Catatan dari dalam taufan: Hayama, Jepun

Catatan dari dalam taufan: Hayama, Jepun


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Apa yang saya suka tentang ribut siang hari adalah saya dapat melihat ke luar tingkap secara berkala dan memastikan dunia masih dalam satu bahagian. Apa yang saya suka tentang ribut malam adalah saya hanya tidur dan tidak risau.

Pukul 5 pagi angin membangunkan saya. Saya keluar dari katil dan meluncurkan penutup besi ribut di tingkap kaca dan berpura-pura tidur sehingga jam 6:30 ketika Brant bangun untuk pergi bekerja. Tingkap ribut logam mengubah suara angin menjadi cerek bersiul dan merengek.

Bercukur dan kami membuka tingkap bilik mandi dan angin meniup air dari keran di mana-mana. Saya menggunakan teropong untuk melihat ombak di atas dan ke bawah pantai. Terdapat gelombang ombak di tempat yang biasanya rata. Tidak ada tempat yang rata.

Pada pukul 7:15 Brant daun dan pada pukul 7:30 perangkap pepijat plastik yang tergantung di pintu depan mula berayun dan menggaru logam dan atas sebab tertentu saya tiba-tiba takut berada di rumah sahaja. Setiap bilik ditutup dan gelap kerana semua tingkap tersekat. Saya buka pintu dan turunkan perangkap. Saya melihat ke bawah lorong dan melihat jiran saya, yang selalu minum kopi di meja dapur mereka, minum kopi di meja dapur mereka. Saya mandi. Hujan mulai turun secara tiba-tiba dan suara hujan lebih kuat daripada air dari keran.

Saya tidak dapat membuat keputusan sama ada saya harus bekerja di tingkat atas atau bawah. Atas bumbung boleh meletup. Air banjir di tingkat bawah boleh masuk. Di tingkat atas adalah tempat kit kecemasan saya. Di tingkat bawah adalah tempat kami menyimpan makanan ringan. Saya hipokondria kecemasan. Bagaimana jika pokok jatuh di rumah? Bagaimana jika ada pengumuman Big Voice dan saya tidak dapat memahaminya kerana ada dalam bahasa Jepun. Bagaimana jika Brant menghadapi masalah dalam perjalanan ke tempat kerja dan dia terkandas?

Denyutan jantung saya meningkat. Saya agak takut untuk pertama kalinya. Saya tidak memikirkan gelombang ribut.

Saya membuka tingkap kecil di tangga yang tidak mempunyai penutup logam dan menundukkan kepala ke luar. Saya melihat jiran sebelah rumah saya telah menimbang tong kompos plastiknya dengan kerang laut yang besar. Saya akan baik-baik saja.

Saya duduk di tingkat atas kerana ada kerusi yang lebih selesa. Saya rasa seperti berada di gua. Tingkap ditutup tetapi tirai bergerak di sekitar dan pintu gelangsar dan pintu almari di setiap bilik bergoncang. Saya berfikir tentang Little House on the Prairie cerita ketika belalang datang dan rumah ditutup.

Pukul 8:45 ada angin kencang pertama yang menghantam rumah begitu lebat dan laju rasanya seperti gempa bumi, dan saya berjongkok di tanah sehingga berlalu. Saya memeriksa laman web Badan Meteorologi Jepun dan melihat bahawa kawasan kami mempunyai amaran kecemasan untuk: hujan lebat (pelonggaran tanah, genangan air), banjir, ribut, ombak tinggi, dan nasihat untuk gelombang ribut dan ribut petir. Denyutan jantung saya meningkat. Saya agak takut buat pertama kalinya Saya tidak memikirkan gelombang ribut. Saya melihat ke luar tingkap kecil di tangga dan melihat jiran saya memakai baju hujan berwarna oren di pantai sambil melihat ombak. Ini tidak diramalkan akan menjadi badai berbahaya, tetapi membaca senarai itu membuat saya membayangkan gunung di belakang rumah kita runtuh ke jalan dan meliputi rumah-rumah dan tanah perkuburan. Gelombang ribut agak teruk. Ombaknya tebal dan berbusa.

