Pencarian jawapan bagi kes rogol geng New Delhi

Pencarian jawapan bagi kes rogol geng New Delhi


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Beberapa hari sebelum saya tiba di India untuk pertama kalinya, seorang wanita muda India diseksa dan dirogol oleh enam lelaki India di ibu negara, memancarkan gelombang tunjuk perasaan yang besar.

Semasa saya membaca tentang kisah mengerikan ini, saya teringatkan dua novel yang telah memberi inspirasi kepada perjalanan saya ke India: Laluan ke India oleh E. M. Forster (1924) dan Permata di Mahkota (1966) oleh Paul Scott, kedua-dua kisah mengenai tuduhan rogol yang sangat tinggi yang mengilhami tunjuk perasaan di seluruh negara.

Walaupun kedua-dua buku tersebut berlaku dalam tempoh masa penjajahan, banyak kandungannya kelihatan sangat relevan dengan India moden.

Mungkin persamaan yang paling mencolok antara India dari dua novel ini dan India yang saya kunjungi adalah kehadiran, atau kekurangannya, wanita India dalam budaya umum. Buku-buku di atas memperkenalkan saya kepada konsep "purdah", suatu kebiasaan dalam budaya Hindu dan Muslim di mana wanita tersembunyi atau dikeluarkan dari budaya pada umumnya, yang didominasi oleh lelaki.

Selama dua minggu saya melakukan perjalanan ke seluruh India, saya tidak banyak berinteraksi dengan wanita India. Saya tidak pernah mempunyai pelayan wanita di restoran (atau melihat wanita bukan Barat di restoran). Saya tidak pernah melihat wanita bekerja di kedai atau sebagai pemandu pelancong, kecuali sekali di Delhi, di mana saya melihat seorang wanita membimbing sekumpulan pelancong wanita. Ketika saya melewati mereka di jalan, kebanyakan wanita dengan cepat mengalihkan pandangan mereka atau menarik tepi saris mereka ke atas mata mereka.

Namun pada masa yang sama, gambar wanita di India ada di mana-mana: dalam iklan yang mempromosikan produk untuk memutihkan kulit, dalam gambar di sampul majalah dan surat khabar, dan di televisyen yang mengeluh tentang menatap, menembak, dan bahkan meraba-raba mereka bertahan ketika mereka pergi mengenai kehidupan seharian mereka.

Saya bertanya kepada salah seorang pemandu pelancong saya jika dia menganggap kisah pemerkosaan itu menunjukkan sesuatu yang lebih mendalam dan bermasalah mengenai peranan wanita dalam budaya India.

"Tidak, tidak, sama sekali tidak!" katanya. "Bagaimana ini mungkin kerana wanita adalah simbol India? Ibu India, yang paling dihormati seluruh negara. "

Terbukti dia tidak pernah mendengar tentang kompleks pelacur Madonna.

"Bukan orang India yang melakukan ini kepada wanita," katanya. "Orang-orang dari negara-negara miskin yang datang ke India untuk bekerja. Mereka tinggal dalam kumpulan lelaki tanpa wanita, dan mereka tidak tahu cara bersikap yang betul. "

Saya mendengar variasi teori ini di seluruh India. Bukan orang-orang dari India yang melakukan ini, bukan orang-orang dari Delhi yang melakukan ini, bukan orang-orang maju dari kota-kota yang melakukan ini. Orang-orang lain, dari Bangladesh, dari luar bandar, dari tempat lain tetapi di sini.

Menurut orang India yang saya temui, masalahnya ialah terdapat terlalu banyak lelaki muda daripada wanita di India, atau terdapat terlalu banyak wanita berpakaian minim di jalanan dan di televisyen, atau terdapat terlalu banyak rasuah di kalangan polis dan badan kehakiman, sehingga setiap orang dapat melepaskan diri dari kejahatan, dengan syarat ia mempunyai cukup wang, hubungan, atau keduanya. Sebenarnya, satu-satunya topik lain yang saya dengar lebih banyak semasa perjalanan saya adalah kekecewaan mengenai korupsi endemik negara, yang dipersonifikasikan, ironisnya oleh seorang wanita, ketua Parti Kongres yang kuat, Sonia Gandhi.

Sebagai pelancong dan orang luar di negara ini, saya tidak mempunyai cara untuk menilai ketepatan perkara yang saya baca dan dengar semasa saya berada di sana. Tetapi sekarang setelah saya pulang, saya masih dihantui oleh kelangsungan perbincangan yang saya dengar, terutamanya tangisan massa yang tidak sabar menuntut hukuman mati bagi para perogol dan kegelisahan mereka yang entah bagaimana lelaki ini, walaupun mereka ditangkap dan dimasukkan ke dalam penjara, akan terlepas dari hukuman.

Kisah yang diceritakan oleh orang-orang ini dengan yakin adalah kisah lama di India, kisah yang sama tua atau bahkan lebih tua dari itu Laluan ke India atau Permata di Mahkota. Kisah yang membawa kepada kesimpulan yang sama - iaitu, jika anda mencari keadilan, anda lebih baik mencari di tempat lain daripada India.


Tonton videonya: Kes dadah: Lelaki 26 tahun terlepas hukuman gantung


Komen:

  1. Pylades

    Sudah tentu. Saya sertai memberitahu semua di atas. Kita boleh berkomunikasi mengenai tema ini.

  2. Arwyroe

    Oh, Slav ini!

  3. Mezizil

    Would shake hands with the author, and punch all his haters in the face.

  4. Jeran

    Ditindas (campuran bahagian)

  5. Syd

    Thank you so much, just something with comments on the blog, I managed to write the third time (

  6. Prometheus

    Di dalamnya ada sesuatu. Terima kasih atas bantuan, bagaimana saya boleh berterima kasih?



Tulis mesej