Bagaimana gambar haiwan peliharaan yang canggung membawa keluarga saya lebih dekat

Bagaimana gambar haiwan peliharaan yang canggung membawa keluarga saya lebih dekat


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Saya telah pulang tiga kali sejak berpindah ke luar negara lima tahun yang lalu. Dua kali pertama adalah untuk majlis perkahwinan, tetapi pada bulan Januari Ibu mengalami masalah kesihatan, dan beberapa hari kemudian saya menaiki pesawat yang menuju ke North Carolina dari Jerman. Perasaan bahawa "tidak berada di sana pada waktu memerlukan" adalah, tidak diragukan lagi, salah satu kelemahan kehidupan ekspatriat. Nasib baik, ujian hospital kembali negatif, dan pada masa saya tiba dia sudah pulih sepenuhnya.

Beberapa hari berikutnya, saya dan ibu berjalan-jalan lama. Dia memasak perutnya setiap hari. Suatu hari semasa makan tengah hari, kami membincangkan resolusi Tahun Baru saya untuk menulis tiga buku tahun ini. Ketika itulah Ibu mencadangkan saya meletakkan anjing di sampul buku yang baru saya selesai, panduan perjalanan yang dikhaskan untuk berpesta di Düsseldorf. Dia mencadangkan anjing itu kerana saya menulisnya dengan nama pena "Buku Panduan Haiwan Pesta." Sepanjang minggu saya mencari gambar sampul dalam talian, tetapi tidak ada yang saya dapati yang sesuai.

Oleh itu, saya memutuskan untuk mengambil tawaran Ibu sebagai tanda.

"Jeeze, Olive," kata ibu kepada chihuahua. "Anda kelihatan seperti floozie."

Anjing putih kecil itu mengangkat kaki depannya dan menggigil. Dia memakai sehelai manik-manik hijau, jenis yang dilemparkan ke mantel topless di Mardi Gras. Tentu saja, komen floozie berkenaan dengan alat solek yang dipakai Ibu: pipi merah kemerahan dan alis berpelana yang teruk yang kelihatannya terpakai di sebuah kereta, mungkin sebuah penjemputan, yang melintasi jalan tanah tua.

Josie, terrier Boston ibu saya, berpakaian lebih konservatif, memakai tali leher sutera pirus, diikat di leher.

Foto: Pengarang

Pemotretan berlaku di meja makan. Kami melapisi taplak meja putih di atas sebuah kotak, meletakkan sepiring bratwurst Jerman dengan roti, sebotol Beck's, pewter stein pendek, dan beberapa demitass yang, di samping anjing, kelihatan seperti cawan kopi bersaiz normal. Melalui pemidang tilik, anda bersumpah anda berada di restoran Jerman. Sosej itu bukan sosej Jerman yang sebenarnya tetapi sosej Itali yang sudah lama duduk di dalam peti sejuk.

"Mereka seperti berlendir," kata Ibu. "Bagaimanapun aku akan membuang mereka."

Kami mengambil anjing dan meletakkannya di majlis makan malam mereka. Kami memilih untuk mengambil gambar di meja makan kerana pencahayaannya bagus. Namun, tidak pernah ke Where The Humans Chow Down, anjing-anjing itu kelihatan sangat gelisah. Mereka gemetar, telinga dihiris kembali ke kepala mereka. Ayah saya menggunakan mainan squeaker (suara bernada tinggi membuat telinga mereka bersemangat), dan akhirnya mereka menerima bahawa kami tidak merancang untuk memakannya.

Untuk menangkap gambar yang tepat, telinga anjing perlu diangkat. Jika tidak, mereka hanya kelihatan sedih. Menyelesaikannya memerlukan penyelarasan dan masa yang tepat antara jurugambar dan pengendali squeaker. Telinga anjing naik dan berkorelasi langsung dengan suara squeaker, jadi jurugambar harus mengambil gambar tepat ketika squeaker memuncak. Ibu adalah jurugambar yang baik, tetapi kecepatan rana yang diperlukan untuk menangkap momen ini sama seperti yang digunakan untuk menangkap peluru yang pantas.

Saya memberikan nasihat saya, tetapi saya tidak tahu apa-apa mengenai fotografi, dan apa yang saya cadangkan itu terdengar sangat lemah.

"Cuba sudut yang berbeza," kataku kepadanya. "Berdiri di atas kerusi." Selepas 30 gambar saya mula mempersoalkan kemampuannya. Tetapi ada sesuatu yang hilang dari foto, sihir tertentu ... kerana kekurangan perkataan yang lebih baik, yang tidak ada di sana. "Buat seperti mereka bersenang-senang," kataku pada Ibu.

Dia menyerahkan kamera kepada saya. "Di sini," katanya. "Jatuhkan diri."

Terrier Boston baik-baik saja, tetapi Olive menjadi penyokong pesta yang lengkap. Mencuba memotret chihuahua yang menggigil cukup untuk membuat rambut anda tercabut: Anda hanya tinggal dengan kabur putih yang tidak fokus menatap anda dengan mata gelap yang menyedihkan, yang terletak di bawah lengkungan alis liar dan mengejutkan.

Dia kelihatan seperti berada di sisi kadbod susu.

Kami menyelesaikan pemotretan sebelum makan malam, dan ibu memotong potongan sosej untuk diberikan kepada anjing sebagai pemulihan.

Tidak perlu dikatakan bahawa sehubungan dengan foto sampul yang dapat digunakan, pemotretan itu adalah kegagalan sepenuhnya. Walau bagaimanapun, berjam-jam yang kami habiskan untuk mencuba tidak merosot. Sememangnya saya kecewa, tetapi ketika saya mengatasinya, saya merasa sangat bersyukur kerana telah menghabiskan waktu petang dengan ibu bapa saya.

Saya tidak pernah menjadi tipe akhiran yang menyedihkan, tetapi mungkin saya perlu bergerak ke luar negara untuk benar-benar menghargai setiap saat saya bersama mereka. Jadi bagaimana sekiranya pemotretan itu gagal. Yang penting kita gagal bersama, sebagai sebuah keluarga. Saya rasa itu adalah salah satu pelajaran yang datang dengan kematangan: Perkara-perkara yang lebih kecil tidak sesuai. Perkara-perkara yang sangat penting mula beralih ke fokus.

Mereka mengatakan bahawa anda tidak boleh pulang lagi, tetapi pada masa seperti ini, saya tidak dapat bergambar di mana sahaja saya lebih suka.


Tonton videonya: Keluarga Ini Memelihara Harimau di Rumahnya!, 5 Hewan Peliharaan Paling Gokil di Dunia