Cara menulis dengan lebih baik: 2 pemikiran mengenai kesedaran diri

Cara menulis dengan lebih baik: 2 pemikiran mengenai kesedaran diri


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sebagai penulis, saya kadang-kadang tertanya-tanya apa yang difikirkan oleh editor. Sebagai editor, saya sering tertanya-tanya apa yang difikirkan oleh penulis. Berikut adalah beberapa pemikiran mengenai penulisan dan idea 'kesedaran diri'.


Nota: karya ini adalah sejenis ‘tindak lanjut’ pada Catatan Bahasa Pemasaran dan Pemuda minggu lalu
.

MASALAH TERBESAR yang saya miliki dengan tulisan kebanyakan orang (termasuk tulisan saya) adalah ketika ia mengikat anda pada satu tahap emosi. Ketika itu secara emosional rata.

Apabila ini berlaku, penulis cenderung keluar seolah-olah dia terlindung sepanjang hidupnya, seolah-olah tidak ada yang tidak menyenangkan atau sukar yang pernah terjadi. Terdapat semacam 'keajaiban' atau 'kegembiraan' yang ringan atas pengalaman apa pun yang diceritakan, dan itu sedalam yang berlaku.

Saya bercakap lebih banyak mengenai naratif di sini, tetapi kekosongan yang sama ini juga membunuh banyak karya gaya maklumat mengenai perjalanan atau media sosial atau subjek apa pun.

Pengarang jenis ini akan membuat anda percaya bahawa semua yang anda perlukan - dalam erti kata kiasan - adalah membayar tiket, membayar insurans, dan semuanya akan dijaga.

Orang yang tahu siapa mereka

Apa yang menyelamatkan saya adalah penulisan yang baik. Perkara yang nyata, yang menyentuh semua tahap emosi yang berbeza. Sedih, gembira, lucu, apa sahaja. David Sedaris segera terlintas di fikiran, begitu juga Sherman Alexie.

[Sebagai catatan sampingan: Nampaknya jumlah penulis 'hidup' yang tidak seimbang dari jenis ini selalu gay, dari Whitman. Saya mempunyai teori pelik mengenai perkara ini. Pada asasnya teori saya berlaku: gay / lesbian secara tradisional telah didiskriminasi dalam kebanyakan jika tidak semua masyarakat. Pasti milik kita. Oleh itu, dalam fikiran saya, orang gay mungkin terpaksa melakukan banyak pemikiran tambahan dan ‘berdamai’ dengan siapa mereka.]

Apa yang sebahagian besar penulis kegemaran saya, gay, India, Yahudi, atau tidak, saya kongsi adalah rasa kesedaran diri ini. Mereka tahu siapa mereka dan menulis dari 'tempat' itu. Atau mereka masih tidak tahu apa-apa tetapi tetap menulis dari 'tempat' itu pula.

Kesedaran Diri sebagai 'teknik' dalam fiksyen

. .pada saya, penulisan yang sedar diri adalah tulisan yang bijak. Saya tidak pernah lupa saya membaca buku. Saya tidak pernah membaca buku dan dibawa ke Narnia dan lupa di mana saya berada. Saya selalu tahu perkataan itu di halaman. Oleh itu, saya tidak akan cuba berpura-pura bahawa orang yang membaca buku saya tidak semestinya pintar seperti saya atau pada dasarnya akan menyerahkan diri kepada konsep apa sahaja yang mungkin saya cadangkan.

Chuck Klosterman, temu ramah di Boulder Weekly

Bentuk kesadaran diri yang berbeza, tetapi mungkin sedikit berkaitan berlaku dalam fiksyen ketika pencerita pada dasarnya menerobos masuk dan mengingatkan anda bahawa ini semua hanya sebuah buku. Ini bertentangan dengan tradisi mencipta sejenis alam fiksyen yang lancar di mana pembaca ‘menangguhkan rasa tidak percaya’.

Anda boleh menerapkan kesedaran diri yang serupa untuk bukan fiksyen, yang merupakan salah satu cara untuk memeriksa diri anda dari 'mengabaikan' subjek atau menceritakan kisah semuanya pada satu tahap emosi.

Terdapat banyak cara untuk melakukan ini. Berikut adalah beberapa perkara yang jelas:

  • Sambungkan penulisan cerita kembali ke masa nyata. Contoh: Anda bercerita, hanya untuk kembali kemudian dan mengatakan "Ini semua berlaku tiga minggu yang lalu. Pada masa sejak. "
  • Kenali perkara yang tidak anda fahami atau rasakan atau perhatikan pada masa yang anda telah pelajari atau rasakan sekarang atau mungkin masih belum tetapi sekurang-kurangnya mengungkapkannya.
  • Kenali kerentanan anda sebagai pengembara dan penulis dan bukannya menjaga penampilan perjalanan anda sebagai semacam acara yang tidak terhingga yang memuncak pada kesimpulan yang rapi. Hidup tidak pernah seperti itu.
Kesimpulan?

Di satu pihak, saya rasa saya telah menyatukan idea untuk 'mengetahui siapa anda' dengan 'memanfaatkan kesedaran diri sebagai semacam alat'. Idea utamanya adalah pada dasarnya anda memikirkan siapa diri anda - dan mempercayai itu - dan jangan takut masuk dan membiarkan semua bahagian diri anda mengalir ke dalam penulisan. Sudah ada omong kosong yang cukup membosankan. Katakan apa yang anda benar-benar katakan.


Tonton videonya: Hati-Hati ini 5 Ciri kamu Seorang Psikopat