24 jam di lapangan terbang

24 jam di lapangan terbang


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Lelaki di tempat duduk lorong itu bercakap dengan saya mengenai wanita yang dia gemari. Dia akan terbang ke JFK setahun sekali dan mereka akan menuju ke Pantai Barat; dia akan berkunjung ke negara asalnya Iceland secara berkala dan, ketika dia tidak menghabiskan masa dengan mertuanya, dia akan menghabiskannya dengannya. Dia berambut perak dan berlidah perak. Saya tertanya-tanya apa yang difikirkan oleh isterinya mengenai pengaturan ini tetapi tidak peduli bertanya. Tempat duduk tengah di barisan kami kosong dan warna di luar tingkap berwarna kelabu yang hangat dan ini adalah kali pertama dalam 30 jam saya berasa santai.

Empat jam lebih awal ...

Bilik seperti ini tidak ada di lapangan terbang Amerika, bukan seperti yang pernah saya lihat. Seorang wanita dengan dua anak kecil duduk di tempat duduk di sebelah saya sementara bayi yang lebih kecil menangis dan bayi yang lebih besar menggunakan telefon ibu untuk memainkan lagu-lagu pop dalam bahasa yang tidak saya kenali. Penerbangan ke Reykjavik tepat pada waktunya tetapi masa telah mulai terasa seperti formaliti, hanya sesuatu yang hilang dalam terjemahan.

Enam jam lebih awal…

Saya tidak mempunyai cukup waktu untuk membeli apa-apa di medan selera tetapi saya mempunyai dua penerbangan panjang di hadapan saya dan saya cukup tahu pilihan apa yang akan saya tinggalkan jika saya tidak makan apa yang saya dapat sekarang. Saya mencari kios yang paling berpatutan dan menggunakan kad debit dan dolar Amerika saya untuk membeli makanan Jepun versi Belanda. Saya tidak boleh menyalahkan perut saya kerana bagaimana ia bertindak balas.

Sepuluh jam lebih awal…

Saya menuding telefon saya di atas meja yang berjanji untuk mengecas bateri dan banyak perkara tidak berlaku. Saya membaca arahan berulang kali dan berfikir ada yang hilang. Saya mempunyai beg pakaian kecil yang duduk di pangkuan saya seperti kanak-kanak dan saya memegang beg pakaian yang lebih besar di antara kaki saya seperti kekasih, seperti sesuatu yang saya takut kehilangannya. Saya melengkung punggung ke bawah sehingga kepala saya bersandar di siku, sehingga siku saya bersandar di atas meja. Buat pertama kalinya dalam 24 jam, saya menutup mata dan tertidur.

Dua belas jam lebih awal ...

Saya akhirnya berada di seberang pintu pagar, yang memberitahu saya akan segera pulang. Saya berjalan melalui sebuah kedai serbaneka yang besar dan membeli bar coklat untuk budak lelaki yang tinggal bersama saya semalam. Saya harap mereka tidak meleleh sebelum saya mendarat di New York, walaupun Januari di Copenhagen / Iceland / New York menjadikannya tidak mungkin. Selepas itu saya menjumpai restoran terbuka dan memesan sarapan kontinental. Ini adalah perkara terbaik yang saya rasakan sejak mendarat di Denmark.

Lima belas jam lebih awal…

Saya terbuka untuk dikasihani. Jam dua belas atau satu atau dua pagi di Amerika dan wajah budak lelaki yang saya temui merangkumi keseluruhan skrin komputer saya. Dia memberitahu saya bahawa dia akan bercakap dengan saya sehingga saya dapat melalui keselamatan dan mencari tempat untuk berehat. Kepenatan saya menyebabkan saya bercakap dalam dialek saya sendiri. Lapangan terbang itu adalah kota hantu tetapi saya tetap berkeras untuk duduk di atas beg pakaian saya, sekiranya berjaga-jaga, kerana walaupun dalam keadaan tidak tidur saya sangat menyedari kerentanan saya.

Dua puluh jam lebih awal ...

Saya melihat ketika seorang lelaki menjalankan tugas mengosongkan seluruh lapangan terbang. Dia menunggang dengan tepat, barisan rapi seperti anak lelaki yang sudah terlalu tua untuk memotong rumput untuk mencari nafkah.

Dua puluh tiga jam lebih awal ...

Satu-satunya outlet yang saya tahu adalah di sudut belakang Burger King. Saya meletakkan beg pakaian saya dan membuat kediaman sementara untuk diri saya sendiri. Burger King Denmark mempunyai epal atau wortel atau sesuatu yang sihat dan mengejutkan yang lain. Saya mengabaikan perkara ini dan sebaliknya minum bir sejak sekian lama sehingga saya kembali sihat. Saya ingin memanfaatkan sepenuhnya pengalaman ini - untuk bertemu dengan orang yang tidak dikenali, untuk berteman - tetapi ketika seorang lelaki berbahasa Inggeris duduk di sebelah saya dan membuat perbualan kecil, saya mengalihkan perhatian saya ke skrin komputer di hadapan saya dan rindu rumah dengan cara yang tidak putus asa, seperti kanak-kanak.

Tiga puluh jam lebih awal ...

Saya memberitahu Shannon bahawa kami telah melakukan semua yang kami dapat, tetapi dia tidak dapat melepaskan rasa bersalah dari wajahnya. Saya mendesaknya untuk terus. Dia mempunyai kapal terbang untuk ditangkap, sementara milik saya adalah satu hari yang ditinggalkan dari tempat kita berdiri sekarang. Cuma sehari, tak apa-apa, Saya katakan padanya, dan saya tidak pasti yang mana satu daripada saya cuba meyakinkan.


Tonton videonya: 24 JAM DI QATAR! Mobil Terbalik Di Padang Pasir