Apabila tempat menjadi mesin masa

Apabila tempat menjadi mesin masa


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ibu dan saya membayar tol dan menyeberangi jambatan ke Boca Grande, sebuah pulau sejauh tujuh batu di Pantai Teluk Florida.

Kali pertama saya menyeberangi jambatan ini dengan ibu saya, saya berumur enam bulan. Keluarga kami mengembalikan setiap Hari Kesyukuran selepas itu. Kecuali tahun lalu. Tahun lalu saya berpindah ke Kanada untuk pekerjaan suami dan kami terlepas.

Ibu dan saya di sini seminggu lebih awal jadi hanya kita. Dia pulih dari pembedahan. Mereka mengambil sepotong melanoma seperempat dari pipinya, dan bekas luka lebam membentang dari matanya ke dagunya.

Kami bertemu di dapur serba putih dan dia memberitahu saya bahawa doktor memerintahkan diet protein tinggi untuk penyembuhan tetapi dia membenci rasa telur sehingga mungkin kita dapat menguburkan rasa mereka dalam frittata. Saya menembusi pantri dan senyumannya ketika saya menemukan hati sawit, zaitun hitam, dan jantung artichoke - sekurang-kurangnya lima tin setiap satu. Saya sudah dapat merasai salad ibu, dihiasi dengan semua perkara yang berkilat ini dan minyak zaitun dan jus lemon.

Saya memotong hati artichoke, beberapa bawang, cendawan, bawang putih dan membuang semuanya ke dalam kuali.

Saya suka berbau kopi pada waktu pagi, kata Ibu. Ini bermaksud anda berada di sini.

Frittata menjadi ritual kami, Ibu dan saya, dan saya tertanya-tanya berapa lama sejak kami berkongsi ritual. Kami tidak menghabiskan masa tanpa gangguan ini selama bertahun-tahun. Selepas frittata, saya menulis dan dia membaca. Kemudian saya berlari.

Pasti ada bahagian-bahagian tertentu di otak yang dikhaskan untuk tempat-tempat yang kita kembali berulang-ulang sepanjang hidup kita.

Saya berlari menyusuri teluk, dipenuhi dengan rumah-rumah pantai di atas panggung, pulau bakau melayang di kejauhan, melewati gelanggang kroket yang dihiasi oleh pohon beringin raksasa dengan kotanya yang menetes. Saya berjalan melalui bandar dua blok-radius yang tidak pernah berubah - semua pastel - Fugate hijau seafoam, kedai sehenti untuk segala-galanya, dan depot keretapi lama - merah jambu - yang mempunyai Loose Caboose dan ais Oreo dan Butterfinger terbaik krim di seluruh dunia. Saya kembali melalui jurang, di pantai pasir putih di mana ombak mengejar kaki saya, dan saya memikirkan bagaimana saya tidak percaya betapa airnya berwarna biru kehijauan tahun ini.

Saya memikirkan banyak perkara dalam perjalanan tersebut, tetapi kebanyakan saya memikirkan masa. Bagaimana ketika bandar dan pantai serta cara udara Florida terasa tetap sama, masa telah mendorong kita. Betapa dua tahun saya lebih tua dari Ibu ketika pertama kali datang ke sini.

Setelah berlari, saya menanggalkan baju, kaus kaki dan kasut saya, memasuki air, dan merunduk di bawah ombak.

Pasti ada bahagian-bahagian tertentu di otak yang dikhaskan untuk tempat-tempat yang kita kembali berulang-ulang sepanjang hidup kita. Semasa saya berada di Boca, beberapa sudut fikiran saya menyala dan semuanya terasa kurang linear. Kurang fokus pada gerakan ke hadapan. Lebih kurang seperti saya duduk di dalam bilik seumur hidup saya.

Seperti remaja saya yang sombong dan berusia 20-an yang percaya bahawa bahagian kehidupan yang paling penting dan menarik akan berlaku jauh, jauh dari pulau kecil yang tidak diketahui ini berenang tepat di sebelah saya yang berusia 31 tahun ini, yang ingin memakannya detik - di sini bersama ibu saya - dan biarkan mereka menyuburkan.

Ketika, saya tertanya-tanya, adakah kematian ibu bapa saya mulai terdengar di telinga saya seperti keheningan bawah air yang berat?

Saya dulu benci berenang di lautan kerana takut akan jerung, arus bawah, dan bahkan air masin di mata saya. Saya lebih suka keselamatan kolam berklorin yang terkandung, di mana saya akan bermain duyung berjam-jam. Tetapi sekarang saya menyukai keindahan liar yang luas di lautan. Bagaimana ia membentang jauh dan di bawah apa yang dapat saya lihat. Ketika itu saya karate mencincang ombak; sekarang saya membiarkan mereka melabuhkan punggung saya.

Betapa sedikit tempat yang dapat menampung anda semua - setiap bahagian terakhir - saya rasa, kerana perairan ini yang telah mengenal saya selamanya menarik rambut saya dan menarik saya ke langit.


Tonton videonya: Apakah Mesin Waktu Dapat Diciptakan?


Komen:

  1. Rambert

    Di dalamnya ada sesuatu. Jelas sekali, terima kasih atas penjelasan.

  2. Meliadus

    I would like to

  3. Havyn

    Dalam kehidupan setiap lelaki, ada masanya apabila stoking bersih lebih mudah dibeli. Dan mengenai wanita tua itu terdapat lucah Yeltsin Mandela Dalam bas yang sesak: Maafkan saya, lelaki, tidakkah keldai saya mengganggu awak? Daripada tidak mematuhi langkah berjaga-jaga keselamatan, seseorang bukan sahaja boleh mati, tetapi juga dilahirkan. Dia mengatakan bahawa ia adalah dalam ekstasi, dan saya ingat betul-betul bahawa di dalam bangsal ... Segala-galanya harus baik-baik saja pada seorang wanita - jangan letakkan apa-apa ke dalamnya! DI KAKI FLEX, TAPI DI MULUT IBU TAK DAPAT Monogami - ... tapi banyak! (C) Kebodohan manusia memberi gambaran tentang infiniti.

  4. Nathanael

    syabas, jawapannya sangat baik.

  5. Liang

    Saya benar -benar bersetuju dengan anda. Saya fikir ini adalah idea yang hebat.

  6. Armaan

    This sentence, is incomparable)))



Tulis mesej