7 perkara yang saya pelajari dari filem pelancongan terbaik yang pernah dibuat

7 perkara yang saya pelajari dari filem pelancongan terbaik yang pernah dibuat


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ketika saya pertama kali melihat "Jalan dari Karakol" di Festival Filem 5Point, otak saya sudah mati rasa oleh puluhan filem pembunuh mengenai orang yang lebih gemilang daripada yang pernah saya impikan. Sebuah filem mengenai seorang pendaki gunung superstar yang menunggang basikalnya melalui Kyrgyzstan untuk membuat pendakian pertama? Pasti, saya akan menyelesaikannya. Saya menjangkakan akan melihat remix daripada filem biasa "saya pergi ke sana, dan tidak pasti sama ada saya akan berjaya, tetapi saya melakukannya" filem yang kita semua pernah tonton berkali-kali sebelumnya. Menakjubkan secara visual, tetapi boleh diramalkan.

Namun, apa yang terjadi di layar adalah rakaman rakaman tangan yang goyah, audio yang buruk, dan pemandangan pembukaan Kyle yang berdiri di depan kamera dengan keadaan telanjang. Dari sana, apa yang terungkap di depan mata saya adalah kisah yang lebih dalam, lebih nyata, dan lebih hidup daripada apa pun yang pernah saya lihat.

Berikut adalah 7 perkara yang Kyle Dempster ajarkan kepada saya mengenai perjalanan:

1. Mempunyai tujuan tidak bermaksud anda tidak boleh berjalan-jalan. Kyle menetapkan untuk kawasan gunung tertentu dengan puncak tertentu tanpa tujuan sebagai tujuannya. Jalannya, bagaimanapun, bukan garis lurus titik-A-ke-titik-B. Ini membawa saya ke sub-pelajaran yang dipelajari: Peta bagus, tetapi tidak bergantung sepenuhnya padanya.

2. Apabila penjaga pusat pemeriksaan tentera mengatakan minum, anda minum. Cukup sederhana. Menjauhkan pengawal dari jenis apa pun bukanlah jalan yang paling tidak tahan.

3. ... Tetapi apabila mereka tidak akan membiarkan anda melakukannya, lakukan improvisasi. Kyle tidak membiarkan beberapa pengawal sempadan yang korup menghalangnya daripada menghantar pendakian pertama. Dia memberi mereka jari dengan mencari cara lain untuk menyeberangi sungai dengan mabuk.

4. Tidak perlu takut (walaupun anda seorang legenda gunung besar). Pada perjalanan yang cukup epik, anda pasti akan takut pada satu ketika. Ketakutan itu baik. Ini menjaga indera anda tajam, dan mungkin menyelamatkan nyawa anda.

5. Apabila anda bersendirian selama 25 hari, anda boleh menyebut diri anda sebagai "kita". Sebenarnya, ini satu-satunya masa.

6. Beritahu orang yang anda sayangi bahawa anda menyayangi mereka. Walaupun anda tidak mati menyeberangi sungai itu, atau terkubur di longsoran salju, orang-orang ini bertahan dengan cara berpetualang anda, atau mungkin juga menyokongnya. Beritahu mereka. Mereka layak mendapatkannya. Serius.

7. Perjalanan inilah yang mempersiapkan anda untuk menuju ke destinasi. Terdapat sebab-sebab tempat seperti ini masih mempunyai pendakian pertama: Mereka sukar dikunjungi, dan hanya sedikit orang yang tinggal di sana. Sekiranya dia menyewa helikopter untuk sampai ke base camp, apakah dia akan memahami jarak jauhnya yang luar biasa? Atau bertemu dengan orang-orang, mendorong basikalnya sejauh batu batu, dan mengayunkan sungai membuatnya lebih mampu menikmati kehebatan mentah mendaki puncak ini? Saya mahu berfikir begitu.

* Tonton filem pendek di atas dan beritahu saya dalam komen apa 7 perkara yang diajarkan kepada anda.


Tonton videonya: 12 Teka-teki untuk Menguji Apakah Kamu Bisa Lolos dari Bahaya