Detroit muflis: Kenangan penonton yang bersalah

Detroit muflis: Kenangan penonton yang bersalah


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

SETIAP TAHUN LAGI, seorang rakan saya menyebut bahawa dia baru pulang dari Detroit.

    "Pada perniagaan?" Saya bertanya.

    "Tidak, untuk bercuti," katanya.

    "Adakah awak bergurau?" Saya menjawab.

Idea percutian di Detroit mengejutkan saya. Terutama ketika rakan saya mengatakan betapa hebatnya masa dia, mengunjungi Muzium Motown, Institut Seni Detroit dengan mural Diego Rivera yang indah, Muzium Henry Ford dan Greenfield Village, dan Mansion Whitney untuk makan siang. Perjalanannya memang menyeronokkan. Sebenarnya, itu seperti lawatan ke bandar yang tidak saya kenali, walaupun saya dilahirkan di sana.

Sebagai sarjana di University of Michigan, saya teringat seorang profesor Inggeris memberitahu kelas kami bahawa salah satu sifat penting dan unik yang menandakan seseorang berasal dari Midwest adalah keinginan untuk melarikan diri.

Ini tentunya pengalaman keluarga saya di Detroit. Saya adalah salah satu daripada empat saudara yang dibesarkan di kawasan Metropolitan Detroit. Tidak ada antara kita yang tinggal di sana sekarang. Tidak ada antara kita yang mahu kembali.

Ulangi kisah itu 10, 200, 100 kali, dan anda hanya mempunyai satu faktor kecil daripada banyak yang menyebabkan Detroit ke keadaan sekarang - iaitu, muflis. Tajuk utama tidak sedap dibaca. Satu lagi mata hitam bagi sebuah kota yang sejarahnya baru-baru ini ditandai dengan serangkaian penghinaan yang semakin teruk.

Ini adalah tempat yang biasa saya rasa malu. Sebenarnya, ketika ditanya dari mana saya berasal, sudah bertahun-tahun saya mengelak untuk mengatakan Detroit. Sebagai gantinya, saya katakan saya berasal dari "Southeast Michigan", yang menimbulkan reaksi bingung, "Di mana?"

Salah satu sifat penting dan unik yang menandakan seseorang berasal dari Midwest adalah keinginan untuk melarikan diri.

Namun, walaupun secara teknikal saya bukan dari bandar, masa kecil dan dewasa muda saya ditandai dengan hubungan saya dengannya. Saya telah lama meninggalkan DTW, tetapi ia tidak pernah meninggalkan saya.

Salah satu kenangan utama saya tentang Detroit adalah selagi saya ingat, ia berada di ambang beberapa kemunculan semula yang tidak pernah terwujud, bermula dengan Renaissance Center, sebuah bangunan yang dinamakan kelahiran semula bandar yang berakhir dengan keguguran.

Terdapat People Mover, sebuah kereta tinggi yang bergerak hanya dalam satu arah dan seharusnya melayani ramai pelancong dan pelancong yang tidak pernah terwujud. Kemudian muncul perjudian yang sah, pertanian bandar, artis mencari sewa murah, Makanan Seluruh, dan mungkin idea terbaru dan paling menyedihkan untuk kebangkitan Detroit: sebagai taman tema untuk peminat pornografi yang merosakkan. Malah pasukan bola sepak profesional di bandar kita, Detroit Lions, gagal memenuhi janji mereka untuk "Memulihkan Roar."

Kenangan lain yang lebih memalukan yang saya miliki tentang Detroit adalah sebagai destinasi eksotik, tempat bahaya, sebuah bandar yang telah diambil alih - jadi saya diajar - oleh anggota-anggota sebuah kaum yang anggota-anggota kaum saya sering menyatakan tersirat dan tersurat tidak setuju. Sebarang ekspedisi melintasi sempadan Eight Mile Road melibatkan melintasi jalan raya dengan kelajuan tinggi dengan pintu terkunci dan mata dikupas untuk pejalan kaki berwajah gelap yang mungkin melemparkan batu ke bawah dari jalan raya lebuh raya.

Pada malam sebelum Halloween, rakan saya dan bapanya biasa bersiar-siar di sekitar bandar dengan harapan dapat melihat api Devil's Night. Sebaik sahaja saya pergi bersama mereka, dan saya masih ingat ketika berkeliling dalam kegelapan, saya merasa sedikit ketakutan dan kemudian menjadi lebih bosan dengan apa yang kami ada di sana. Pada penghujung malam, kami kembali melintasi Eight Mile Road, setelah tidak menemui apa-apa.

"Dulu kota yang begitu indah," saya akan mendengar orang-orang dari generasi tua dan datuk nenek saya berkata dengan nada yang sedih, "lalu mereka merosakkannya." Tidak perlu menentukan anteseden dari kata ganti "mereka."

Sebagai anak kelas menengah kulit putih dari pinggir bandar, saya tidak boleh bercakap dari tempat "dalam", tetapi dari luar; Saya dapat mengatakan bahawa kita di pinggiran kota Detroit melakukan peranan kita untuk membina dan mengabadikan imej bandar raya sebagai rumah berhantu yang penuh dengan harapan dan impian yang hancur.

Tentu saja, kita tidak akan disalahkan atas kejatuhan industri automotif, yang kini menjadi lebih baik sambil meninggalkan kota di belakang. (Atau, mungkin, ia lebih baik oleh meninggalkan bandar di belakang?) Kita juga tidak boleh disalahkan atas warisan rusuhan pada tahun 1960-an, salah urus pemerintahan perbandaran tahun, revolusi digital dan kemerosotan pembuatan Amerika, atau pelbagai faktor kompleks lain yang telah menyebabkan ini merosot lama bandar sekarang hingga berlutut.

Namun, setiap kali kami memperdagangkan kisah-kisah Gothic yang menjatuhkan diri di kota ini, kami membaca semacam doa yang menjadikan penurunan itu lebih nyata. Sekalipun kenyataannya benar, rasa kagum dan kagum ketika kami melaporkannya memukau rasa senang dengan sebilangan orang menonton filem seram.

Sekarang mungkin bukan masa yang sesuai untuk mula merasa bangga dengan Detroit, tetapi ini bukan juga masa untuk menganga atau mengibas jari atau mengklik lidah kita atau melihat ke bawah hidung kita.

Kami begitu pantas menilai pada masa lalu. Sekarang, dalam masa yang sukar dalam sejarah kampung halaman kita, dapatkah kita sama-sama siap dengan empati kita?


Tonton videonya: Detroit Become Human - What Happens When Everyone In Jericho Has a Bad Day - Crossroads