"Ini Jihad, man": Di barisan depan Syria dengan FSA



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Hari Disember yang sejuk di Syria Utara, dan matahari hampir sampai di tengah langit. Saya dan Becker yang berusia sembilan belas tahun berjalan melalui lorong kosong di pasar kuno Kota Lama Aleppo. Aleppo telah dijajah oleh manusia sejak 5000 SM. Ia pernah ditakluki oleh Alexander the Great. Bandar Lama yang kita lalui dibina antara abad ke-12 hingga ke-15 Masihi. Ia telah ditakluki oleh orang Mongol dan, dalam sejarah yang lebih baru, Uthmaniyyah. Sekarang dan reruntuhannya adalah lokasi pertempuran, demi blok antara rejim Assad dan Tentera Syria Percuma (FSA). Becker adalah pejuang untuk FSA.

Lorong itu diterangi oleh lubang pecahan di bumbung logam bergelombang yang menutupnya. Cahaya mengalir, dan bau apak tebal tergantung di udara sejuk. Di depan kita hanya mendengar bunyi letupan bom tangan dan bunyi tembakan senapang sporadis. Dengan tenang, Becker menundukkan kepalanya dan cepat-cepat keluar dari lorong dan menuju ke sebuah bangunan terbengkalai, salah satu dari beberapa jalan yang tersembunyi dari penembak hendap. "Jalan" semacam itu sering diketuk melalui tembok lama dan katak kubur bangunan dan mewujudkan satu-satunya hubungan antara garis depan. Becker membawa AK-47 yang berayun di punggungnya ketika dia berjalan melalui bangunan gelap. Dia tidak memakai baju besi badan, percaya, seperti juga banyak pejuang FSA, bahawa dengan berbuat demikian akan menafikan Allah haknya untuk menetapkan waktu dan tempat kematian mereka. Becker telah melakukan perjalanan ini beratus kali. Ini adalah jalan antara bilik kecil tempat dia tidur pada waktu malam dan barisan depan.

Kami melintasi rumah lain dan kemudian memasuki lorong gelap. Batu bata yang dihitamkan itu dilanda letupan dan api. Di hujung lorong, pejuang FSA menyiapkan senjata mereka dan tidak menyedari Becker dan saya mendekat. Banyak pejuang FSA nampaknya menjaga pintu belakang sebagai pilihan yang ketat. "Allah ahkbar" Becker berkata dengan lantang, memberi tahu orang-orang itu tentang kehadiran kami. Mereka mengangkat kepala dan tersenyum melihatnya. Salah seorang lelaki berlari ke arah kami dan memeluk Becker. Mereka semua sangat gembira melihatnya, menepuk belakangnya dan menyambutnya ke hadapan. Dari ucapan mereka dan tanda-tanda kecil lain, jelas kumpulan pejuang FSA ini menyukai Becker seperti saudara. Malah ada yang memanggilnya Putera mereka. Becker bercakap dengan tenang kepada ketua kumpulan mengenai apa yang akan mereka lakukan. Selepas perbualan, dia membungkus kain merah di kepalanya untuk memberitahu penembak tepat bahawa dia bersama FSA dan kemudian menyerahkannya kepada saya untuk melakukan perkara yang sama. Memakai warna yang salah boleh membawa maut.

Lelaki-lelaki itu sedang menunggu Becker dan teruja untuk menyertainya untuk hari itu. Sebagai kumpulan, mereka mula melalui runtuhan bangunan terakhir di antara mereka dan barisan depan. Becker mengetuk saya di belakang dan pergi ke kegelapan. Api senapang mesin semakin kuat.

