Konvoi bersama Jimmy Chin dan Tim Kemple mendaki Ennedi

Konvoi bersama Jimmy Chin dan Tim Kemple mendaki Ennedi


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Soal Jawab bersama kru Camp 4 Collective mengenai penggambaran mereka di Sahara.

JIMMY CHIN DAN TIM KEMPLE'S Menara Ennedi berjaya menjadikan pendakian batu menjadi lebih selamat, dan perjalanan ke Chad lebih kurang. Matador bercakap dengan mereka mengenai realiti menembak dalam persekitaran yang begitu memusuhi.

MN: Bagaimana pengalaman anda di Chad sesuai dengan harapan anda? Adakah anda tahu banyak mengenai negara sebelum anda tiba, atau adakah proses menyesuaikan diri dari hari ke hari?

JC: Saya menjalankan ekspedisi back-to-back pada tahun saya pergi ke Chad, jadi saya kurang membuat kajian mengenainya daripada yang biasa bagi saya. Saya melakukan beberapa bacaan asas dan tahu bahawa orang tidak suka difoto di sana. Itu ternyata sangat benar. Ini adalah tempat yang sukar untuk menembak. Dari segi budaya, ia adalah negara yang sangat menarik dan sejarahnya menarik. Sebilangan kafilah unta langsung keluar dari Lawrence of Arabia. Dan tentu saja, tinggal di Sahara bukanlah tugas yang mudah. Anda boleh mati dalam masa yang sangat singkat di luar sana. Pasti ada banyak penyesuaian yang berlaku sepanjang perjalanan ini.

TK: Saya mempunyai idea yang baik tentang bagaimana rupa pemandangan Chad dan Ennedi sebelum pergi - hanya dengan melihat gambar di internet. Yang selalu sukar ialah mencari tahu bagaimana rasanya setelah anda berada di lapangan. Apa perasaan orang dan budaya, anda tahu? Contohnya, perjalanan di Nepal jauh berbeza daripada India, walaupun mereka berada berdekatan dengan satu sama lain. Yang mengejutkan saya ialah jumlah pemanduan yang kita lakukan di luar jalan raya atau bahkan di jalan raya. Cukup pasangkan koordinat ke GPS dan pandu - cukup menyeronokkan!

Chad dan Afrika tengah mempunyai reputasi sebagai tidak selamat. Adakah anda mengambil langkah berjaga-jaga tertentu, dan adakah anda merasakan perjalanan ke Ennedi adalah sesuatu yang berisiko?

JC: Langkah berjaga-jaga terbesar kami adalah menyewa pemandu yang sangat terkenal dengan nama Piero Rava yang berpengalaman bertahun-tahun di kawasan ini. Di antara dia dan pasukan pemandu tempatannya, kami dapat mengemudi dengan selamat melalui padang pasir. Kami hanya diancam pada titik pisau dan hampir dirompak sekali dalam perjalanan.

TK: Kami mengembara dengan pemandu yang berpengalaman di kawasan ini. Kami tidak pernah merasa tidak selamat, tetapi kami juga tidak menghabiskan berminggu-minggu di satu kawasan. Dalam pengalaman saya, itulah ketika anda mula merasa seperti sasaran. Kami memang dihadapkan oleh beberapa remaja yang menggunakan pisau yang mahukan peralatan kamera kami, tetapi ada lebih banyak daripada kami dan kami lebih besar sehingga konfrontasi tidak bertahan lama.

Adakah terdapat kisah-kisah tertentu dari masa anda di sana yang menonjol, dan mengapa?

JC: Chad adalah sebuah negara besar dengan hampir tidak ada jalan di atasnya. Mendapat ke Gurun Ennedi adalah perjalanan yang sangat liar. Kami hanya berada di jalan raya selama lebih kurang 4 jam dalam perjalanan selama 4 minggu. Sebaik sahaja anda keluar dari N'Djamena, anda benar-benar membelok ke kanan jalan dan memandu selama 4 hari di seberang padang pasir untuk sampai ke Ennedi. Kami akan bertemu dengan orang-orang unta secara rawak di mana-mana sahaja dan hanya melihat satu sama lain dan berfikir - Dari mana F? # $ Anda berasal?

TK: Keseluruhan pengalaman itu benar-benar satu kisah besar. Saya rasa yang paling saya ingat adalah berbaring di padang pasir terbuka pada waktu malam, melihat pemandangan bintang yang jernih dan melihat bayang-bayang gelap dari formasi batu pada waktu malam.

