Anda boleh kotoran dalam topi saya: Pengembaraan di perkhemahan kayak

Anda boleh kotoran dalam topi saya: Pengembaraan di perkhemahan kayak


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

"Anda boleh kotoran topi saya," katanya.

Kami berkhemah di Pantai Highland yang sepi, 100 batu dalam perjalanan berkayak sejauh 150 batu di Teluk Mexico, mendayung dari Everglade City Florida ke Pusat Pelawat Flamingo dan kembali.

Saya mempunyai kecurigaan, yang sejak itu disahkan, bahawa ini adalah ujian hubungan saya. Jangan berpura-pura tidak pernah menjadi mangsa atau merancang sendiri. Teman lelaki baru saya yang praktikal dan hebat dan berpengalaman dalam air telah menjadi instruktur berkayak dengan Outward Bound, dan dia ingin memastikan teman wanita barunya, saya, dapat melakukan perjalanan seperti itu.

Walaupun diakui bukan orang yang paling atletik di planet ini, atau yang paling tidak takut (tidak takut sama sekali), saya hanya mempunyai satu perkara: saya tidak jatuh sakit di laut dan kami menghadapi laut yang tidak bermaya.

Tetapi menjelang hari berkayak sejauh 20 batu, lengan bawah saya berdecit seperti engsel pintu berkarat ketika saya menggerakkan pergelangan tangan atau tangan saya. Kemudian, saya belajar istilah perubatan untuk ini, yaitu "crepitus," membuatnya terdengar seperti kematian lengan, yang dalam beberapa cara itu.

Dan pada hari keempat, kami berlari di atas seekor ikan yu di perairan cetek di antara bakau, dan saya sedikit tergamam. Oke, amukan besar, yang cukup mengagumkan memandangkan saya dihimpit ke ruang kayak saya seperti mumia yang dibalut. Sekiranya anda tertanya-tanya, ia tidak seperti rok sebenar.

"Itu hanya hiu jururawat," kata Boyfriend Praktikal.

"Jadi?" Saya menjerit. "Jerung! Shaaaarrrk! "

"Bertenang. Saya tidak fikir mereka mempunyai gigi. "

Saya dibesarkan pada tahun 1970-an di puncak pucat rahang. Dan kebanyakan rakan saya tidak akan menjejakkan kaki ke laut. Walaupun tidak pernah melampau, pandangan sirip punggung membawa saya kembali ke diri saya yang berusia lima tahun dan meter trochaic muzik Jaws itu, meronta-ronta, dan darah yang mekar seperti begonia merah di bawah laut. Kita sekarang harus bertanya-tanya mengapa ibu bapa membiarkan anak-anak kecil mereka menonton filem seperti itu.

Sebagai rekod, jerung perawat mempunyai gigi.

Tetapi setakat ini saya lulus ujian, saya dapati kemudian. Saya mendayung melalui krepitus saya dan tidak menenggelamkan kapal semasa amukan jerung itu. Saya juga bersetuju memukul sesama boater di kepala dengan mendayung, jika diperlukan. Kumpulan sekolah keluar pada titik kasar, tidak ironisnya disebut "Shark Point." Kano mereka terkena angin, dan ombak menyerang kapal mereka dan badan mereka yang sekarang tenggelam. Mereka menjerit. Banyak.

"Dengar," kata Pacar Praktis, "Saya mempunyai garis penarik. Kita mesti keluar dan mendapatkannya. "

"Kami buat?" Saya bertanya. Soalan saya tidak retorik. Rupa-rupanya sudut laut ini terkenal dengan Hammerheads, yang bahkan Praktik Boyfriend mengaku memiliki gigi. Tetapi Teman Lelaki Praktikal pernah menjadi Pengakap lelaki dan Pemimpin Perjalanan Luar, dan tidak mungkin kita akan mendayung melewati mereka pada saat mereka memerlukan. Mereka semua bingung tentang laut kelabu yang marah seperti telur yang mendidih di dalam periuk. Salah satu sampan mereka terbalik. Yang lain berada di luar jangkauan mereka.

"Tetapi jika mereka mencuba menangkapmu," kata Boyfriend Praktis, "pukul mereka dengan dayungmu, agar mereka tidak terbalik."

Saya tenang dengan dayung saya, tetapi masih, seperti yang anda bayangkan, penuh keraguan. Bagaimana saya boleh memecahkan kepala orang yang memerlukan dengan dayung plastik keras saya? Syukurlah, Boyfriend Praktikal menyelamatkan hari itu dengan tali penarik dan akal cepatnya dan tidak diperlukan pemecahan kepala. Saya pasti akan gagal dalam ujian itu.

Pada malam itu, kami tiba di Pantai Highland dalam perjalanan kembali ke Everglade City dan mendirikan khemah biru kecil kami di antara dua pokok palma. Kami menyaksikan helang botak cuba mencuri ikan dari osprey, dan kemudian langit masin berubah menjadi biru menjadi merah jambu. Matahari terbenam di seberang laut; wajahnya condong di tepi lautan, leher, jalan cahaya ke pasir. Cangkang kerang yang berserakan bersinar putih seperti tulang. Angin menggegarkan pelepah sawit di atas dan menjauhkan lalat hitam. Seekor elang terperangkap dalam angin, memancarkan ujung sayap berwarna segitiga coklat, ekor merah.

