Keganasan tanpa zat di bandar paling berbahaya di dunia

Keganasan tanpa zat di bandar paling berbahaya di dunia


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pemandu Alice mengenai anatomi keganasan di Ciudad Juárez, Mexico.

SATU HARI, PADA CARA SAYA ke metro ketika saya pulang dari sukarela, saya melihat kaki peach pucat melayang di atas orang ramai. Ia melayang, tanpa bentuk badan dan telanjang, menuju pintu masuk Metro Eugenia di Mexico City. Saya mengambil langkah saya, mendorong ke depan, dan berjalan ke arah lelaki lusuh yang membawa kaki. Ketika saya semakin dekat, saya melihat paha yang diamputasi tanpa lemak. Lelaki itu, melihat pandangan saya, menoleh, dan mendorong kaki ke arah saya.

Dengan sapuan tangannya, dia memberi isyarat agar saya memeriksa kaki berjalur hitam dan biru yang lebih panas. Kaki adalah bahagian dari penjualannya. Saya bergegas melewati, mata saya terkunci pada kaki, atas saranan badan, kehancuran, kegilaan daging, semua perkara yang sering saya lihat dalam berita.

Dan itu bukan hanya kaki; Saya melihat bahagian badan di mana-mana. Di hadapan sebuah kereta coklat berkarat di La Merced, kejiranan tertua di Mexico City, saya melihat dua manekin pantat dan kaki melengkung berpakaian seluar macan tutul dan zebra. Dalam perjalanan ke pasar, saya melihat paparan bra dengan dua puluh batang awek di pelbagai negeri yang berpecah. Selalunya manekin itu telanjang, meninggalkan semua ketidaksempurnaan lelah mereka dipamerkan.

Payudara itu penuh dengan torehan, calar, dan lekukan. Saya berjalan melewati meja yang ditutup dengan lengan peach pucat yang jari-jarinya menunjukkan kuku palsu yang rumit, jenis kuku yang boleh menusuk dan membunuh. Kadang-kadang manekin ditumpuk ke katil trak; batang badan wanita diikat dan mengupas kulit perak dan hijau yang letih. Satu batang badan yang telanjang duduk di jalan, lengkap dari paha hingga payudara. Seseorang telah mengenakan payudara di bahagian atas tiub hitam, tetapi mereka membiarkan bahagian bawahnya telanjang. Sebotol Coca-Cola plastik telah tersangkut di selangkangannya.

Lelaki di meja depan bertanya kepada saya, dengan sekelip mata, "Adakah anda di sini untuk urusan perniagaan atau kesenangan?"

Keganasan visual bahagian-bahagian tubuh itu mengingatkan saya pada perjalanan pertama saya ke Juárez, yang dilakukan setelah dua tahun menghabiskan masa untuk meneliti keganasan, setelah beratus-ratus hari menerima e-mel dan berita terkini mengenai jumlah kematian Juárez. Saya banyak membaca mengenai mayat-mayat yang dipotong-potong di dalam berita sehingga saya separuh berharap dapat melihatnya, seperti beberapa pandangan mengenai kaki spektrum yang saya dapati setelah beberapa bulan kemudian ke metro.

Saya membaca tentang pemenggalan kepala, tembak-menembak, tangan terputus, batang tubuh dipotong-potong, dan pembunuhan semula (di mana anggota geng mengejar ambulans menahan orang-orang yang mereka telah cuba tetapi gagal membunuh dengan tujuan untuk sungguh membunuh mereka). Saya tahu bahawa pada musim sejuk 2010 bandar ini rata-rata 6-7 kematian sehari sementara pada musim panas jumlahnya meningkat menjadi 11-12. Saya pergi ke sana pada bulan Mei dan membayangkan bahawa meter pelaksanaan jatuh di suatu tempat di antara statistik tersebut.

Semasa saya tiba di hotel saya, saya dibawa ke lobi berhawa dingin yang berkubah. Lelaki di meja depan bertanya kepada saya, dengan sekelip mata, "Adakah anda di sini untuk urusan perniagaan atau kesenangan?" Saya tidak tahu bagaimana hendak bertindak balas. "Siapa yang mengunjungi bandar paling berbahaya di dunia untuk bercuti?" Saya mahu menjerit. Semua orang di lobi hotel mengenakan sut, rapi, sejuk dan terkumpul. Sementara itu, saya memakai seluar pendek dan t-shirt Goodwill dengan tulisan Cina.

Saya merasa lebih selamat memakai baju dengan bahasa yang tidak dapat diuraikan oleh siapa pun, bahkan saya sendiri. Semasa berdiri di meja depan, saya melihat ke luar di kolam pirus gergasi yang dikelilingi oleh pokok palma. Suhu di luar melebihi 100 darjah, tetapi walaupun itu tidak cukup panas untuk menggoda saya untuk masuk ke pakaian renang di bandar paling berbahaya di dunia.

Julián Cardona, seorang jurugambar dari Juárez, menemui saya di hotel saya dan menaiki bas bersama saya ke pusat bandar. Saya telah menemu ramahnya setahun sebelumnya, dan dia mengatakan kepada saya, "Jika anda pernah datang ke kota, beritahu saya." Untuk temu ramah pertama kami, dia telah menyeberang dari Juárez ke El Paso untuk menemui saya di Starbucks. Dia tidak mempunyai alasan untuk menolong saya, seorang pelajar siswazah yang tidak dikenali, dengan penyelidikan saya. Namun begitu.