Becker pergi dari sekolah menengah pada tahun seniornya untuk menyertai mereka yang memprotes rejim Assad. Semasa memprotes dia ditangkap dan diseksa; dia tidak tahu mengapa dia dipilih untuk diambil atau atas alasan apa dia dibebaskan. Ketika tunjuk perasaan berubah menjadi pemberontakan yang ganas, Becker bergabung dengan FSA. Dia sekarang merasakan revolusi adalah tanggungjawab peribadinya. Ketika ditanya mengapa, dia tanpa ragu-ragu menjelaskan bahawa dia mempunyai kewajipan terhadap keluarganya dan kewajiban terhadap Islam. Kedua-dua tugas membawanya ke FSA. Seperti kebanyakan pejuang FSA, dia memegang kepercayaan agamanya dengan serius dan tidak hanya mempercayai bahawa dia berjuang untuk Syria, tetapi juga untuk Tuhan. Untuk tempoh yang singkat dalam hidupnya, Becker tinggal di Romania. Dia pergi, dia menjelaskan, kerana dia melihat wanita di sana sepertinya menyukainya, dan dia pulang ke rumah untuk mengelakkan melakukan apa-apa yang menentang Islam.

Ketika Becker tidak berada di barisan depan atau melakukan rondaan, dia belajar Al-Quran atau membersihkan senjatanya. Dia kelihatan semula jadi melakukan kedua-duanya. Dia masih ketinggalan bermain bola sepak.

Kumpulan pejuang itu keluar dari kegelapan ketika berjoging, satu fail di atas runtuhan bangunan yang musnah dan memasuki halaman yang lain. Api mesingan memekakkan telinga dan berterusan. Letupan menggegarkan keadaan kita semua berpijak. Terdapat seorang pejuang menembak melalui pintu, dan setiap beberapa saat, bunyi keras dari putaran penembak tepat menghembus udara. Becker melihat arah saya dan bertanya adakah saya baik-baik saja. Saya tidak, tetapi "Yah saya orang baik" keluar. Dia dan seorang lagi pejuang berjongkok di tanah dan menyusun strategi. Mereka tahu pasukan Assad ada di bangunan seterusnya tetapi tidak ada cara mudah untuk mengalahkan mereka.

Lelaki yang menembusi pintu berubah kedudukan dengan seorang lelaki di belakangnya, membiarkannya mengambil giliran, dan datang berdiri di dekat saya. Matanya berkaca dan kosong. Tangannya ditutup dengan debu dan abu. Sambil mengeluarkan sebungkus rokok dari poketnya, dia menyerahkan sebiji rokok sebelum memasukkan yang lain ke dalam mulutnya. Becker memandang ke arah saya dan kemudian pintu dipecat. Dia perlu mengeluarkan penembak tepat jika mereka ingin mengambil rumah, tetapi dia tidak tahu apakah dia boleh. Bunyi teriakan meletup dari kedua-dua sisi talian; Pasukan Assad berjarak beberapa meter, dan FSA menjerit agar mereka bergabung di sisi mereka sambil mengutuk mereka dalam nafas yang sama.

Satu lagi letupan bom tangan dengan menggegarkan udara, dan Becker dan lelaki itu berdiri dan menggunakan sebiji gelas untuk melihat sekeliling sudut pintu. Lorongnya jelas tetapi mereka tidak tahu dengan tepat berapa banyak musuh yang dapat melihatnya. Mereka harus mengambil kesempatan atau mereka tidak akan menangkap bangunan seterusnya. Mereka berdua keluar dan saya mengikuti ketika para pejuang lain berhenti dalam penembakan mereka. Debu menetap di lorong dari tempat peluru baru terkena, dan Becker menoleh dan meminta saya untuk tinggal di tempat saya sebentar dan kemudian terus ke hujung lorong dengan pejuang lain, senjata yang dibangkitkan. Saya berjongkok di dinding lorong, dan pejuang ketiga datang untuk memerhatikan belakang saya. Becker mencapai hujung lorong dengan perlahan dan mengarahkan skopnya beberapa saat sebelum melepaskan tembakan. Retakan senapang kuat memecah keheningan sesaat, dan kemudian dia merunduk ketika beberapa tembakan masuk ditampar. Dia bangkit semula dan melepaskan beberapa pusingan lagi. Seorang pejuang datang melalui pintu yang baru kami lalui dengan PK Rusia dan mula meletup ke bangunan bersebelahan. Ketika debu dan abu mula mencekik lorong sekali lagi, Becker kembali ke sisi saya dan kami berundur kembali melalui halaman dan menuju kegelapan dan keselamatan sementara bangunan.

