Ritus petualangan ekspatriat di Guatemala

Ritus petualangan ekspatriat di Guatemala


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

"Man, saya dipecah lagi."

Kira-kira seminggu sebelumnya, Eric - ekspatriat baru, pemuzik sambilan, dan pengedar mescal - dirompak: gitar, komputer riba, drum kit, dan sebagainya. Tuan tanah telah memperketat keamanan di sekitar tempat itu, tetapi Eric tetap bergerak. Dia hanya melakukannya sedikit lambat.

Dia biasanya memperbesar motosikal kecilnya.

"Adakah mereka mendapatkan basikal anda?"

"Tidak, tetapi mereka menemui kunci ganti saya."

Antigua, sebuah kota seluas kira-kira enam blok persegi, sama selamatnya di Guatemala, jadi agak mengejutkan apabila mengetahui kereta atau basikal anda telah dicuri. Eric adalah seorang pelayan lelaki yang menyinggung perasaan tetapi benar-benar ramah dari balik cermin mata hitam yang selalu dipakainya, mengangkatnya ke dahinya ketika bercakap dengan anda

"Saya suka di sini," katanya kepada saya. "Tetapi, Guatemala ... dan juga rakan Guatemala saya ... seolah-olah mereka membenci saya."

Saya telah mengatakan hal-hal seperti orang Korea untuk memotong, orang Turki kerana memukul saya di trotoar yang sesak, orang Palestin kerana bersikap sombong dan tidak membiarkan saya pergi, orang Rusia kerana secara berkala mengusir saya, orang-orang Louisiana dan orang-orang Texas kerana begitu konservatif dan penuh dengan senjata. Pada suatu ketika, saya juga mengatakan sesuatu yang serupa tentang orang Guatemala.

"Itu hanya barang," saya mengingatkannya dan menambahkan cerita tentang dirompak ketika pertama kali berpindah ke Memphis. "Ia berlaku di mana-mana."

* * *

Saya pertama kali pindah ke Guatemala pada awal musim hujan (Mei) pada tahun 2008. Setelah menerima pekerjaan dengan sedikit penyelidikan yang dilakukan di luar "Guatemala terdengar tidak biasa," saya akhirnya tinggal di Bandar Guatemala selama lapan bulan. Saya tidak tahu sehingga saya pergi dari Mexico bahawa "Guate" adalah penyertaan tahunan di sepuluh bandar paling berbahaya di dunia. Menurut catatan terbaru Kedutaan AS mengenai negara ini secara keseluruhan, "antara Januari dan September 2012, rata-rata 95 pembunuhan setiap minggu dilaporkan di seluruh negara di Guatemala," dan "sejumlah pelancong mengalami pembunuhan dan perompakan bersenjata. setelah tiba di penerbangan antarabangsa. "

Sekiranya saya melakukan penyelidikan, saya mungkin tidak pernah menerima pekerjaan itu. Saya sekarang tinggal di Guatemala untuk kali ketiga.

Kami terbaring dalam keadaan kotor. Seorang perompak memegang pistolnya ke atas kami sementara yang lain mengosongkan poket kami.

Lebih kurang, bagi kita yang tinggal di Guate, itu bukan masalah sekiranya tetapi bila. Tidak ada yang berjaya mengelakkan penindasan yang tidak dapat dielakkan. Lawrence menarik kereta di sebelahnya dengan penumpang bersenjata yang menginginkan telefon bimbit yang sedang dia bicarakan. Bryant dan Hergil sedang makan di dalam trak yang diparkir di luar restoran ketika pistol masuk melalui tingkap. Teman wanita Joe Guatemala sering dirompak dalam perjalanan menaiki bas ayamnya sehingga akhirnya dia membelikannya sebuah kereta.

Saya bertahan selama lapan bulan di bandar besar yang teruk. Sebenarnya, saya menjadi sedikit sombong mengenainya. Saya merasa seolah-olah saya adalah penghuni kota ekspatriat tanpa membayar yuran saya. Saya juga kerap menggunakan bas ayam (101 yang bergerak dari rumah saya ke dataran utama bandar - tidak pernah gelap), yang selalu dihentikan oleh geng yang menuntut cukai kerana melintasi kawasan mereka; sesekali pemandu bas terbunuh. Namun, saya membuatnya tidak cedera.

Semasa saya kembali ke Guatemala, saya melakukannya sebagai sukarelawan NGO, bekerja di sebuah kampung kecil yang hampir tidak mempunyai jenayah. Saya seorang guru di sekolah tempatan, dan perjalanan saya ke tempat kerja selalu penuh dengan campuran ombak "Buenos dias", dan anak-anak yang memanggil "Hola, Jonathon" dari pokok ketika mereka sepatutnya berada di sekolah. Ia selamat seperti bandar kecil yang pernah saya kunjungi.

