Bagaimana rasanya bekerja di kapal pesiaran di Alaska

Bagaimana rasanya bekerja di kapal pesiaran di Alaska


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Perjudian yang berlaku di bawah Dek 5 tidak glamor. Tanpa lampu berkelip, tidak ada loceng atau wisel yang kuat, tidak ada gadis yang menari. Tersembunyi di tangga yang jarang digunakan, tujuh dari kami berkumpul, duduk di lantai besi sejuk, merokok dan minum.

Jejak langkah yang menggema di jalan masuk memberi kita amaran yang cukup besar mengenai pendekatan pengawal keselamatan. Dia mengintai ke koridor, di sekitar pintu kedap air. Kami melindungi botol wiski dan bir kami, yang baru-baru ini dihantar oleh mafia Filipina yang menjual kepada anak kapal. Kerana percaya bahawa ini adalah perhimpunan lorong kering, dia pergi dan kita semua menghela nafas lega.

Ini adalah kehidupan kapal.

* * *

Hari permulaan adalah sukar bagi anak kapal dan hari yang bahagia, walaupun membingungkan, bagi penumpang. Selama lapan jam, saya akan diam dengan senyuman terpampang di wajah saya, menjawab soalan yang sama dari kumpulan kecil yang tergelincir di atas kapal.

Jalan mana ke restoran? Adakah tangga ini naik atau turun?

Dengan senyuman yang mesra dan kelopak mata bulu mata saya, saya akan menjawab.

Berjalan ke bahagian belakang kapal, jika anda basah, anda sudah terlalu jauh. Ya, tangga naik dan turun.

* * *

Raja Ace. Besar licin. Saya selalu kalah dengan licin besar, tetapi tangan yang menarik untuk bermain.

Selepas jam 11 malam saya bebas, dan setelah satu jam di Anchor Inn, saya akan kembali ke rumah sementara 100,000 tan saya.

Seorang pengurus kedai Romania berada di kedudukan pertama. Dia masuk. Dua penari Inggeris berada di sebelah. Saya tidak ingat nama mereka. Dengan 2,000 penumpang setiap minggu dan 1,000 anak kapal, nama menjadi tidak relevan. Saya tahu butir-butir intim kehidupan mereka yang saya perlukan: dengan siapa mereka tidur dan apa yang mereka minum. Saya juga tahu bahawa kemahiran poker mereka kurang. Mereka panggil.

Ini pada saya. Menggigit bibir bawah saya, saya cuba kelihatan semula jadi. Saya bluffer yang mengerikan. Saya menetap dengan panggilan dan tiga pemain seterusnya dilipat, termasuk pemain Amerika dan Serbia yang telah bertarung, bergilir-gilir memenangi setiap pot setakat ini. Peniaga menghembuskan asapnya, meletakkan Heineken, dan mengambil kad-kad itu.

* * *

Pelabuhan pertama di Alaska, Whittier, mempunyai kebanyakan tetamu yang tiba tepat sebelum waktu senja, terus menuju ke tempat tidur atau bufet tengah malam. Bukan ada banyak lagi yang perlu dilakukan. Whittier hanya memiliki segelintir rumah, pelabuhan yang cukup besar untuk kapal pesiar, marina untuk kapal layar yang lebih kecil, dan Anchor Inn.

Selepas jam 11 malam saya bebas, dan setelah sejam di Anchor Inn, saya akan kembali ke rumah sementara saya yang seberat 100,000 tan. The Anchor Inn, dengan harga yang dipaparkan di papan tulis yang empat kali ganda, adalah kegemaran kru. Setiap lawatan, pub ini memanjangkan waktu, mungkin disebabkan oleh gaji dan kru kruoke dan Alaskan Amber.

Mungkin jika saya tidak bekerja atau jika saya melewatkan pub itu, saya mendapati diri saya mengayuh teluk glasier Whittier dengan ikan paus dan berang-berang dalam kesendirian. Tetapi keutamaan ketika tinggal di kapal adalah berbeza. Masalah minum berleluasa.