Seperti jurugambar yang baik, dia adalah orang biasa, dan dapat bergabung dengan semua orang dengan seluar jeans dan t-shirtnya. Dia adalah seorang pemerhati, dan untuk melakukan itu, dia harus menjadi bagian dari lingkungannya. Dari wawancara kami selama satu jam, saya dapati bahawa dia adalah orang yang tidak banyak kata, tetapi pasti bertindak. Dia akan menemui seorang pelajar siswazah muda yang mencuba revolusi bertulis kecilnya sendiri terhadap keganasan di lapangan terbang di Juárez sekiranya dia harus berkunjung. Dan setahun kemudian, tanpa banyak soalan, dia berjaya.

Orang lain ingin mengetahui apa yang saya lakukan dan mengapa. Mereka tertanya-tanya mengapa saya berminat dengan Juárez. Ketika saya melintasi sempadan Kanada untuk pergi ke sebuah persidangan mengenai Pengajian Amerika Latin di Toronto, penjaga sempadan itu berkata, "Mengapa anda tidak belajar masalah di bandar anda sendiri?" Sentimen ini biasa. Orang ingin tahu mengapa saya mengambil berat tentang Juárez. Mempelajari dan menulis mengenai keganasan sering menyedihkan. Apa yang membuat saya terus belajar adalah mengenai keluarga dan aktivis yang berubah oleh keganasan. Mereka tidak terus menjadi mangsa tetapi melalui tahap itu dan menemukan kekuatan untuk melawan institusi yang korup.

Keganasan tetap berada di kejauhan, cerita diceritakan, jari ditunjuk.

Hari pertama saya di Juárez, Julián dan saya berjalan ke La Mariscal, daerah lampu merah yang telah dirobohkan beberapa bulan sebelumnya. Pelacur dan penagih terpaksa dipindahkan ke kawasan lain di bandar ini. Saya berjalan-jalan dengan rasa takut tetapi ingin tahu melihat geografi yang saya tulis.

"Jangan ambil gambar di jalan ini," Julian memberi amaran kepada saya. Saya berjalan melewati tiang telefon yang ditutupi selebaran dengan wajah gadis-gadis yang hilang. Saya sibuk memeriksa grafiti anti-kerajaan dan merobohkan bangunan ketika dia bertanya, "Adakah anda minum?"

Saya hampir mengatakan ya, tetapi kemudian saya teringat di mana saya berada dan berkata, "Tidak. Baik, kadang-kadang. Ya, kadang-kadang, tetapi tidak di sini.”

Dia menunjuk ke Kentucky Club, dan berkata, "Mereka mencipta margarita."

"Mereka berjaya?"

Kentucky Club, salah satu bar tertua di bandar, adalah penglihatan kayu yang digilap gelap. Ia sepi. Tidak ada yang minum pada tengah hari kecuali kami. Bartender meratapi kemerosotan kota.

Ketika malam menjelang, Julián membawa saya ke salah satu tempat awam selamat terakhir di bandar, sebuah oasis untuk intelektual, penulis, jurugambar, dan akademik: Starbucks. Rasanya aneh untuk memesan latte, untuk duduk dengan tenang di Starbucks yang dikelilingi oleh iPad. Seorang rakan Julián tiba, dan menceritakan kisah pembunuhannya baru-baru ini. Dia berada di dalam keretanya di tanda berhenti, dan dia menunggu seorang lelaki muda melintasi jalan. Namun, lelaki itu mengeluarkan pistol, memaksanya dari keretanya, dan memandu. Pada saat itu, sebuah kereta polis melintas, dan rakan Julián melompat masuk. Mereka mula mengejar kenderaannya yang dicuri.

"Di mana kereta anda dicuri?" Saya bertanya.

Dia menunjukkan jendela Starbucks, dan berkata, "Pada tanda berhenti itu." Keganasan tetap berada di kejauhan, cerita diceritakan, jari ditunjuk.

Selama beberapa hari berikutnya, saya menyusuri jalan-jalan tentera yang melintasi barisan trak hitam yang dipenuhi lelaki bersenjata membawa AK-47. Kadang-kadang polis melaju dengan motosikal berkilat yang kelihatan seolah-olah telah digilap dengan tangan.

Semasa saya mengunjungi Universidad Autónoma de Ciudad Juárez untuk bertemu dengan pelajar, mereka memberitahu saya bahawa kehidupan adalah normal dan nyata. Seorang gadis dengan rambut biru berkata, “Ketika keluarga saya bercuti ke Acapulco, orang bertanya dari mana saya berasal. Ketika saya mengatakan Juárez, mereka segera berbisik, ‘Adakah anda melarikan diri?’ Dan saya menjawab, ‘Tidak, saya sedang bercuti.’ ”


Tonton videonya: Jangan Dipegang! 5 Serangga Paling Berbahaya dan Mematikan Didunia


Komen:

  1. Wada

    Saya menyertai. Dan saya terserempak dengan ini. Mari kita bincangkan isu ini.

  2. Fenrijar

    Pada pendapat saya anda melakukan kesilapan. Saya boleh buktikan. Tulis kepada saya dalam PM.

  3. Chiamaka

    Saya berkongsi pendapat anda sepenuhnya. Ini adalah idea yang bagus. Saya sokong awak.

  4. Calum

    Maaf, saya tidak dapat menolong anda. Saya fikir anda akan mencari penyelesaian yang betul.



Tulis mesej