Pada mulanya saya fikir pasti ada letupan di ufuk jauh kerana bekalan elektrik di laut. Ribut meletus seperti gunung berapi, ribut cahaya oren dan kuning berkelip dari garis antara langit hitam dan laut kelabu. Kami mendengar radio transistor dengan amaran mekanikalnya kepada kapal kecil mengenai ribut elektrik, laut lepas, angin. Di sana, kelihatan sangat jauh.

Tetapi tidak lama.

Kami bangun pada waktu subuh, dan radio mengeluarkan peringatan baru yang lebih mendesak kepada kapal kecil yang cukup bodoh untuk tidak memperhatikan amaran awal. Kemudian hujan turun di atas bumbung dan dinding khemah. Kemudian gemuruh guruh. Tetapi masih jauh dari lautan. Atau nampaknya. Teman lelaki praktikal pun nampaknya tidak risau, jadi kami saling menghubungi.

Iaitu sehingga hujan berubah menjadi batu hujan batu dan khemah kecil menyala dengan setiap celah petir baru. Dan gemuruh guruh yang jauh menjadi letupan di pantai berpasir kami, di antara kedua telapak tangan kami yang indah, di sekitar khemah cinta kecil kami.

"Dengar," kata teman lelaki praktikal. "Sekiranya ada yang berlaku, inilah cara anda menghubungi radio." Dia menunjukkan kepada saya.

"Apa maksud awak? Mengapa saya memanggil? Siapa yang saya panggil? "

"Sekiranya ada yang berlaku kepada saya," katanya. Ini bukan lelaki yang bertindak balas secara berlebihan, jadi saya cuba menumpukan perhatian pada butang apa yang harus saya tekan dan kapan.

"Dan lebih baik kita berada di posisi kilat," katanya antara celah-celah guruh dan kilat. Udara berbau seperti membakar benda. Rambut saya berdiri tegak. Sehingga saat ini, saya selalu menganggap ini sebagai klise. Tetapi kadang-kadang, saya belajar, ada kebenaran dalam klise.

"Baiklah," kataku. "Kedudukan kilat. Apa itu?"

Teman lelaki praktikal ditunjukkan. Dia memutar termarestnya, berlutut di atasnya. Saya menyalinnya. "Anda harus menyatukan lutut dan kaki," dia memberi amaran. "Jadi walaupun kita dilanda arus tanah, ada satu tempat masuk dan keluar. Lebih selamat dengan cara itu. "

"Arus tanah?" Saya bertanya.

"Ya," katanya. "Berlutut seperti ini."

Jadi saya buat.

Saya tidak dapat mengetahui apa maksudnya sehingga kemudian, bahawa jika kilat menyambar cukup dekat, ia dapat sampai ke kita dengan menyusuri salah satu telapak tangan kita dan melalui pasir. Teman lelaki praktikal mengenali seorang pemimpin luar yang mati dengan cara yang betul. Satu titik masuk dan keluar bermaksud kurang membakar badan.

Jadi di sana kami berlutut, telanjang dan berlutut bersama di termarest kami. Bukan kedudukan yang sangat romantis, seperti yang anda bayangkan.

Kemudian apabila terlalu banyak, saya mula menangis.

"Tidak apa-apa," Teman lelaki praktikal mencuba.

Khemah biru menyala dengan setiap mogok, diikuti dengan ka-boom yang terhempas. Dan bau sesuatu seperti belerang. Saya takut, tapi bukan begitu, sekurang-kurangnya bukan begitu.

"Saya harus pooh," akhirnya saya mengaku. Dan ketakutan ditambah dengan kedudukan berlutut ini bermaksud bahawa saya mungkin tidak dapat menahannya. Adalah satu perkara yang perlu ditakuti oleh jerung di hadapan teman lelaki baru atau bahkan gagal menghancurkan kepala boater di kepala dengan dayung anda sekiranya anda perlu. Ini adalah perkara lain sepenuhnya.

Tetapi Teman Lelaki Praktikal selalu meraih beanie rajutannya dan dia mengatakan enam kata yang ingin didengar oleh setiap wanita: "Anda boleh membuang topi saya."

Biar saya jelas: Teman lelaki praktikal belum memberitahu saya bahawa dia mencintai saya, atau bahkan bahawa dia menyukai saya, tetapi ini adalah sesuatu yang lebih daripada itu.

Tetapi sudah tentu saya tidak boleh memakai topinya. Kemahuan juga sesuatu yang lain. Kerana sikap yoga yang saya praktikkan, kehendak yang kuat, rasa malu, dan tawaran topi yang saya anggap sebagai cinta sejati, saya dapat bertahan sehingga ribut akhirnya bergerak, dan saya dapat berlari dari khemah dan berjongkok di privasi di sebalik telapak tangan.

Pada akhirnya, itu adalah Teman Lelaki Praktikal yang lulus ujian, yang tidak mungkin saya buat untuknya. Boyfriend Praktikal sekarang adalah Suami Praktikal, dan untuk rekod, saya tidak pernah pernah memakai topi. Sekurang-kurangnya belum.


Tonton videonya: Vodka Samoyed Puppy sing Topi Saya Bundar