Selamat datang ke Agra

Selamat datang ke Agra


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Di stesen kereta api Agra, seorang budak lelaki - tidak lebih dari tujuh atau lapan tahun - menghampiri kami; dia memegang beg belanja plastik di satu tangan dan bayi yang sakit di tangan yang lain. Bayi itu mempunyai rambut yang kusam, bahagian bawah telanjang yang kotor, dan matanya ditutup dengan nanah kering. Kanak-kanak itu menghulurkan begnya. "Syampu," katanya, "sabun."

Saya telah mengambil syampu berukuran perjalanan dari hotel kami, jadi saya menggali beg tangan saya untuk memberikannya kepadanya. Rakan saya Sholeh mengambil gambar kedua-dua kanak-kanak itu dengan cahaya pagi, percampuran yang indah menjadikan pemandangan itu kelihatan lebih tragis. Saya menyerahkan syampu itu, dan budak lelaki itu memasukkannya ke dalam begnya. Sekumpulan kanak-kanak melihat pertukaran dan mengelilingi kami. Masing-masing lebih kotor dan sedih daripada yang berikutnya. Mereka meminta pena sekolah, sabun, syampu, satu rupee. Mereka nampaknya tidak memerhatikan satu sama lain, mata mereka tertuju pada dua wanita asing itu. Orang miskin dan pelancong - pemandangan India yang tidak asing lagi.

Sehari sebelumnya, kami mengunjungi destinasi pelancongan yang paling terkenal di India: Taj Mahal, sebuah keajaiban marmar, peringatan yang dibina oleh maharaja Mughal Shah Jahan untuk isteri kesayangannya setelah dia meninggal ketika melahirkan. Artis menghabiskan 22 tahun untuk membina makam berkubah dan menghiasi temboknya yang melambung tinggi dengan corak permata separa berharga yang rumit, sehingga pada waktu malam, Taj berkilau di bawah cahaya bulan, berkilau di kolam yang memantul.

Tetapi sebenarnya, saya masih ingat sedikit tentang Taj Mahal - hanya kisah yang diberitahu oleh pemandu kami tentang bagaimana para pengrajin berterima kasih pada akhir projek dengan memotong tangan mereka, sehingga mereka tidak dapat mengkhianati raja dengan mencipta reka bentuk yang terperinci. Keindahan dan keganasan begitu erat sehingga ruang antara tidak ada ruang bahkan untuk ironi - mungkin dengan cara yang sama seorang budak lelaki buta memainkan gendang di luar pintu Taj Mahal, dengan harapan akan ada perubahan, dan lelaki yang lumpuh itu mendorong dirinya di sepanjang jalan berdebu dengan sebatang kayu. Dan dengan cara pemandu kami mengatakan "Selamat Datang di Agra," memberi isyarat ke arah seorang wanita tua yang menggali gunung-gunung sampah merokok.

Dan ada ini: cara menyaring tirai cahaya ke atas anak-anak yang kelaparan di stesen kereta api Agra. Dan seorang remaja lelaki, memegang kotak kayu kecil, menarik perhatian saya dari seberang stesen. Dan langkahnya menghampiri saya, melewati lembu liar dan seorang lelaki serban yang membaca Al-Quran. Dan dengan cara itu, anak lelaki itu menenun gadis kecil, yang telah mengangkat roknya dan kencing di atas platform konkrit.

Kanak-kanak itu akhirnya menghampiri saya dan menunjuk pada kotak kain hitam dan kasut yang berwarna hitam dan kemudian ke selipar saya.

    "Tidak, terima kasih," kataku.

    "Anda perlu bersinar kasut," katanya. "Kotor."

    "Saya baik."

    "Pengilap yang sangat baik."

    "Bukan begitu," kataku, mengetahui bahawa tidak ada cara untuk menjelaskan.

    "Saya tidak akan membiarkannya melakukannya," kata Sholeh. "Katakan saja tidak."

    "Tolong?" dia merayu.

    "Apa yang membahayakan di dalamnya?" Saya tanya.

    "Jangan katakan saya tidak memberi amaran kepada anda," kata Sholeh.

Semasa budak lelaki itu bekerja di selipar saya, saya melihat gambar Sholeh Taj Mahal. Saya merasakan tarikan pada kaki saya dan melihat jauh dari skrin digital kamera dan melihat budak lelaki itu. Dia menunjukkan robekan besar di selipar saya, memberitahu saya dalam bahasa Inggerisnya yang terhad bahawa ia akan dikenakan biaya tambahan untuk pembaikan. "Patah. 10 rupee lagi untuk diperbaiki. "

Saya melihat alat tajam yang digunakannya untuk merobek kulit; sudah dimasukkan kembali ke dalam kotaknya. Saya tahu dia tidak merobek sandal saya dengan kejam tetapi kerana putus asa, tetapi saya masih merasa dilanggar. Dia melihat saya seperti mana-mana pelancong, peluang untuk memberi makan keluarganya dengan beberapa rupee tambahan. Siapa yang boleh menyalahkannya? Dan bukankah orang India yang miskin mula kelihatan sama dengan saya? Adakah saya melihat ke mata mereka dan melihat setiap orang, lapar dan putus asa, sebagai individu manusia? Saya tidak mahu kesukaran itu datang, tidak juga percaya, tetapi begitu juga.

Nanti saya akan malu kerana saya tidak hanya membayar wang tambahan dan meminta budak itu menjahit air mata di selipar saya. Tetapi pada masa ini, saya keletihan dan keletihan, jadi saya rasa bukannya kerugian saya sendiri dalam urus niaga - selipar seratus dolar saya, hancur. Betapa saya tidak mahu dia memperdayakan orang lain, dan tentang apa yang betul dan apa yang salah, yang tentunya lebih mudah apabila anda mempunyai kaedah untuk membeli sendiri sepasang kasut seratus dolar.

Oleh itu, saya katakan, "Saya tahu anda sengaja melakukannya. Anda mengoyakkannya dengan alat itu. Anda menjahitnya sekarang, atau saya akan menjerit. " Anak itu dengan cepat menjahit selipar, dan saya tidak membayar untuk "pembaikan." Nanti saya sedar keluarganya dapat hidup selama tiga bulan dari apa yang saya bayar untuk selipar itu. Fikiran mengembara kembali ke mana yang betul dan apa yang salah dan apa yang mengisi ruang di antara.

Sholeh tidak berkata Saya memberitahu anda begitu walaupun saya layak. Dan saya tidak memberitahunya bahawa saya seharusnya mendengarkannya kerana itu juga jelas.

Dan kemudian ada ini: Kereta api tiba, dan pasangan separuh baya turun dengan pemandu mereka. Suami memberitahu panduan,

    "Saya harap kita tinggal di tempat yang bagus. Isteri saya suka kemewahan, anda tahu. "

    "Mesti," si isteri membetulkannya.

    "Baiklah," kata pemandu itu, "dia akan memiliki langit."


Tonton videonya: ANGGA CANDRA - SEMUA DEMI KAMU Official Music Video