari bilik mandi.

Badra memanggil kembali, "Semuanya baik-baik saja." Dia kemudian menoleh ke arah Sholeh dan bertanya, "Bolehkah saya meminjam gincu anda?"

Sholeh menyerahkannya, dan Badra meletakkannya di bibirnya, seolah-olah itu adalah alasan yang cukup untuk menghabiskan dua puluh minit di wanita dengan dua orang Amerika.

Kami semua meninggalkan bilik mandi, tetapi Badra mengikuti Sholeh dan saya kembali ke pondok kami, masuk ke dalam, dan meneruskan pertanyaan. Sebahagian besarnya, dia tidak percaya bahawa seorang lelaki akan mengahwini wanita yang telah melakukan hubungan seks dengan orang lain, terutamanya pasangan yang banyak. Dia terus mengulangi, "Seratus teman lelaki, apakah kamu serius? Anda tidak boleh serius. Adakah anda serius? Ya Tuhan, ya, "yang membuat saya berharap saya tidak menerangkan secara terperinci.

"Apa yang saya lihat di televisyen sebenarnya benar," katanya. Kemudian dia menambahkan, "Anda mesti mengikuti nasihat ini. Anda tidak boleh menyampaikan maklumat ini kepada teman lelaki anda. Sekiranya anda melakukannya, dia tidak akan pernah menikah dengan anda. "

Ketika Padmesh memanggilnya dari luar pondok kami, Badra memberi kami pelukan panjang dan meletakkan ciuman berkilau di setiap pipi kami. Dia mengucapkan semoga berjaya, matanya yang gelap kini seperti koma. "Dengarkan aku," dia menasihati. Saya mengangguk, dan dia melambai ke arah kami, lalu mundur ke udara gelap dan asin.


Tonton videonya: TIPE-TIPE MURID DI KELAS. Murid-murid Sekolah yang Lucu oleh 123 GO!


Komen:

  1. Roswalt

    Sejak dahulu lagi, Daud memandu lembu jantannya dengan cemeti…. Jadi kenapa saya sobsno - sudah tiba masanya untuk menamatkan perbualan mengenai topik ini, tidakkah anda fikir, tuan-tuan? :))

  2. Lucila

    Saya menyertai. And I ran into this. Let's discuss this issue. Di sini atau pada pm.

  3. Japhet

    Quite right! It is excellent idea. It is ready to support you.

  4. Gall

    Benar -benar setuju dengannya. Saya fikir ini adalah idea yang hebat. Saya setuju dengan awak.

  5. Geedar

    Cool! Terima kasih! ;)



Tulis mesej