Galápagos bukanlah tempat untuk takut akan lautan

Galápagos bukanlah tempat untuk takut akan lautan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Itu adalah hari tanpa bayangan di Galápagos - langit mendung menjadikan air kelabu dan legap, bahkan di jalan masuk dangkal di mana perahu kami beristirahat. Arus laut membawa kita ke timur dengan berjalan kaki menuju ke perairan terbuka. Di luar itu, ada Pasifik, dan di ambang gelapnya adalah tempat kami diberikan untuk snorkeling. Ini bukan teluk yang mesra poskad.

Dua kali dalam hidup saya, saya hampir lemas, atau berfikir saya akan: yang pertama ketika berusia enam tahun, di pesta kolam rakan untuk ulang tahunnya. Kali kedua adalah di luar pantai Itali, 16 tahun kemudian dan sehari selepas ulang tahun saya sendiri. Satu set ombak yang aneh mendorong saya turun ke dasar laut secara berturut-turut sebagai pemutus tanpa henti. Ketika saya akhirnya sampai ke tempat yang selamat, luka yang mendalam dan kering kering adalah bukti pembaptisan saya - saya akan dilahirkan semula, tetapi dengan rasa takut yang luar biasa dan tidak rasional terhadap lautan.

Hari-hari ini, hati saya memercik ke perut saya setiap kali saya melayari - biasanya ketika pertama kali melihat set masuk di kaki langit. Air putih yang bergelombang melumpuhkan saya, menahan nafas, dan mempercepat nadi saya. Kematian mempunyai lebih banyak kehadiran untuk saya duduk di papan luncur daripada mengalami kemalangan jalan raya atau menonton berita terkini. Tetapi saya masih melayari kerana keseimbangan yang wujud, kerana itu satu gelombang sentiasa berbaloi. Di sini, di Galápagos, tidak banyak yang boleh dilayari, dan saya tidak pasti mengenai apa yang ditawarkan snorkeling.

Jeritan teruja meletus dari permukaan air: Jerung!

Usia rata-rata dalam kumpulan pelancongan kami pada hari itu adalah 65, dan semua orang kelihatan bersemangat mengenai peluang terakhir mereka untuk snorkeling sebelum kembali ke Quito. Saya mempertimbangkan untuk duduk di luar, merasakan lutut lemah dan mual yang biasa saya alami sebelum mendayung keluar. Kebanggaan saya naik, menantang untuk diketuai oleh sekumpulan pesara, tetapi air dan arus yang bergelora membawa kembali pemandangan laut yang saya rasa sudah lama saya atasi. Denyutan jantung saya, yang terletak pada tahap 54 yang sihat, meningkat dengan setiap ingatan.

Gambar ombak yang pecah di kepalaku dimainkan, berhenti sejenak, dan dipusingkan semula. Saya menolak 70.

Boneka kain. Kompas berputar. 80.

Hilang cakrawala. Jalan mana? 90.

Udara. Bila? 100.

Nafas, tangan, garis hidup - tidak ada keselamatan di lautan.

Khabar angin penguin merampas kegembiraan anak kapal. Salah seorang wanita tua dengan tergesa-gesa mengenakan wetsuit dua ukurannya yang terlalu besar, pusingnya keluar dari dia dalam suku kata monyet cepat dan percubaan siap untuk menyiapkan kameranya. Saya menyembunyikan kegelisahan saya dalam rutin, mengenakan pakaian selam saya sendiri dan memeriksa tiga tetapan pada kamera saya sendiri. Airnya cukup hangat untuk berenang tanpa penebat, tetapi saya memerlukan semua rasa aman yang saya dapat, dan lapisan neoprena sepertinya berjaya.

