Bagaimana memilih lagu mana yang harus anda dengarkan ketika pesawat anda jatuh ke tanah

Bagaimana memilih lagu mana yang harus anda dengarkan ketika pesawat anda jatuh ke tanah


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kebiasaan itu bermula pada bulan Mei 2009, musim panas setelah ayah saya membeli saya fon kepala pembatalan kebisingan untuk Krismas, semasa saya menaiki kapal terbang ke Beijing untuk menjalani latihan musim panas. Pesawat itu terkena pergolakan yang sangat buruk, dan, ketika poket udara tiba-tiba memutuskan untuk tidak berada di sana lagi, pesawat itu menjatuhkan apa yang seharusnya sekitar 20 kaki sebelum menangkapnya.

IPod saya pada masa itu berada pada rombakan muzik tahun 90-an, dan saya menyedari bahawa saya sedang mendengar "Put It in Your Mouth" karya Akinyele.

Sekali hati saya berdegup lagi, saya berfikir, “Bagaimana jika itu? Bagaimana jika saya jatuh dari langit dan perkara terakhir yang pernah saya dengar adalah, "Baiklah anda boleh menjilatnya, anda boleh menghisapnya, anda dapat merasakannya, saya bercakap setiap titisan titisan jangan anda membuangnya, bayi menghirupnya naik ”?

Dua bulan kemudian, setelah menjalani latihan magang yang benar-benar mengerikan, saya putus asa untuk pulang ke rumah, jadi nampaknya tidak dapat dielakkan bahawa penerbangan pulang saya, pada suatu ketika, akan terbakar. Jadi sebelum pesawat berlepas, saya memilih lagu di iPod saya (ya, saya melanggar peraturan kabin tentang mematikan peranti elektrik ... LADIES). Sekiranya pesawat mula jatuh, saya akan membalikkan lagu ini dan mendengarkannya ketika saya jatuh ke kematian saya.

Saya percaya, untuk penerbangan pertama ini, ia adalah "There, There" oleh Radiohead. Ini adalah lagu yang menyedihkan dan menghiburkan, dan saya fikir ia adalah perkara yang baik untuk mati.

Menjadi tradisi ketika saya menaiki pesawat untuk memilih lagu yang saya akan mempunyai beberapa klik pada bila-bila masa, sekiranya kapal terbang menyelam.

Sejak itu, sudah menjadi tradisi ketika saya menaiki pesawat untuk memilih lagu yang saya akan mempunyai beberapa klik pada saat apa pun, sekiranya pesawat tersebut menyelam. Saya diberitahu bahawa ini adalah amalan yang tidak menentu, tetapi saya tetap mengesyorkannya kepada sesiapa sahaja yang saya naiki (yang menjadikan saya ini biasa paling teruk orang untuk duduk di sebelah dalam penerbangan).

Tetapi fikirkanlah: Apabila anda menaiki kapal terbang, pada dasarnya anda menyerahkan semua kawalan hidup anda kepada juruterbang syarikat penerbangan yang mungkin mabuk, robot autopilot yang mungkin juga mabuk, dan tiub aluminium yang melesat melalui stratosfer setiap hari sejak tahun 1982.

Seorang rakan jurutera saya pernah memberitahu saya, "Saya telah belajar aerodinamik, dan secara serius, saya masih tidak faham bagaimana pesawat berada di udara." Dengan ini, sekurang-kurangnya anda harus mempunyai kawalan ke atas runut bunyi hingga kematian anda sendiri.

Sebab lain yang sangat menyenangkan ialah anda mungkin akan duduk di sebelah orang asing. Ketika kapal terbang menyelam, mereka ingin mula memeluk anda kerana mereka sekarang menyedari, terlambat, bahawa apa yang memisahkan kita dari sesama manusia adalah tembok apatis dan atomisme yang dibina secara sosial, dan bahawa kita, sebagai makhluk sosial, mesti hidup dan mati bersama untuk benar-benar maju.