Pukul 9:45 saya sedar saya telah duduk dan bekerja selama 45 minit dan tidak banyak memberi perhatian kepada ribut. Saya tertanya-tanya adakah angin perlahan atau jika saya sudah biasa melolong sekarang. Saya menyesal menghantar SMS kepada suami bahawa saya takut. Saya berfikir tentang mengecat kuku saya. Angin tidak bersuara, dan komputer riba hampir tergelincir dari pangkuan saya ketika rumah bergegar. Saya bangun dan melihat ke luar tingkap. Sepertinya air surut sepanjang masa ini tetapi ombak semakin besar dan besar. Angin adalah siren. Gitar dalam gasingnya bergoyang-goyang. Saya memberi perhatian lagi atau semakin teruk. Saya meletakkan kepalanya ke luar tingkap kecil untuk mengambil gambar air dan rumah bergoyang di bawah saya, perut saya bersandar di ambang tingkap.

Foto: Pengarang

Sesuatu yang besar memukul ke seberang rumah. Kedengaran kelawar memukul bola. Saya mendengar perkara yang berbeza di bilik yang berbeza. Di tingkat atas saya mendengar angin. Di tangga saya terdengar ombak. Di bilik tidur saya mendengar hujan. Di tingkat bawah saya mendengar rumah itu bergeser, retak buku jari, dan benda-benda di luar bergerak dan menggaru dinding seperti yang mereka cuba masuk.

Pukul 11:00 saya turun. Dalam perjalanan saya mengintip ke luar dan ombak menerpa pinggir pantai. Mereka mesti berada di atas jalan raya. Saya ingat jiran sebelah rumah kami meletakkan pintu garaj tahun ini kerana dia tidak mahu air dari taufan masuk ke rumahnya. Di tingkat bawah angin terdengar seperti suara yang dalam dan saya sangat mahu Brant pulang ke rumah. Saya tertanya-tanya bagaimana keadaan kucing liar.

Pada waktu tengah hari angin hampir berterusan dan kekal selama setengah jam. Saya melihat ombak menghempas pemecah ombak dan mereka kuat dan meletup 10 dan 15 kaki di udara dan memukul batu secara dramatik ketika mereka turun dan saya bersyukur kerana dinding batu itu kerana ombak mudah sampai ke rumah kita tanpa mereka. Pukul 12:30 mulai hujan lagi dan langit menjadi gelap tetapi angin perlahan.

Brant menelefon pada pukul 12:45 dan mengatakan bahawa dia dalam perjalanan. Aku meletakkan kepalaku ke luar tingkap lagi dan seorang lelaki berkemeja di jalan meninjau ombak. Dia harus melompat ke belakang ketika selembar air yang bergerak pantas meluncur ke tempat dia berdiri. Pada jam 1:05 angin jauh lebih rendah dan saya mula menutup penutup logam di tingkat atas dan saya melihat Brant berdiri di tempat lelaki itu berada. Saya berteriak, "Adakah anda gila!" kepadanya dan dia melambaikan saya ke luar.

Kami menonton air bersama-sama sebentar dan menemui tanda air tinggi, yang jauh lebih tinggi daripada yang saya sangka, di tengah lorong, melewati pintu garaj baru jiran.

Brant dan saya kembali ke dalam dan dia melihat rehatnya dengan teropongnya. Dia menganggap mahu keluar papan. Anginnya begitu rendah sehingga tingkap terbuka dan kertas bergelombang di dalam tetapi tidak ada yang jatuh. Saya merasa tergesa-gesa sepanjang hari dan sekarang ia tenang dan selamat dan saya letih.

Yang paling teruk sudah berakhir dan mulut saya terasa seperti garam.

Foto: Pengarang


Tonton videonya: Apa bila jepun Dan English bertemu....