Perjalanan dan godaan pendirian satu malam

Perjalanan dan godaan pendirian satu malam

"Orang Amerika terlalu bimbang tentang seks."

Saya mengangkat bahu. "Yeah. Mungkin. Walaupun tidak semua orang Amerika. "

G terbentang di atas bumbung sebuah kafe Mesir, secara falsafah bertanya-tanya mengapa saya enggan tidur dengannya. Baju butang putihnya terbuka di leher, memperlihatkan warna dada yang berotot, dan saya mula tertanya-tanya perkara yang sama. Dia membetulkan cermin matanya. Saya meleret.

"Tapi awak suka saya?"

"Ya saya suka awak. Tetapi saya hanya mengenali anda selama dua hari. "

"Di Jerman, kami mendekati seks secara berbeza."

Saya tersenyum, memutarkan pandangan saya pada perbandingan budaya ini. Jari-jarinya tanpa sengaja mengesan buruj di kaki saya. Saya beralih sedikit dan dia bergerak, menarik saya ke arahnya.

"Anda pasti?" Dia menaikkan kening ke arah saya sebelum mencuit leher saya.

Saya tidak tahu bagaimana mahu seseorang dengan separuh daripada diri saya.

Saya menjentikkan mata ke Laut Merah, memandang cahaya Arab Saudi yang berkelap-kelip melintasi Teluk Aqaba. Dengan tangannya pada saya, saya ingin membuang semua ketetapan hati saya ke dalam jurang laut. Ribuan batu dari rumah, bertahun-tahun di jalan, saya sangat ingin menghubungi dan ingin menyerah, melupakan diri saya, dan jatuh terus ke katilnya. Keesokan paginya kami berpelukan, mengetahui betapa tidak mungkin jalan kami akan melintasi lagi, dan bukannya melankolis, saya hanya akan berterima kasih.

Tetapi saya lebih tahu. Saya belajar untuk mengelakkan hubungan jangka pendek dalam perjalanan, kedudukan satu malam. Ini bukan kerana saya seorang yang bijaksana atau kerana saya sememangnya ada yang menentang mereka. Saya tidak tahu bagaimana untuk memisahkan kehendak hati saya dari apa yang badan saya mahukan. Saya tidak tahu bagaimana mahu seseorang dengan separuh daripada diri saya.

Saya memerlukan masa yang lebih baik dalam 10 tahun, beberapa benua, dan sekurang-kurangnya selusin hubungan cinta yang tidak menyenangkan untuk menyelesaikannya. Dari pengalaman pertama saya belajar di luar negara sehinggalah ke kehidupan kerja nomad saya yang baru-baru ini, saya selalu berjuang untuk menyeimbangkan keperluan persahabatan dengan cinta saya untuk perjalanan yang berterusan. Selama bertahun-tahun, saya telah menemui alasan untuk tinggal di atau meninggalkan pesta lebih awal, kerana mengetahui bahawa ketika bahagian malam tiba dan semua orang berpasangan, saya akan disandarkan ke dinding, merasa tidak selesa dan tidak yakin, bertanya-tanya mengapa saya kelihatan seperti beroperasi mengikut jadual waktu yang berbeza daripada yang lain.

Kerana sangat bertentangan dengan falsafah perjalanan - atau dengan apa yang saya anggap sebagai falsafah perjalanan. Itu joie de vivre, dengan senang hati menerima cinta setiap kali ditawarkan dan di bawah syarat yang ditawarkan. Anda menerima salam dan selamat tinggal dengan pragmatisme, memberikan masa, tidak takut untuk melaburkan diri dalam hubungan yang akan ditamatkan secara tiba-tiba sebelum kegilaan berpeluang untuk berhenti. Anda menerima bahawa kesedihan selamat tinggal mudah diturunkan oleh minuman keras, destinasi lain, perjalanan seterusnya.

