Perjalanan Generasi Digital rosak dan tidak dapat diperbaiki

Perjalanan Generasi Digital rosak dan tidak dapat diperbaiki


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Saya menghabiskan sebahagian besar tahun formatif saya di hadapan skrin. Walaupun usaha ibu bapa saya yang terbaik (dan terpuji), saya meluangkan banyak masa pra-persiapan saya dengan Kim Possible, Luke Skywalker, dan Mario + Luigi daripada bermain dengan lumpur seperti yang dilakukan generasi sebelumnya.

Dan saya bukan satu-satunya. Sesiapa sahaja yang lahir selepas tahun 1990 - mereka yang membaptiskan "Generasi Digital" - menghabiskan apa yang pasti menambah hingga beberapa bulan berturut-turut dari masa kecil mereka di depan layar semacam. Fikiran muda yang asyik dengan waktu senggang hanya akan meningkat seiring dengan generasi yang akan datang - tanya saja adik lelaki saya yang berusia 11 tahun, yang terkenal menonton Disney Channel dan bermain Angry Birds pada masa yang sama.

Saya akan membiarkan ahli psikologi mengetahui apakah kesan jangka panjang terhadap otak dan fokus kita akibat daripada ini, kerana saya ingin mengulas mengenai isu yang lebih mendadak yang telah saya bawa selama bertahun-tahun di ruang digital: Mereka ' telah merosakkan pengalaman perjalanan saya yang sebenar! Saya telah pergi ke banyak negeri eksotik sambil asyik di layar - jauh, jauh lebih banyak daripada yang saya ada dalam kehidupan sebenar, hanya kerana jauh lebih murah dan lebih cepat untuk pergi ke tempat-tempat seperti Antartika melalui dokumentari daripada dengan kapal terbang. Secara digital, saya pernah ke setiap benua di Bumi, pelbagai dimensi gantian, dan lebih dari satu galaksi jauh, jauh. Dalam kehidupan sebenar, saya hanya pergi ke sebilangan kecil tempat ini - mungkin kerana Ibu suka membawa saya pulang untuk makan malam.

Namun, setelah saya berpeluang keluar di dunia, saya dapati perjalanan digital saya mengganggu perjalanan fizikal saya. Semua tempat yang mengagumkan dalam kehidupan nyata telah digunakan oleh pembuat filem dan pengarah untuk digunakan dalam permainan video dan filem mereka, yang bermaksud ketika saya membuatnya ke lelaran kehidupan sebenar, satu-satunya perkara yang dapat saya fikirkan adalah semua media saya pernah melihatnya muncul sebelum ini.

Keindahan Taman Negara Joshua Tree di California kelihatan seperti permukaan Marikh, yang saya jelajah selama berjam-jam dalam permainan video Fraksi Merah: Gerila. Lorong-lorong yang menawan dan menara-menara yang indah dari Istana Neuschwanstein yang luar biasa di Bavaria mengingatkan kepada ciptaan Walt Disney daripada karya pembangunnya, Raja Ludwig II. Bagi saya, Maghreb lebih menyerupai Tatooine daripada Maghribi atau Algeria.

Untuk bersikap adil, ini menjadikan hidup lebih menarik - saya terus mengharapkan dinosaur yang diklon muncul di hutan Hawaii, dan graboid dari Gegaran untuk merampas saya dari pasir Anza-Borrego.

Namun setelah direnungkan, nampaknya ini merupakan hubungan yang mengurangkan keseluruhan pengalaman daripada menambahkannya. Saya tidak dapat menikmati lokasi kerana sifat-sifat intrinsiknya sahaja - selalu ada nuansa kisah-kisah lain yang lebih hebat daripadanya. Sudah tentu ia adalah pengalaman yang jauh lebih memuaskan untuk mengunjungi tempat versi batu bata dan bukan versi dua dimensi. Suara sekitar 4080 p dan definisi tinggi tidak dapat menandingi kemampuan untuk menyentuh, mencium, dan menjelajah tempat yang dekat dan peribadi dengan syarat anda sendiri - sekurang-kurangnya belum. Tetapi pengalaman itu - tidak kira apa pun - selalu diwarnai oleh kenangan lawatan yang kurang nyata.

Saya tidak melihat cara untuk menghapuskan masalah ini, tanpa sekatan Orwellian pada waktu senggang kanak-kanak atau teknologi penghapusan minda. Penapisan tidak pernah menyenangkan, walaupun untuk tujuan baik seperti ini. Walaupun dengan kesederhanaan yang berpatutan, anda masih akan melakukan perjalanan lebih jauh dan lebih luas secara digital daripada fizikal. Memandangkan kecenderungan generasi dan kecenderungan teknologi, penyebabnya hanya akan hilang seiring dengan berjalannya waktu. Oleh itu, "masalah" ini masih ada - kita harus memikirkan cara menguruskannya.

Sekiranya kita menerima bahawa a) jauh lebih memuaskan untuk mengalami sesuatu yang nyata daripada yang digital, dan b) terlalu mudah untuk mendedahkan diri anda kepada lokasi yang jauh secara digital daripada secara fizikal, maka saya rasa kemungkinan kesimpulannya jelas. Sebagai orang asli digital, kita harus menggunakan cara melayari laman web kita untuk mencari dan menemui destinasi pelancongan baru, dan kemudian (yang paling penting) melaksanakan perjalanan ke sana. Sekiranya otak kita telah terdedah kepada hampir semua bioma di bawah cahaya matahari dan bintang (atau cahaya kembar), maka kita juga boleh keluar dan melibatkan diri di tempat sebelum pelayaran. Dengan cara itu, kita dapat melihat bagaimana orang lain sebelum kita mentafsirkan tempat itu, dan membezakannya dengan kesan kita sendiri ketika kita melakukan perjalanan, kerana saya yakin perjalanan peribadi anda akan jauh lebih bermanfaat dan berbeza daripada interaksi digital yang anda alami dengan tempat.

Saya rasa saya sudah melakukan ini, walaupun pada tahap yang lebih kecil. Mengemas kini album Enya sebelum perjalanan saya ke Ireland ternyata merupakan idea yang hebat - Saya benar-benar dapat melihat bagaimana muziknya dipengaruhi dan diilhamkan oleh pemandangan Celtic. Saya yakin bahawa bertahun-tahun saya menembak Komunis di banyak bongkar nuklear Perang Dingin mempengaruhi keinginan saya untuk pergi ke Rusia - tempat yang tidak terdapat di kebanyakan jadual perjalanan pelawat Eropah - dan akhirnya menjadi salah satu destinasi kegemaran saya.

Perkara utama di sini adalah langkah terakhir - membuat perjalanan. Tidak ada alasan, terutamanya jika anda sudah menghadapi masalah untuk melihat gambarannya dalam pelbagai bentuk media. Kita dapat menggunakan kelahiran digital kita untuk melengkapkan dan memacu keinginan kita untuk melakukan perjalanan, tetapi hanya jika kita menindaklanjutinya, ia menjadi berkat daripada kutukan.

Apa yang anda fikir adalah cara terbaik untuk meneruskan Dilema Digital ini? Adakah cadangan saya adalah penyelesaian yang layak, atau adakah cara yang lebih baik?


Tonton videonya: Apa saja yang harus dicek ketika dapat garapan bekas teknisi lain?