Inilah yang tidak dapat dimusnahkan oleh keganasan

Inilah yang tidak dapat dimusnahkan oleh keganasan

Apabila tragedi melanda, sukar untuk mengalihkan perhatian kita ke tempat lain. Kami meratapi kehilangan orang-orang yang kami sayangi, kami menyokong mereka yang cedera dalam pemulihan mereka. Kita bergelut dengan emosi kita - kemarahan, kekeliruan, kebencian, kesedihan - untuk mencari jawapan yang mungkin tidak masuk akal. Semua perasaan ini adalah semula jadi, dan kami menghadapinya dengan cara yang berbeza.

Tetapi kita juga harus meluangkan masa untuk meraikan mereka yang berlari di Boston Marathon - ribuan orang yang berlatih sepanjang tahun untuk bertanding dalam salah satu perlumbaan paling penting di dunia.

Boston Marathon adalah perayaan atletik, tekad, dan tradisi ("Marathon Monday" telah berlaku setiap bulan April sejak 1897). Mereka yang layak dan berlari adalah panutan atletik, memberi inspirasi kepada kita untuk menjalani gaya hidup sihat dan aktif.

Lelisa Desisa Benti. Selain mempunyai nama yang sangat keren, pemenang 23 tahun Bahagian Lelaki Elite Boston Marathon menamatkan perlumbaan dalam 2 jam, 10 minit, 22 saat. Ini adalah maraton keduanya yang pernah ada. Dia dilahirkan di Ethiopia dan tidak begitu serius berlari sehingga dia cukup tua untuk berpindah ke Addis Ababa, di mana kariernya meningkat. Benti telah mendapat banyak kepujian perlumbaan dalam waktu yang singkat, termasuk tempat ketujuh dalam Kejohanan Separuh Akhir Maraton Dunia 2010.

Rita Jeptoo. Jeptoo adalah veteran Boston Marathon, setelah memenangi perlumbaan ini untuk pertama kalinya dia bertanding pada tahun 2006. Meraih gelaran semula di Bahagian Elit Wanita tujuh tahun kemudian bukanlah masalah besar, kerana dia adalah pemenang maraton global di Stockholm, Sweden dan Milan, Itali. Tetapi berjaya dalam beberapa separuh maraton dan berkahwin dengan pelari jarak jauh Nuh Busienei tidak cukup - Jeptoo juga seorang penjahat.

Shalane Flanagan. Atlet tempatan, Flanagan menumpaskannya untuk mendapat tempat keempat dalam maraton tahun ini. Flanagan memenangi pingat gangsa untuk Final 10,000m Wanita semasa Sukan Olimpik Beijing 2008, menjadi salah satu daripada dua wanita Amerika yang pernah melakukannya. Ini adalah Boston Marathon pertamanya, dan saya yakin pengeboman itu hanya akan mendorongnya untuk memimpin tahun depan.

Jepun Hiroyuki Yamamoto tidak mempunyai pengetahuan sebelumnya mengenai susun atur perlumbaan, selain mendengarnya agak menurun. Walaupun begitu, dia mengalahkan pesaing lalu dan mencatat masa dalam 1 jam, 25 minit, 32 saat, menduduki tempat pertama di Bahagian Kerusi Roda.

Tatyana McFadden memenangi gelaran wanita untuk bahagian yang sama, pencapaian yang pasti dapat memberi inspirasi kepada orang lain yang hidup dengan spina bifida. Walaupun masa kecilnya yang sukar sebagai anak yatim di Rusia, dia telah mencapai banyak prestasi sepanjang hidupnya, termasuk bertanding sebagai anggota termuda pasukan trek dan lapangan AS dalam Sukan Paralimpik 2004 pada usia 15 tahun.

Kita harus meraikan banyak perkara berikutan tragedi ini. Raikan acara yang menyatukan orang dari seluruh dunia untuk tujuan bersama. Raikan kemenangan, pemenang, dan bagaimana "menang" dalam setiap aspek kehidupan anda. Raikan orang-orang yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk menolong orang lain pada 15 April 2013, dan raikan kehidupan mereka yang kita kehilangan, walaupun betapa sukarnya.

Raikan kehidupan orang-orang yang selamat yang akan terus berlari dan tidak membiarkan apa-apa yang menghalangnya, bahkan orang atau sekumpulan orang yang menganggap perkara itu mungkin mungkin berlaku.


Tonton videonya: INILAH DIA PLAYER PALING GILA KALAU SERIOUS! TIADA YG MAMPU MENGHALANG KEGANASAN DIA!