* * *

Seorang raja, ratu, tujuh dibentangkan. Ratu dan tujuh kelab yang sesuai untuk menandingi raja saya. Orang Inggeris pertama bertaruh besar. Dia tidak pandai poker, jadi mungkin mempunyai pasangan yang lebih rendah, yang biasanya menang pada jam ini. Lipatan Inggeris dan Romania kedua. Saya panggil.

* * *

Saya hampir tidak merasakan kapal itu bergoyang ketika kami berlayar. Melewati garis pantai dengan glasier dan air terjun yang tergantung tergantung di pergunungan, kapal meluncur dengan lembut di antara pulau-pulau yang tidak berpenghuni dan teluk terlindung. Perairan yang tenang hanya terganggu oleh kebangkitan kapal itu sendiri, atau sesekali berang-berang dan meterai yang menutup permukaannya. Setiap haiwan pasti akan menimbulkan keributan. Sebilangan besar ikan paus akan diumumkan melalui pembesar suara, dan separuh kapal akan bergegas melihat ke sebelah, kamera siap. Saya akan melirik apabila saya dapat; namun, selama 13 jam hari kerja saya, kebanyakan penampakan akan terlepas.

Juneau adalah yang paling dekat dengan bandar nyata yang kami lawati di negeri Alaska. Jalan utama dari pelabuhan mempunyai etalase kayu yang mengajak para pelancong untuk berbelanja secara tempatan. Bulu bulu, salmon permen secara besar-besaran, dan tiang totem mini dipaparkan di tingkap besar. Trotoar diserbu ketika empat kapal berada di pelabuhan.

Sementara penumpang membuka dompet mereka untuk lawatan helikopter dan kereta luncur anjing di ladang es, kru bersurai ke pub belakang jalan atau gunung gondola. Gondola ini menawarkan kakitangan pelayaran untuk menaiki kenderaan percuma, dan minggu-minggu pertama dipenuhi dengan anak kapal dari iklim yang lebih panas yang menuntut peluang pertama mereka untuk menyentuh salji. Malaikat salji, pergaduhan bola salji, dan pertandingan membangun lelaki salji berlangsung di setiap tambalan salji terakhir yang mencair di musim panas Alaskan.

* * *

Satu kad bakar dibagikan dan gilirannya diletakkan dalam satu kad yang dramatik. Ace hati. Dua pasang. Mata semua orang terkulai, mungkin disebabkan oleh jumlah bir dolar yang berlebihan yang telah kita habiskan, tetapi mata saya semakin melebar.

Walaupun menarik dan lurus, saya menjilat bibir dan memanggil.

Orang Inggeris bermula dengan pertaruhan besar. Saya bangkit tanpa berfikir dua kali. Orang Amerika itu menyeret rokoknya lama dan menghirup sehelai asap nipis, dengan jelas berharap putaran itu berakhir. Orang Inggeris memanggil.

Saya mendengar penstabil kapal mengalir air melintasi paip di bawah kami. Tidak lama lagi, saya akan merasakan sauhnya. Rantai besarnya menggetarkan geladak bawah ketika terurai. 4:15 pagi, sama seperti jam, kami memasuki Skagway. Satu-satunya sebab kami bermain kad malam ini adalah kerana tidak ada yang terganggu untuk pergi ke sana.

* * *

Penumpang akan keluar dari kapal dengan berbondong-bondong, menaiki kereta api uap ke Laluan Putih Yukon. "Unsur Kejuruteraan Klondike Gold Rush," kata brosurnya, tetapi popularitinya adalah hasil langsung dari kekurangan pilihan hiburan di Skagway.

Walaupun mempunyai reputasi yang tidak sah dalam sejarah, ini adalah jenis kota yang anda bayangkan tumbleweeds meledak setelah kapal pelayaran berlayar pergi. Gaya emas yang dipulihkan mengingatkan taman tema, dengan hanya dua jalan yang sebenar yang terdiri daripada kedai menjual jam tangan dan perhiasan. Satu lawatan cukup. Sementara penumpang memuji Skagway, anak kapal sukar untuk meninggalkan kapal.

