Mengembara dengan nombor: Bagaimana obsesi kita dengan senarai merosakkan penulisan perjalanan

Mengembara dengan nombor: Bagaimana obsesi kita dengan senarai merosakkan penulisan perjalanan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sebagai seorang kanak-kanak di sekolah, saya takut dengan matematik, seperti juga kebanyakan kanak-kanak seusia saya. Namun jika dilihat dari tajuk utama yang terdapat di sampul majalah, surat khabar, dan laman web laman web yang popular, anda fikir kami adalah negara pencinta nombor.

  • "Kesepuluh Kesalahan Perjalanan dan Cara Tidak Melakukannya" (Perjalanan Anggaran, melalui Huffington Post)
  • "36 Jam di Buenos Aires" (New York Times Bahagian Perjalanan)
  • "10 Cara Sah untuk Berjalan Seperti Orang Tempatan" (USA Hari Ini Bahagian Perjalanan)
  • "Enam Perkara untuk Membuat Penerbangan Lebih Selesa" (Pengembara Conde Nast)

Bagaimana dengan tajuk utama ini, yang berjaya menggabungkan dua nombor dalam satu:

  • "100 Cara Melancong Lebih Baik: 3 Petua dari" Pelancong Malas "(CNN dan Perjalanan + Riadah)

Malah Laman web kami yang kami sayangi tidak kebal:

  • 12 tempat di mana anda akan merasa sangat kerdil oleh alam semula jadi

Dulu cerita "berdasarkan nombor" mesti berlaku dalam kelipatan 5. 5 cara terbaik untuk menurunkan berat badan, 10 filem teratas tahun ini, 100 novel terbaik abad ini, dan lain-lain. Seolah-olah satu-satunya pengetahuan mengenai nota berlaku pada lima tahun.

Akhir-akhir ini, bagaimanapun, nampaknya bilangan yang berlaku. 16 ("16 Petua Bermanfaat untuk Mengembara Dunia" - Buzzfeed), 8 ("8 Sebab untuk Melawat Dubrovnik" - Afar), atau 11 ("11 Gambar Perjalanan Terbaik" - Pelancong Geografi Nasional).

Dan tentu saja, saya mengatakan semua ini sebagai pengarang tulisan Matador, Menulis pelajaran: 14 soalan untuk disiapkan.

Pelik bagaimana nombor menjadikan sesuatu kelihatan penting, relevan, segera. Maksud saya, akan Sepuluh Perintah memiliki gema yang sama jika disebut, "Beberapa hal yang harus dilakukan dan beberapa hal yang tidak harus dilakukan"?

Saya harus mengakui, ketika saya melihat tajuk utama Huff Post pada sepuluh kesilapan perjalanan yang harus dielakkan, saya merasakan gatal yang tidak dapat ditahan untuk diklik. Melihat tajuknya, saya berasa agak risau. Oh tidak! Apa yang saya tidak elakkan?

Untuk satu perkara, kesederhanaan senarai adalah dusta.

Semasa saya mengklik, saya mendapati bahawa sebenarnya terdapat hanya lima cadangan yang disenaraikan, seperti 'tinggalkan masa sambungan antara penerbangan' atau 'dapatkan pasport anda lebih awal.' Saya terpaksa mengklik sekali lagi untuk menerima lima mutiara kebijaksanaan yang tersisa. Walaupun begitu, saya dibawa dari Huffington Post ke artikel yang sama di laman web Budget Travel dengan lima nasihat yang sama, yang bermaksud untuk mendapatkan lima yang lain, saya terpaksa mengklik lagi.

Saya berasa letih, dan saya tidak berada di mana-mana.

Obsesi kita dengan nombor dan senarai, baik sebagai penyunting dan pembaca, sangat menggembirakan pada pandangan pertama, namun ia juga mempunyai sisi yang lebih gelap, dan pada pandangan saya, berbahaya. Untuk satu perkara, kesederhanaan senarai adalah dusta.

Apabila kita melihat dunia secara kuantitatif dan bukan secara kualitatif, kita menghapus nuansa, perbezaan. Dalam mania kontemporari kita untuk menjadi dan menjalani kehidupan yang terbaik dan paling terang, untuk makan hanya di restoran terbaik, hanya melihat pemandangan yang paling mendebarkan, terbang, tidur, menunggang dalam keselesaan yang tidak berkesudahan, kita kehilangan peluang untuk memiliki yang tidak dapat diklasifikasikan , pengalaman misteri yang tidak pernah kita tahu yang kita perlukan sehingga ia berlaku.

Bilakah ada yang pernah melakukan perjalanan yang perlu diingat dengan mengikuti jadual cat dengan nombor? Seperti kehidupan, perjalanan tidak kemas, baik dan buruk, pelik, menyeronokkan, jelek, kadang-kadang kejam, bahkan benar-benar asli dalam kepalsuannya. Sebagai contoh, jika saya mesti melakukan perjalanan "seperti" orang tempatan, saya tentu bukan orang tempatan, tidak kira berapa banyak petua teratas yang saya baca dan perhatikan. Dan bukankah itu perkara yang baik? Bukankah bahagian perjalanan tidak sesuai?

Namun kami terus tertarik dengan janji-janji palsu dari list-o-mania, yang mempromosikan ilusi perjalanan sebagai kegilaan untuk mengunjungi hanya pantai terbaik, resort paling indah, kafe paling menarik. Perjalanan seperti itu terjadi di kebun yang terpesona, di mana rumput-rumput kehidupan dicabut oleh akar sehingga tidak menghalangi kita.


Tonton videonya: 5 Sejarah Bagaimana Tamadun Barat Sebenarnya Pengotor