Tetapi saya tidak boleh memaksa diri untuk menginginkannya atau, lebih tepatnya, menerimanya sebagai sebahagian daripada hidup saya sebagai pengembara. Saya tidak boleh berhenti menginginkan hubungan yang berkembang dengan teliti dan semula jadi dari masa ke masa. Hasil akhirnya ialah saya menghabiskan terlalu banyak malam untuk meringkuk di sebuah kafe dengan buku atau menangkis kemajuan beberapa lelaki baik (atau tidak begitu baik) yang melihat seorang gadis duduk sendirian dan menganggap dia mesti menginginkan syarikat atau minuman atau sesuatu lebih banyak lagi. Adakah kebenaran yang diakui secara universal bahawa seorang gadis bujang yang beribu-ribu batu dari rumah mesti tidak mahu berdiri satu malam? Ini menggusarkan dan menyedihkan saya. Kerana adakah adil bagi saya untuk mengharapkan perkara lain? Sekiranya saya enggan menetap, enggan tinggal di satu tempat, pilihan lain apa yang saya ada untuk menemani?

Walaupun saya memberitahu G bahawa saya berniat untuk kembali ke bilik hotel saya sendiri, saya membayangkan alam semesta alternatif di mana saya dapat menyerahkannya tanpa kesan penyesalan. Matanya mencari saya dan saya goyah. Saya boleh menjadi miliknya untuk malam. Saya dapat mendengar kawan baik saya pulang memberitahu saya untuk menyerah. "Anda berhak mendapat keseronokan. Kejar saja. Kami akan berada di sini untuk mengambil barangnya. " Saya menghela nafas. Kata-kata Polonius muncul dari kabut, "Untuk diri sendiri menjadi benar."

Celaka.

Saya melepaskan diri dari tangan G, menciumnya di pipi. "Selamat malam," bisik saya. "Jaga dirimu."

Hubungan cinta jangka panjang dan kehidupan pengembara, batu bergulir dengan lumut kecil.

Semasa saya kembali ke hotel saya, saya masih tidak pasti bahawa saya telah melakukan perkara yang betul. Mungkin dia betul. Mungkin saya telah menarik garis di pasir sehingga saya hanya akan menyesal. Jalan-jalan di Dahab diterangi samar-samar, cahaya kuning dari kafe dan restoran tumpah keluar secara tidak sengaja ke jalan-jalan. Saya tinggal dalam bayang-bayang sehingga tidak ada yang akan melihat air mata berkumpul. Sangat mudah untuk bergegas kembali ke kafe, memasukkan diri ke dalam pelukannya, dan mencari ketenangan sekurang-kurangnya untuk satu malam.

Tetapi saya tidak boleh.

Itu hanya akan membawa saya ke hasil kecewa yang sama dari setiap percintaan di jalan lain. Pagi yang sunyi, kerinduan yang sama, menatap ke luar tingkap bas, menyaksikan Mesir berlalu dalam sekumpulan gambar staccato, bertanya-tanya mengapa hati saya merindukan dua perkara yang nampaknya tidak sesuai. Hubungan cinta jangka panjang dan kehidupan pengembara, batu bergulir dengan lumut kecil.

Ketika subuh bersinar melalui celah-celah di bawah naungan keesokan harinya dan saya bangun sendiri, saya agak sedih, tetapi saya tahu saya betul. Di tengah-tengah seribu apa-apa, saya mengumpulkan barang-barang saya dan memikul beg saya, tergelincir ke jalan-jalan untuk menandakan teksi. Dalam perjalanan ke lapangan terbang, pemandu teksi bertanya apakah saya mempunyai teman lelaki. Saya menggelengkan kepala dan menatap ke luar jendela, menelan kesepian saya, mengingatkan diri saya bahawa inilah kehidupan yang saya pilih. Ketika pesawat akhirnya naik, naik di atas bukit beige dan laut biru, pemikiran saya berputar di sekitar G, tetapi hati saya tidak menoleh ke belakang.


Tonton videonya: KISAH PERJALANAN HIJRAH NABI MUHAMMAD SAW - TINTA MAHABBAH