Jauh dari barisan depan, saya bertanya kepada Becker mengenai Syria. Dia bercakap tentang bagaimana saudara-saudaranya yang Sunni, yang mayoritas di Syria, telah lama dianiaya di bawah rejim Assad. Dengan kesungguhan yang tenang dia menjelaskan bagaimana orang Sunni disembelih oleh tentera rejim dan orang-orang Alaw, sekte minoriti yang menjadi milik Assad.

Becker, seperti banyak pejuang FSA, percaya bahawa dengan membunuh Sunni Assad menyerang Islam itu sendiri. Keyakinan inilah yang membawa Becker ke Aleppo. Dia memperjuangkan Islam, menentang penganiayaan terhadap orang-orang Islam, oleh (walaupun dia akan mempertikaikannya) orang-orang Islam yang lain. Itulah sebabnya bekas pemain bola sepak berusia 19 tahun ini dari pinggir bandar Aleppo mengambil mesingan.

Pada waktu malam di bawah kerlipan lampu bertenaga penjana di ruang konkrit kecil, Becker cuba menjelaskan apa yang dilihat dan dilaluinya, sambil melakukan yang terbaik untuk mengabaikan peluru mortar yang jatuh secara rawak ke dalam bilik seperti di tempat kita duduk. Becker terus mengatakan bahawa kami terlalu dekat dengan pasukan Assad untuk mereka menggunakan mortar pada kami. Pada bulan-bulan sebelumnya, banyak rakan terdekatnya telah meninggal dunia dalam perang. Tanpa air mata, dia bercakap tentang sahabatnya dari sekolah menengah yang turut serta dalam pertempuran dengannya dan ditembak mati beberapa saat yang lalu oleh penembak hendap rejim di Aleppo. Dia mengeluarkan telefon dari sakunya dan menunjukkan foto mayat pemuda itu, mayat yang disiapkan pengebumian, matanya ditutup, wajahnya berjubah putih kehitaman yang mati.

Sebelum perang, kehidupan Becker terdengar seperti yang dapat dihubungkan oleh kebanyakan remaja. Sekarang, dia dikelilingi oleh pertempuran, kekurangan, dan kematian setiap hari. Melalui perbincangan kami, menjadi jelas bahawa dia tidak sering memikirkan masa depan. Dia adalah fatalis; dia memikirkan tentang kemenangan dan Islam. Dia mesti, untuk melakukan apa yang dia lakukan. Dia tahu bahawa dia berperang dengan tentera yang maju dengan semua peperangan moden. Tenteranya terdiri dari puak lama, fanatik moden, dan pelajar kolej.

Becker juga tahu bahawa revolusi mempunyai persatuan yang lemah. Askar awam seperti dirinya melakukan apa yang mereka boleh, sementara pertempuran yang paling terdesak dan berbahaya sering dilakukan oleh front Islam garis keras Al-Nusra, yang baru-baru ini dilabel sebagai organisasi pengganas oleh pemerintah Amerika Syarikat. Walaupun keruntuhan masyarakat Syria yang perlahan dan berita harian pembunuhan beramai-ramai orang awam, Becker masih mengharapkan keamanan. Dia bermimpi tentang sebuah negara yang diperintah oleh Islam tetapi bebas untuk semua orang, Muslim dan Kristian, Alawite dan Sunni. Tempat sedemikian jauh dan dia mengetahuinya. "Inshallah," katanya. Insya Allah.

Pada malam itu, kami bercakap mengenai Amerika. Ketika pertama kali bertemu dengan Becker, saya memberitahunya bahawa saya berasal dari Chicago dan dia, sambil mendengar peluru tangki dan mortir meletup di kejauhan, bertanya dengan suara prihatin, "Bukankah itu sangat berbahaya di sana?" Becker bimbang tentang saya dan mahu saya menjadi seorang Muslim.

Saya bertanya kepadanya bagaimana perasaan ibu bapanya tentang dia memperjuangkan FSA. Pada mulanya, katanya, mereka menentangnya. Ketika dia menjelaskan apa yang dia perjuangkan, mereka datang. Saya bertanya kepadanya mengapa. Dia meluangkan masa untuk berfikir, cuba menyampaikan kepada saya apa yang dia jelaskan kepada ibu bapanya. Dia berhenti sejenak, cuba menerjemahkannya menjadi sesuatu yang akan difahami oleh orang Amerika. Dia hanya tersenyum dan berkata, "Ini Jihad, kawan."