Air memenuhi topeng saya sebaik sahaja saya masuk ke dalam air. Saya tersedak, tersedak dan terhenti, tetapi kumpulan itu sudah pergi, mendayung masuk ke masuk dan menuju ke garis pantai yang menggelegak, meninggalkan saya sebagai satu-satunya sepasang kaki yang menggantung di air gelap. Bengkak membengkak dan melewati saya, menggoda saya seperti yang dilakukan oleh kakak-kakak sebelum mereka jatuh. Saya ingin mengejar kumpulan itu, dan setiap saat saya menghabiskan waktu berjalan-jalan adalah satu detik lagi.

Dua tunda pantas ke tali yang dibawa dalam slack, dan saya memasangkan kembali topeng saya dengan lekang.

Bagi saya, bernafas adalah bahagian paling sukar untuk snorkeling. Menyelaraskan irama saya yang tidak menentu dengan keperluan oksigen badan saya sendiri ketika menghadap ke laut selalu membiasakan diri. Jika tidak, ia adalah aktiviti yang cukup mudah - ada sebabnya bagus untuk pengendali pelancongan yang bertanggungjawab terhadap pelbagai kumpulan umur. Namun, bagi sesetengah orang, snorkeling boleh menjadi menakutkan, dan kesukaran bernafas menimbulkan kebimbangan yang lain.

Tetapi ada sesuatu yang istimewa tentangnya, juga air gelap atau tidak. Saya mungkin adalah perenang yang paling paranoid untuk memperingati perairan ini, tetapi menyaksikan kehidupan laut di rak karang membuka penangkal ketakutan saya - seluruh sekolah berhala lonjakan berwarna-warni dan berhala Moor membungkus kita dalam kumpulan pengetahuan kolektif. Anemon laut bergulung dengan arus, pergerakannya terbatas pada kitaran gelombang. Dan tepat di depan, di tempat di dasar laut di mana kumpulan itu menghampiri: seekor anak singa laut, memikul kami. Pergerakannya mengkhianati niatnya; ia kelihatan bersedia untuk dimainkan. Saya menggodanya untuk beberapa lama, mencerminkan pergerakannya dan kadang-kadang mengarah ke arahnya sebelum menendang dengan cepat. Kami saling berpusing-pusing seperti sedang bermain tag, tetapi tidak satu pun yang "itu".

Jeritan teruja meletus dari permukaan air: Jerung! Penggera berbunyi di seluruh kumpulan; orang yang sedar menarik tangan dan sirip mereka yang masih berenang. Ada yang masih tertanya-tanya, bertanya-tanya apa yang harus dilakukan. Yang lain berenang lebih cepat ke arah yang telah mereka tuju. Saya berpusing dalam satu gerakan pantas, seperti yang dilakukan surfer ketika melihat gelombang yang akan dituntutnya. Wajah pemandu kami disapu di belakang topengnya, tetapi melalui mata itu elektrik, dan dia menunjuk ke dasar laut, di mana hiu baru saja melintasi jalan kami.

Saya memeriksa topeng saya sekali lagi, untuk memastikan ia tidak bocor lagi. Sekarang bukan masa untuk kegagalan peralatan.

Saya menyedari degupan jantung saya:

Tarik nafas panjang. 90.
Selam. Turun ke jerung. 80.
Beri kejar. Di seberang dasar laut. 70.


Penulis adalah Matador Traveler-in-Residence yang mengambil bahagian dalam perkongsian antara MatadorU dan Adventure Center. Semasa tahun 2011/12, Adventure Center menaja lawatan epik untuk pelajar dan alumni MatadorU.

Tonton videonya: Apa Kamu Takut Dengan Laut? Mari Kita Tes Thalassophobia!


Komen:

  1. Zolora

    Bilangan mata tertinggi dicapai. Well thought out support.

  2. Akijind

    Saya minta maaf, itu telah mengganggu... Saya faham soalan ini. Sedia membantu.

  3. Nerg

    Persoalannya menarik, saya juga akan mengambil bahagian dalam perbincangan. Bersama -sama kita boleh datang ke jawapan yang betul. Saya pasti.

  4. Tell

    Saya rasa anda tidak betul. Saya menjemput anda untuk berbincang. Tulis di PM.



Tulis mesej