Gerabak keluarga, gaya Bali

Gerabak keluarga, gaya Bali

Kami biasa ketawa dan menunjuk. Sekarang ini adalah bagaimana kita melancarkan.

Saya menyiarkan gambar dengan berfikir bahawa saya comel dan lucu. Rakan-rakan dan keluarga saya di bahagian-bahagian dunia yang "lebih beradab" merasa malu (dan agak geli). Saya faham reaksi ini. Saya pernah melakukannya sendiri.

Foto yang dimaksudkan menunjukkan saya menaiki motosikal saya. Bersama isteri saya. Dan dua anak kami. Ditambah lagi anjing itu, tentu saja, diletakkan di papan lantai. Kami secara bergurau menyebutnya "kereta keluarga," yang di negara-negara "lebih beradab" akan menjadi minivan cip dan bersorak Cheerio dengan kursi keselamatan yang dilindungi keselamatan di tali ketiga di baris ketiga, dengan pemutar DVD memuntahkan sajak, headrest, dan rak kereta dorong di bumbung.

Di sini kita mempunyai motosikal sebagai gantinya.

Foto: pengarang

Saya pasti kita semua ingat kesan pertama kita tentang gerabak keluarga di Bali dan di seluruh Asia. Keluarga empat orang muncul di tepi jalan untuk mengelakkan lalu lintas. Lima pek sekali sekala. Enam pek suci. Telefon bimbit dimasukkan ke dalam topi keledar. Monyet di hendal dan sebungkus beras antara kaki. Adakah wanita itu menyusu? Kemudian kami melihat skuter kedai mainan, moped keset, dan pelbagai telefon bimbit makanan. Kegilaan motosikal hanyalah cara hidup di sekitar sini. Anda membiasakannya. Selalunya. Penampilan saya yang paling gila sepanjang masa adalah seorang lelaki yang menunggang dengan cermin raksasa di pangkuannya. Itu sangat besar, dia sama sekali tidak dapat melihat jalan, tetapi dia kelihatan puas melihat renungannya sendiri. Dan entah bagaimana, dia tidak jatuh.

Pada mulanya kami merasa bosan (dan agak geli), tetapi akhirnya kami membeli helmet bayi (yang juga biasa membuat saya malu). Tidak lama lagi, kedua-duanya adalah kanak-kanak, topi keledar bayi, dan, anjing itu juga boleh datang. Tetapi hanya jika saya dapat membawa papan luncur saya.

Anda menjadi apa yang anda lawan, kata pepatah. Atau mungkin hanya: Jangan mengetuknya sehingga anda mencubanya.

Saya rasa ada metafora yang lebih besar di sini. Sesuatu mengenai kemampuan manusia semula jadi kita untuk menyesuaikan diri, merasionalisasi, menentukur semula. Tetapi ini bukan kiasan, hanya perjalanan singkat ke pantai. Saya diberitahu bahawa jumlah kematian motosikal yang sangat tinggi di Bali setiap tahun, tetapi sukar untuk mendengar statistik itu dengan angin di telinga saya dan kegembiraan anak lelaki saya yang berusia tiga tahun ketika kami melihat jalan pintas padi . Gunung berapi sedang memerhatikan.

Begitu seterusnya. Kisah ini akan selesai, tetapi dalam perjalanan pulang hari ini, saya melihat "paling gila yang baru." Pemandangan menyedihkan (dan geli) saya sekali lagi, seperti pelancong yang baru berada di luar kapal terbang.

Dia memandu di Jalan Bypass, di mana lalu lintas adalah yang terpantas dan paling sengit di pulau itu. Dia mempunyai sebuah motosikal Scorpio yang besar dan disandarkan ke posisi yang sepenuhnya miring, sehingga dia dapat mengemudi dengan kedua kakinya yang telanjang. Topi keledarnya ditarik ke atas, dengan cara anda mengangkat cermin mata hitam ke dahi anda, dan dengan kedua tangan dia dengan senang hati menaip pesanan teks. Atau mungkin dia bermain Angry Birds. Sukar untuk diberitahu kerana ketika saya semakin dekat untuk mengambil gambar, dia membuat jalan keluar kiri dan menghilang ke lalu lintas Denpasar tanpa pernah mengorbankan status kerusi rehatnya.

Terkejut. Dilenyapkan. Tetapi kebanyakannya gembira kerana budak-budak saya tidak melihatnya.


Tonton videonya: Arsya di bali ga bisa diem sampe di katain kak Jiel gaya