Semasa memutuskan peralatan yang ingin anda bawa, bagaimana anda mengatur keseimbangan antara apa yang anda mahu dan dengan yang praktikal? Adakah sesuatu yang anda tidak bawa yang anda mahukan? Atau dibawa dan berharap anda ditinggalkan?

JC: Kami cukup baik dalam mengimbangkan peralatan yang kami bawa dalam ekspedisi. Kami mempunyai banyak peralatan kamera dalam perjalanan ini. Cabaran terbesar adalah memastikan semuanya berfungsi di lingkungan berpasir dan berdebu. Mencuba untuk menjaga kebersihan peralatan kamera di Sahara dan semasa anda mendaki ribut pasir hampir mustahil. Kami memusnahkan beberapa kamera pada rakaman. Kami menggunakan setiap peralatan yang kami bawa. Itu biasanya petanda baik bagi kita.

Satu-satunya perkara yang kami harapkan adalah bateri dan sistem solar Goal Zero. Kami mempunyai banyak penyediaan Sasaran Sifar sandaran sekiranya satu sistem gagal. Kami membayar banyak lebihan bagasi untuk membawa semuanya. Malangnya, mereka semua gagal satu persatu dan ternyata sama sekali tidak berharga. Kami telah mencuba sistem mereka dalam beberapa perjalanan sekarang kerana kami mendapat peralatan dari mereka secara percuma. Kami kira-kira 0 dan 5 sekarang. Peralatan mereka memerlukan banyak kos dari segi jumlah masa yang harus kita hadapi ketika berusaha mencari sumber tenaga alternatif di lokasi terpencil.

TK: Kami melakukan perjalanan dengan tiga kenderaan di seberang padang pasir. Terdapat perkara-perkara penting: makanan, air, gas, alat ganti kereta tambahan (kami membawa gandar tambahan antara lain). Dan kemudian ada gear pendakian dan gear kamera. Oleh itu, kami mempunyai banyak barang dan mungkin mempunyai lebih banyak daripada yang kami perlukan. Saya merakam gambar gabungan peralatan Hasselblad dan Canon dan kami merakam semua gerakan pada Canon 5d. Secara relatifnya kita ringan untuk 'kru filem', tetapi apabila setiap paun dikira, saya rasa kita tidak dapat melakukan lebih banyak lagi tanpa perlu terbang.

Penjana solar GoalZero yang anda bawa kelihatan seperti teknologi yang luar biasa. Apa pengalaman anda menggunakannya?

TK: Panel Sifar Sasaran dan Baterai Lithium adalah kedudukan tertinggi. Kami menggunakannya untuk mengecas segala yang ada di Ennedi. Palam rokok di Land Rovers kami tidak berfungsi, jadi kami mengikat panel ke tingkap semasa kami memandu dan ke khemah kami semasa kami meneroka siang hari. Kami juga menjalankan kawalan gerakan kami untuk timelapse dan dolly mengeluarkan bateri Goal Zero. Jadi ya, barang baik.

JC: Lihat jawapan saya di atas.

Ada fikiran terakhir?

JC: Gurun Ennedi adalah salah satu pemandangan paling menawan yang pernah saya kunjungi. Sekiranya anda mencari pengembaraan liar, ada baiknya anda melihatnya.

TK: Cuma saya suka pengembaraan ini dan suka membawa kisah rumah untuk dikongsi dengan rakan, keluarga, dan orang lain. Saya tidak pasti sama ada saya akan kembali ke Ennedi dalam masa terdekat, tetapi jika peluang itu muncul, saya sukar untuk mengatakan tidak.


Tonton videonya: FREE SOLO Cast and Crew Qu0026A. TIFF 2018


Komen:

  1. Tet

    Thanks for the information, maybe I can help you with something too?

  2. Kendric

    Let's talk on this theme.

  3. Bairrfhionn

    Well done, the remarkable idea and is timely

  4. Askook

    Dan tidak begitu berlaku))))

  5. Beaufort

    Saya percaya awak silap. Saya pasti. Saya mencadangkan untuk membincangkannya. Tulis kepada saya dalam PM.

  6. Masilo

    What rare good luck! What happiness!

  7. Mikasho

    Saya harap semuanya normal



Tulis mesej