Merangka penulisan perjalanan Orwell

Merangka penulisan perjalanan Orwell

Profesor penulisan kreatif Aaron Hamburger mengambil jurusan Master Besar

Dalam kesusasteraan, saya seorang Orwellian.

Dan tidak, saya tidak merujuk 1984 atau Ladang haiwan, dua novel yang sangat baik yang merupakan jumlah keseluruhan yang diketahui oleh kebanyakan pelajar sekolah Amerika mengenai esei terkemuka bahasa Inggeris, George Orwell.

Saya bercakap mengenai definisi Guru Besar mengenai penulisan baik dan buruk dalam karangan terkenalnya "Politik dan Bahasa Inggeris."

Musuh utama Orwell adalah kekaburan, kelam kabut, dan klise. Dalam rumusannya, anda memilih bahasa atau bahasa memilih anda. Atau seperti yang dinyatakan oleh Orwell:

Penulisan moden yang terburuk tidak terdiri daripada memilih perkataan demi makna dan mencipta gambar untuk menjadikan maknanya lebih jelas. Ini terdiri dari mengumpulkan kata-kata panjang dari kata-kata yang telah disusun oleh orang lain.

Perkara di atas juga merupakan gambaran yang tepat mengenai penulisan perjalanan yang paling teruk. Berjalan santai di Lane TripAdvisor muncul beberapa klise khas genre. Sama seperti hari setelah malam, begitu juga peluang yang "unik," permata "budaya," peduli "kiri di pintu," minuman "sejuk," bilik "bersih dan selesa," dll. Dll.

Penulis perjalanan yang baik mesti mengatasi anggapan mereka yang kabur, klise, dan bahkan rasis mengenai tempat asing.

Dalam penulisan perjalanan Orwell sendiri, dia sering mengemukakan teorinya dengan sengaja membentangkan penulisan perjalanan formula yang diamati dan tidak jelas. Sebagai contoh, dalam mengingatkannya tentang pengembaraan di India kolonial, "Menembak Gajah," Orwell melukis potret mengerikan seorang lelaki India yang dihancurkan oleh gajah: "Dia terbaring di perutnya dengan tangan yang disalibkan dan kepalanya dipusingkan tajam ke arah satu sisi. Wajahnya dilapisi lumpur, mata terbuka lebar, giginya baring dan menyeringai dengan ekspresi penderitaan yang tidak dapat diatasi. (Jangan sekali-kali memberitahu saya bahawa orang mati kelihatan damai.) "

Keperibadian dari petikan ini menghasilkan kontras yang jelas dengan gambaran awal yang sengaja - klise orang asli India sebagai "lautan wajah kuning" - yang menerapkan perkauman yang wujud dalam penulisan malas.

Begitu juga, dalam karangannya "Marrakech," Orwell memulakan dengan menggambarkan Maghribi dalam memberi perincian, seperti mayat yang melewati restoran di mana "lalat meninggalkan meja restoran di awan dan bergegas mengejarnya, tetapi mereka kembali beberapa minit kemudian. " Beberapa saat kemudian, dia menghilangkan kekaburan dari pemikiran turis istimewa: "Orang-orang itu mempunyai wajah coklat ... Apakah mereka benar-benar daging yang sama dengan dirimu?"

Kemudian, Orwell membongkar tujuannya yang sebenarnya: "Di lanskap tropika seseorang dapat melihat segala-galanya kecuali manusia ... di mana manusia mempunyai kulit coklat kemiskinan mereka tidak dapat diperhatikan."

Pelajarannya di sini adalah bahawa penulis perjalanan yang baik mesti mengatasi anggapan mereka yang kabur, klise, dan bahkan rasis mengenai tempat asing. Sebaliknya, dengan bergantung pada deria mereka, mereka dapat melihat subjek mereka dengan jelas.

Namun Orwell merindui perasaan mendalam tentang kehidupan orang-orang lain apabila tidak ada orang kulit putih yang dapat mereka lihat.

Masalahnya ialah, pendekatan Orwell hanya memerlukan penulis sejauh ini. Dalam kedua karangan di atas, ketika Orwell melatih pandangannya yang kuat dan sensitif pada orang India dan Maghribi, dia melihat… pantulan orang kulit putih di mata mereka. Karangannya memberikan kesan mendalam tentang kemanusiaan radikal dari England dengan bersungguh-sungguh melakukan yang terbaik untuk membayangkan bagaimana dia dilihat oleh Orang Lain. Namun Orwell merindui perasaan mendalam tentang kehidupan orang-orang lain apabila tidak ada orang kulit putih yang dapat mereka lihat. Seolah-olah tidak ada gunanya hidup mereka ketika penduduk asli berkulit gelap tidak memikirkan diri mereka sendiri berkaitan dengan pengunjung berkulit putih istimewa.

Saya takut soalan yang tidak diajukan oleh Tuan Besar: Bolehkah anda mempercayai bahawa anda benar-benar melihat apa yang anda lihat? Dengan kata lain, hanya kerana anda melihat sesuatu, adakah itu bermaksud ia ada di sana?

Mudah bersimpati dengan niat baik Orwell dan mesej yang dinyatakan dengan kuat. Dan sebenarnya, "Saya berada di sana dan inilah yang saya alami pendekatan" adalah rentetan standard penulis perjalanan, terutamanya penulis perjalanan muda.

Tetapi penulisan perjalanan yang benar-benar persepsi memerlukan perspektif yang lebih kompleks, yo-yoing berulang-alik antara apa yang dirasakan oleh pancaindera dan apa yang dipelajari melalui karya intelek, antara pengalaman langsung dan penyelidikan sekunder.

Penulis perjalanan yang terlalu bergantung pada kedua-dua ekstrem itu kehilangan peribahasa.


Tonton videonya: Gegar Minda Siri 1 Bahagian 1: Bahasa Melayu Penulisan SPM - Teknik Cepat Menulis Karangan