Cara memotret lampu utara

Cara memotret lampu utara

The aurora borealis, atau cahaya utara, adalah fenomena yang berlaku di garis lintang utara yang tinggi akibat daripada partikel bermuatan yang dikeluarkan dari matahari dan bertabrakan dengan atmosfer Bumi.

Semua gambar oleh pengarang

SELAMA BEBERAPA TAHUN, pemerhati aurora sering kecewa; matahari tidak terlalu aktif. Nasib baik untuk jurugambar dan pemerhati astral, itu akan berubah. Aktiviti suria semakin meningkat dan ramalan jangka panjang menunjukkan musim sejuk 2012-2013 dan 2013-2014 akan menjadi puncak aktiviti solar sekurang-kurangnya 10 hingga 15 tahun lagi.

Dengan kata lain, sekarang adalah masa untuk berkumpul, menuju ke utara, dan pergi ke luar dengan kamera anda. Berikut adalah lima langkah untuk membuat gambar aurora dan dunia musim sejuk pada waktu malam.

1. Dapatkan tripod.

Saya sentiasa kagum dengan berapa banyak jurugambar yang tidak memilikinya, atau jika mereka tidak menggunakannya. Menggunakan tripod memaksa anda melambatkan, berfikir, menyusun dengan teliti. Anda tidak boleh menunjuk dan menembak. Sudah tentu, anda juga mendapat gambar yang lebih tajam. Intinya - anda MEMERLUKAN tripod untuk kerja malam, kerana pendedahannya begitu lama sehingga mustahil untuk digenggam. Sekiranya anda tidak memilikinya, dapatkan satu. Harga murah dari kedai diskaun tempatan anda akan berfungsi, tetapi saya cadangkan melaburkan sejumlah wang dalam set kaki dan kepala yang baik - ia akan menjimatkan masa kecewa dan penyesalan pembeli.

2. Tentukan pendedahan.

Kemungkinan pada waktu malam kamera anda akan menjadi sangat keliru dan tidak dapat memilih kelajuan berhenti atau rana yang sesuai. Oleh itu, anda perlu menggunakan tetapan manual kamera. (Bagi mereka yang menggunakan segalanya secara automatik, ini adalah peluang yang baik untuk membuang tongkat dan belajar mengenai pendedahan.)

Seterusnya, pilih ISO yang sesuai - jika anda mempunyai kamera teratas dengan bunyi yang sangat rendah, anda akan dapat menggunakan tetapan ISO yang cukup tinggi, seperti 800 atau lebih tinggi lagi. Namun, jika anda menembak dengan DSLR kelas rendah, atau titik lanjutan dan menembak, anda harus mula lebih rendah. Cuba 200 atau 400. Akhirnya, pilih kelajuan pengatup. Ini bergantung pada ISO anda dan seberapa pantas lensa anda. Saya cadangkan bermula sekitar 15 saat, kemudian kaji semula gambar anda di LCD dan sesuaikan ke atas atau ke bawah jika perlu. (Kata peringatan: Pada malam yang gelap ketika satu-satunya cahaya adalah LCD kamera anda, gambar anda akan kelihatan lebih terang daripada yang ada di komputer anda.)

3. Fokus.

Ketika mula-mula mula membuat gambar pada waktu malam, inilah tumit Achilles saya. Berfokus pada waktu malam memang sukar. Walaupun kamera terbaik tidak dapat fokus dalam gelap, jadi alihkan lensa anda ke fokus manual dan tetapkan seperti ini:

Tepi kiri garis infiniti adalah tempat terbaik untuk memulakan; penyesuaian kecil kemudiannya dapat dilakukan dengan melihat LCD selepas beberapa gambar pertama. Sekiranya elemen latar depan anda diletakkan cukup dalam bingkai, semuanya harus tajam, dari pokok dan bukit hingga bintang dan aurora.

4. Gunakan lensa pantas.

Pergi lebar. Pergi cepat. Sudut lebar yang baik membolehkan anda menunjukkan langit dan latar depan sebanyak yang anda mahukan. Zum akan memberikan sedikit lintang dalam komposisi anda. Lensa pantas seperti f2.8 atau lebih baik akan membenarkan kelajuan pengatup yang lebih pendek, yang bermaksud kurang mengekori bintang, kurang gerakan angin di pokok, dan definisi lengkung dan tiang aurora yang lebih baik. Kanta yang lebih perlahan akan berfungsi tetapi mungkin perlu menggunakan ISO yang lebih tinggi (dan dengan itu membuat lebih banyak bunyi) atau pendedahan yang lebih lama (menyebabkan jejak yang tidak diingini di bintang atau kabur aurora).

5. Susun dengan teliti.

Karang seolah-olah itu adalah gambar lanskap. Subjek anda adalah langit, tetapi elemen lain dalam bingkai sama pentingnya. Gambar hanya aurora dan beberapa bintang mungkin mempunyai warna yang menarik tetapi tidak akan mempunyai rasa tempat atau kedalaman. Latar depan yang kurang baik akan menjadi gangguan. Pilih pokok, gunung, orang, khemah, atau apa sahaja, dan kemudian buat dengan teliti.

1

Aurora

Saya mahukan lengkungan lampu menguasai gambar ini, tetapi saya memerlukan sedikit latar depan jadi saya memasukkan sekerat hutan di bahagian bawah bingkai. 17mm, f4.0, 13 saat, ISO 400.

2

Aurora

Paparan yang sangat terang ini meletus dalam beberapa saat dan memudar secepat 10 minit kemudian. Sekiranya anda tidak bersedia dan berada di luar ketika ia akan berjalan, anda mungkin akan melepaskan peluang anda. 14mm, f2.8, 10 saat, ISO 1600.

3

Aurora

Pohon hanya kelihatan seperti ini di hutan boreal, memberi penonton beberapa maklumat segera mengenai tempat gambar itu dibuat. 17mm, f4.0, 20 saat, ISO 200.

4

Aurora

Ini adalah salah satu paparan terbaik setakat ini musim sejuk ini. Tirai auroral kelihatan menutupi seluruh langit. 19mm, f4.0, 10 saat, ISO 800.

5

Aurora

Ais di anak sungai di bawah kabin saya memantulkan sedikit langit. 19mm, f4.0, 15 saat, ISO 200.

6

Aurora

Kolam tepi jalan ini berjarak beberapa minit perjalanan dari rumah saya di Fairbanks, Alaska. Saya menggunakan lampu depan kereta yang lewat untuk menerangi rumput dan latar depan. 17mm, f4.0, 20 saat, ISO 800.

7

Aurora

Aurora perlahan-lahan memudar dari langit pada malam yang sejuk. Setelah menembak selama 2 jam pada suhu -25F, saya sudah bersedia untuk memanaskan badan di sebelah dapur kayu saya. 14mm, f2.8, 10 saat, IS0 1000.

8

Aurora

Aurora bergerak pantas ketika saya mengambil gambar ini, dan paparan 20 saat menyebabkan beberapa cahaya kabur. 20mm, f4.0, 20 saat, ISO 800.

9

Aurora

Apabila lampu langsung ke atas, lampu menyebar ke corak bintang, pemandangan yang jarang dan indah. 14mm, f2.8, 10 saat, ISO 1600.

10

Aurora

Aurora dan bulan purnama bersaing di langit musim sejuk di atas kabin saya. 14mm, f2.8, 15 saat, ISO 1000.


Tonton videonya: MENCARI MANGSA DI PASAR With One and Only Darwis Triadi