Suatu malam di Gurun Kalahari

Suatu malam di Gurun Kalahari


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pelajar penulisan perjalanan MatadorU Alexandra Orford menghabiskan satu malam di Kalahari.

Bagi saya, Kalahari adalah garis mendatar. Lebar, langit biru dan cakrawala yang rata dan tidak berkesudahan dilapisi rumput veldt setinggi pinggang dan semak khaki. Kadang-kadang pokok akasia meleraikan garisan, tetapi bahagian atasnya terbentang luas.

Malam tiba dan tanaman penyejuk mengeluarkan wangiannya. Aroma bijak liar melayang di udara. Perubahan suhu musim sejuk masih memukau saya. Hari-hari sering berlaku pada pertengahan 20-an (Celsius), dan malam menjelang hampir beku. Saya memakai jersi.

Kami berkerumun di sekitar kem api sambil tertawa dan bercerita tentang jerapah yang tinggi dan anggun yang menjentikkan bulu matanya yang panjang dan menjilat satu lubang hidung dengan lidah ungu yang menarik; gajah yang saling menyentuh dengan lembut, dan menarik minuman panjang dan meniup gelembung dengan batangnya di lubang air; burung enggang memeriksa makan tengah hari dengan paruhnya yang lebat dan lebat.

Perut kami penuh dan hangat dari potjie kos (Belanda, yang bermaksud "makanan periuk kecil"), dimasak dalam periuk besi berkaki tiga.

    "Saya rasa begitu nenek moyang kita membuat api, mereka juga pernah melakukannya potjie kos.”

    "Memburu dan mengumpulkan pot."

    “Stew yang enak terdiri dari apa yang mereka temui. Daging permata dan kacang morama pada suatu hari, dan daging springbuck dan tembikai tsama keesokan harinya. "

    "Berlapis mengikut urutan mereka dijumpai."

    "Masak perlahan dan diperap dalam kuah yang terdiri daripada jus yang berbeza dari bahan."

    "Rasa sebenar tanah. Tidak ada hidangan yang serupa. "

    "Hari-hari ini, kami memasak apa yang kami dapati di kampung-kampung di sepanjang jalan. Tidak sama, tapi berjaya. "

Api bertukar menjadi arang batu. Serangga berkerut dan berkicau di latar belakang. Sesekali kita mendengar panggilan dari serigala yang disokong hitam. Kami mula tenang.

Di tepi lampu arang batu kita, seekor kumbang tahi dengan tekun mendorong bola kotorannya. Kami diam-diam memerhatikannya sebentar.

    "Adakah anda tahu bahawa kumbang kotoran menggunakan Bima Sakti untuk menavigasi, sama seperti kita?"

Kami menoleh dan mendongak. Tidak ada bulan. Bima Sakti tumpah ke langit. Saya menarik nafas. Di Kalahari, anda dapat merasa besar ketika anda memerhatikan sesuatu yang kecil, merasa kecil ketika anda menyedari bahawa anda adalah sebahagian dari alam semesta yang tidak terhingga, dan merasakan jiwa anda terlalu besar untuk dada anda, sekaligus.

Akhirnya kami tidur.

Kebanggaan singa membangunkan saya. Tidak mengeluarkan suara, saya masih terbaring di beg tidur saya dan mendengar. Saya merasa istimewa, gembira, sedikit takut. Teorinya adalah bahawa saya selamat di khemah. Jauh di dalam, atau mungkin tidak begitu dalam, saya tidak yakin kain khemah setebal milimeter sudah cukup untuk melindungi saya. Jantungku yang berdegup liar bersetuju.

Tidak lama kemudian, suara gemuruh dan rungutan semakin pudar. Saya merangkak keluar dari khemah saya untuk melihat waktu subuh yang tumpah di cakrawala. Udara berbau sejuk dan manis.

Di antara abu api malam tadi adalah beberapa bara panas. Saya menambah kayu bakar dan kayu. Tidak lama kemudian, mereka mula terbakar dan asap bercampur dengan bau fros di rumput kering. Saya meletakkan cerek lama di atas panggangan di atas api dan menunggu air mendidih.

Tidak lama kemudian penutupnya dikeraskan oleh wap. Saya ambil pegangan cerek dengan kain dan menuangkan secawan kopi. Kemudian saya duduk kembali, meneguk, dan menyaksikan matahari terbit kuning. Terdapat sedikit merah jambu di langit, kerana udaranya begitu suci.

Yang lain masih tidur. Ia damai. Burung dengan lembut menyanyi sepanjang hari. Semasa saya menghembuskan nafas, nafas saya membuat bulu putih.


Tonton videonya: Lebih Luas Dari Indonesia, Inilah 6 Fakta Mengejutkan Gurun Sahara


Komen:

  1. Ini-Herit

    I think they are wrong. Tulis kepada saya di PM, bercakap.

  2. Esam

    Saya rasa anda salah. I can prove it. Email me at PM, we will talk.

  3. Dutilar

    Percayakan perpindahan anda kepada profesional, dan kami akan membantu anda merancang perpindahan percutian anda dari awal lagi! Lagipun, langkah dacha yang cepat dan kemas akan menjimatkan masa dan saraf anda sendiri.



Tulis mesej