1

Matlamat

Becker mengarahkan senjatanya ke arah posisi musuh di Kota Lama Aleppo.

2

Solat

Zackaria, Becker, dan Saed (kanan ke kiri) milisi Tentera Syria Percuma, Abu Bakrstand untuk solat malam di tempat tinggal mereka di Kota Lama Aleppo.

3

Kawan lama

Becker menyapa seorang kawan lama semasa perincian pengawalnya di Kota Lama Aleppo.

4

Luka

Becker membersihkan luka Muhammad, yang dijuluki The Hammer, setelah dia mengambil senjata ketika pertempuran kecil dengan pasukan rejim Assad.

5

Runtuhan

Becker memanjat reruntuhan bangunan untuk mengelakkan tembakan penembak tepat di jalan-jalanAleppo.

6

Menyiapkan

Becker menyediakan jarum suntikan untuk rakan yang cedera setelah bertengkar dengan pejuang rejim Syria di sebuah masjid di Aleppo.

7

Tempat perlindungan

Becker berdiri di kediaman kecil milisi berhampiran garis depan pertempuran untuk Kota Lama. Kanan ke kiri: Becker, Muhammed, Doctor, Saed, dan Zackaria.

8

Para pejuang

Becker dan beberapa pejuang FSA yang lain.

9

Pecah

Saed, Makmood, dan Becker bergurau dengan topi keledar saya semasa berehat dari rondaan di tengah hari.

10

Ujian

Becker menguji skop senjata baru.

11

Menunggu

Becker menunggu yang baik untuk melintasi salah satu daripada banyak lorong penembak tepat di Old City ofAleppo.

12

Jalan-jalan pendek

Becker berjalan ke barisan depan perjuangan untuk Aleppo.

13

Habis

Becker mengambil masa untuk berehat setelah bertembung dengan pasukan rejim yang mengawal blok berdekatan.

14

Asap dan senyum

Becker dan rakan karibnya Doktor berehat sebentar semasa melakukan rondaan di sekitar Aleppo. Walaupun sebahagian besar FSA merokok dengan kuat, Becker jarang sekali. Semasa menjelaskan tabiat merokoknya, dia mengambil masa untuk mencari kata "menghirup" dan mengatakan setiap kali dia merokok dia tidak menyedut.

15

Tabiat lama

Ketika jet terbang ke atas, Becker bermain bola sepak dengan beberapa anak. Walaupun sebilangan besar penduduk Aleppo telah melarikan diri dari pertempuran, masih ada penduduk awam yang masih ramai, sama ada tidak mahu atau tidak dapat pergi. Sebelum perang, Becker adalah pemain bola sepak bintang, sukan yang sangat dia rindui.

16

Jihad

Becker membaca ayat dalam Al-Quran yang membicarakan Jihad setelah menemui teks agama di sebuah masjid yang musnah. Saya mengambil gambar ini pada asalnya tidak dibuka, tetapi sebaik sahaja dia menyedari dia meminta saya mengambilnya lagi dan membenarkannya menukar halaman ini. Dia kemudian kecewa ketika saya memindahkan semua foto digital saya ke komputernya bahawa rakaman filem ini tidak ada di antara mereka.


Tonton videonya: Snipers day in battle of Raqqa - Syria Combat Footage


Komen:

  1. Shakazilkree

    On your place I would address for the help in search engines.

  2. Ungus

    Dan saya telah menghadapinya. Mari kita bincangkan soalan ini.

  3. Muti

    You have hit the spot. There is something about that, and I think it's a good idea.

  4. Zulkill

    Ia adalah luar biasa, ia adalah jawapan yang lucu

  5. Nemausus

    Sudah tentu. Saya bersetuju dengan diberitahu di atas. Kita boleh berkomunikasi dengan tema ini. Di sini atau di PM.

  6. Hanbal

    Perkara yang baik datang dalam pakej kecil.



Tulis mesej