Tetapi kacau mereka, mereka memeluk sandaran tangan untuk seluruh penerbangan sial. Mereka boleh mati sendiri. Fon kepala yang membatalkan kebisingan dan nada peledakan - anda perlu terus menerus - akan menjadi alasan anda untuk mengabaikan permintaan mereka.

Langkah seterusnya, tentu saja, memilih lagu. Ini bukan lagu yang universal dan konsisten. Anda tidak boleh hanya mengatakan, "Brett Dennen's" When I Go "adalah cara saya mahu keluar selalu." Anda mesti memilihnya berdasarkan konteks: Jika anda duduk di sebelah cinta dalam hidup anda, misalnya, "Ada Cahaya yang Tidak Pernah Keluar" dari Smiths adalah pilihan yang sangat baik. Sekiranya anda lapar - dan jika anda dalam penerbangan panjang, anda seharusnya - saya cadangkan Flogging Molly "Apa Yang Tinggal dari Bendera."

Sekarang, untuk menjadi jelas, terdapat banyak senario di mana anda sebenarnya tidak akan bertahan untuk mendengar lagu yang anda mainkan. Badan kapal boleh terbelah dua, seperti di Kalah, yang mungkin mengakibatkan anda tersedot ke langit, atau paling tidak pingsan kerana perubahan tekanan. Maksudnya, anda mungkin akan mati serta-merta, seperti yang kita mahukan watak Kalah telah. Pesawat juga boleh meletup, atau terbakar, yang akan membunuh anda lebih cepat daripada mati setelah anda jatuh ke tanah.

Dave Matthews pada dasarnya keluar, yang memalukan, kerana jika Dave Matthews adalah perkara yang anda ingin dengar ketika anda mati, saya gembira anda mati.

Walau apa pun, kemalangan pesawat tidak lama, urusan yang tidak diselesaikan (melainkan jika anda dirampas, dalam hal ini tanggalkan fon kepala anda dan TACKLE bajingan itu). Saya tidak pasti berapa lama masa jatuh dari ketinggian 30,000 kaki, tetapi saya rasa hanya beberapa minit. Oleh itu, pilihlah yang sewajarnya. "Ten Years Gone" Zeppelin, misalnya, adalah lagu yang bagus untuk mati, tetapi dalam filem kehidupan anda, ia akan dimainkan semasa kemalangan dan sepanjang montaj pengebumian anda. Anda mungkin tidak akan mendengar apa-apa selepas pengenalan.

Oleh itu, saya katakan memilih sesuatu yang memerlukan masa sekitar 2 atau 3 minit. Ini bermakna Dave Matthews pada dasarnya keluar, yang memalukan, kerana jika Dave Matthews adalah perkara yang anda ingin dengar ketika anda mati, saya gembira anda mati. Band terbaik dalam kategori lagu pendek, saya fikir, adalah Pixies Kelab bertinju dibuat "Di mana fikiran saya?" sedikit klise. Anda selalu boleh pergi dengan "Break My Body", tetapi saya secara peribadi yakin bahawa beberapa minit terakhir anda tidak boleh diluangkan untuk memikirkan apa yang akan berlaku kepada anda (Springsteen's "I'm On Fire" juga sesuai dengan had masa kami, seperti yang dilakukan oleh Tom Petty yang klasik "Free Fallin '," tetapi anda akan terganggu dan, dalam kes lagu Springsteen, sedikit terangsang). Jadi mungkin berpihak pada "Monkey Gone to Heaven", atau "Spirit in the Sky" Norman Greenbaum.

Sekiranya anda seorang ateis seperti saya, mendengar tentang syurga ketika anda mati mungkin tidak akan memberikan banyak keselesaan. Sekiranya demikian, mainkan "Airplane Blues" oleh Black Keys, dan fikirkan sendiri, "Shoulda naik kereta sialan."


Tonton videonya: Iwan Fals - Surat Buat Wakil Rakyat Reggae Version Cover