Saya berganda sebagai penyambut tetamu di sebuah hotel tempatan - Earth Lodge - dan baru saja mulai membimbing para tamu di sekitar jalan yang biasa digunakan petani tempatan untuk mengusahakan tanaman bunga mereka (industri utama) dan sayur-sayuran. Keluarga yang saya pimpin ketika kejadian terdiri daripada seorang ibu dan ayah dan anak lelaki mereka yang berusia empat tahun. Terdapat juga tetamu lain - seorang wanita berusia 30-an - dan isteri saya, Emma.

Kenaikan kami sudah lama kerana anak kecil itu tidak menginginkannya, dan ini telah memberikannya penyamun masa untuk berpusing di hadapan kita. Emma dan wanita itu memimpin jalan kembali ketika panggilan goyah - hanya "Jonathon" - datang dari sudut. Mereka berdua mengangkat tangan. Terdapat dua lelaki yang mengikuti mereka, kedua-duanya dengan bandana gelap yang menutupi separuh bahagian bawah wajah mereka, dan dua senapang compang-camping menunjuk ke arah kami.

Kami terbaring dalam keadaan kotor. Seorang perompak memegang pistolnya ke atas kami sementara yang lain mengosongkan poket kami. Kami semua (termasuk perompak) sangat terkejut dengan reaksi budak kecil itu, yang setelah beberapa minit menguraikan apa yang berlaku. Dia meletus dengan tangisan air mata yang tak henti-hentinya, yang membuat kita semua menginginkan perkara ini berakhir secepat mungkin. Dan, ia berjaya.

Tidak sampai sepuluh minit dari awal hingga akhir, lelaki-lelaki itu menghilang ke atas pokok. Kami melepaskan diri, pandangan bingung melintas di antara semua orang. "Mengapa mereka melakukan itu?" anak kecil itu berteriak berulang kali, dan kami bergerak seiring dengan langkah baru yang cepat sehingga kami sampai di hotel.

Tuduhan saya hanyalah sekumpulan pelancong yang mempunyai kisah yang tidak bernasib baik, tetapi Emma dan saya, dalam arti tertentu, telah menunggu giliran kami selama bertahun-tahun.

* * *

Terdapat soalan yang jelas: Mengapa saya melakukan ini? Mengapa kembali ke negara yang kadang-kadang boleh menjadi sangat menakutkan? Mengapa tidak kita semua - ekspatriat dunia - mengemas barang-barang kita dan terus bergerak, menjilat luka-luka yang tersebar di tempat-tempat yang mempunyai risiko yang lebih rendah untuk dirompak lagi? Apa gunanya?

Selama berbulan-bulan setelah saya bertahan, saya mengelakkan jalan itu tetapi akhirnya kembali.

Saya pertama kali datang ke sini untuk pengalaman baru. Saya kembali kerana rakan yang saya buat dan, seperti yang lain, saya sukarela, menolong mereka tanpa senjata, yang tidak membunuh atau merompak, yang menginginkan jenis kehidupan yang mungkin saya tinggalkan di dunia maju. Kemudian, saya kembali buat kali ketiga kerana merasa seperti di rumah, dan saya merindukannya.

Kami tidak dapat memilih tempat-tempat yang dapat berbicara dengan kami, gaya hidup yang akan meluncur dengan selesa, walaupun mereka ditempa dengan semacam bahaya. Dan, jika kita benar-benar mendengar suara dalaman kita, kita tidak boleh memilih yang tidak - gadai janji dan pagar kayu di sebuah komuniti kecil yang selamat di sekitar rumah kanak-kanak saya tidak pernah menarik minat saya.

Tidak juga bagi Eric, yang hanya seminggu sebelumnya telah memberitahu saya bahawa dia adalah "jangka panjang." Saya pasti tidak mahu diserang, tetapi saya juga tidak akan dihalang olehnya. Selama berbulan-bulan selepas pemasangan saya, saya mengelakkan jejak itu tetapi akhirnya kembali. Saya berjuang, seperti yang dilakukan Eric sekarang, dengan kecenderungan untuk menyalahkan negara, budaya, orang di sekeliling saya atas apa yang telah berlaku.

Untuk hampir semua ekspatriat, pada suatu ketika, ada saat di mana nampaknya semuanya telah salah, ketika sekali perkara yang menjijikkan - meludah di trotoar, bersendawa di tempat awam, terlalu banyak penyekat - membuat anda marah. Tetapi anda tetap bertahan di mana anda berada. Itulah ritus perjalanan untuk kehidupan yang tidak biasa. Tidak sama dengan orang-orang yang pulang ke rumah, terikat dengan gadai janji dan pekerjaan yang sesuai dengan karier, kita mesti menerima kehidupan ketika datang dan meneruskannya.

Kadang-kadang kita memerlukan sedikit pertolongan untuk mengingatinya. Kali berikutnya saya melihat Eric dia baik-baik saja, kacamata hitam khas itu bertengger di atas kepalanya, senyum ketika dia memberi saya Guatemala khas hombres sapaan: sisi lima dan gegaran buku jari.


Tonton videonya: Discovering Mayan culture in Guatemala - Lonely Planet travel videos