* * *

Sungai diuruskan. Sembilan kelab. Orang Inggeris meletakkan taruhan, meletakkan saya semua. Saya mengambil bir saya yang panjang, membiarkan gelembungnya menetap ketika ia mengalir di kerongkong saya. Walaupun menarik dan lurus, saya menjilat bibir dan memanggil. Menatap kerepek, saya mula memikirkan apa yang akan saya lakukan dengan kemenangan saya di Ketchikan, pelabuhan terakhir.

Di dermaga papan kayu di mana kapal berlabuh, terdapat kerepek ikan dengan halibut yang hancur di mulut anda dan diasinkan dengan sempurna. Setiap minggu, saya menolak belasan penjaja yang mengelilingi pondok, membida untuk membawa tetamu keluar untuk penerbangan pesawat apung yang indah ke kabin terpencil untuk memanggang ikan salmon.

Sekiranya saya berjaya, saya akan bersetuju dengan harga juruterbang yang terlalu tinggi. Saya akan berjalan-jalan melewati bangunan tinggi kayu Ketchikan, mengelakkan kedai curio dan menuju ke pelabuhan untuk menaiki kapal terbang kecil. Mendaki di ponton, saya akan berhenti sejenak, melihat salmon melompat tepat di bawah kaki saya, sebelum melonjak ke langit. Setelah bermil-mil hutan lebat, segelintir teluk yang sama dengan pulau-pulau yang tidak berpenghuni, kami akan menuju ke kabin lapuk dengan pantai kerikil dan lubang api di halaman depannya. Grizzly yang sunyi akan menjadi hiburan saya, merangkak keluar dari hutan, menangkap makan malamnya tepat dari sungai di depan saya.

Ini akan menjadi hari saya sebagai pelancong Alaska. Hanya apa yang dijanjikan brosur.

Ia tidak seperti masa-masa lain ketika saya tinggal di batas bandar Ketchikan, hanya berkelana ke Ketchi-Candies untuk mendapatkan kepingan mentega kacang untuk menggembirakan diri saya dan melepaskan diri dari hujan. Atau ketika saya tanpa tujuan berjalan-jalan di jalan kayu yang dikenali sebagai Creek Street, di sebelah bekas rumah pelacuran dan tempat larangan bertukar menjadi muzium, menawar masa saya sebelum mendapatkan bir di Totem Bar.

Kali ini akan berbeza. Saya akan meneroka.

* * *

Semua masuk, saya melihat orang Inggeris. Dia mengosok-gosokkan kening dengan ibu jarinya dan memakai senyuman yang tidak menyesal. Dia mengeluarkan lapan kelab. Siram. Dia menyapu kerepek dalam satu gerakan yang kuat kerana saya menyedihkan sebilangan besar bir saya yang lain. Saya bersandar di dinding keluli, membiarkan kepala saya terhantuk pada cat putih segar.

Saya sudah berjanji untuk tidak lagi bermain poker lagi. Tetapi datang minggu depan, tepat sebelum Skagway, sementara penumpang dengan senang hati bercakap tentang paus yang melanggar di sebelah kapal, akan ada permainan lain.

Tidak syak lagi, saya akan berada di sana, mencuba nasib untuk menaiki kapal terbang.


Tonton videonya: KERJA DI KAPAL PESIAR


Komen:

  1. Hamlin

    I am also worried about this question. Tell me please - where can I read about this?

  2. Migul

    Can we figure it out?

  3. Salim

    Di dalamnya ada sesuatu. Saya berterima kasih atas bantuan dalam soalan ini, sekarang saya akan tahu.

  4. Shakanos

    I deleted this message

  5. Anir

    pemikiran yang sangat berharga

  6. Dyfed

    Semua di atas memberitahu kebenaran. Mari kita bincangkan soalan ini.



Tulis mesej