Satu usaha untuk mencari yang tertinggi dalam rohani

Satu usaha untuk mencari yang tertinggi dalam rohani


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Satu Pencarian Untuk Mencari Kehidupan Yang Lumayan di Laman Web Kita

Tinjauan menunjukkan orang beragama lebih bahagia daripada sekular. Kenapa ini? Adakah - sebagai teman ateis menyindir - bahawa "kebodohan adalah kebahagiaan?" Tidak lama dahulu, itulah yang akan saya simpulkan. Seperti banyak orang saya - East Coaster serebrum, sangat skeptikal dan, ya, minum latte - saya secara refleks memandang keagamaan sebagai kurang canggih. Dan, jika saya jujur ​​secara kejam di sini, entah bagaimana kurang cerdas, atau sekurang-kurangnya lebih berfikiran sempit. Saya tidak merasa seperti itu lagi

Saya menghabiskan beberapa tahun mengembara ke dunia, bertemu dengan orang-orang yang sangat beragama dari pelbagai agama seperti agama Buddha dan Katolik, Taoisme dan Wicca. Orang-orang ini tidak memeriksa otak mereka di pintu kuil. Mereka cerdas, tetapi kepandaiannya adalah kecerdasan yang melampaui logika dingin sahaja: rasa intuitif yang saya iri. Dan walaupun benar bahawa beberapa orang yang saya temui meminta kepastian mutlak dari kepercayaan mereka, sebahagian besar hidup dengan selesa dengan keraguan dan ketidakpastian. Mereka sesuai dengan kategori yang disebut oleh seorang psikolog sebagai "Pencari," mereka yang melihat soalan, bukan jawapan, sebagai pusat pengalaman agama mereka.

Perlahan-lahan, saya menyedari bahawa saya juga seorang Quester. Untuk menjadi jelas: Saya menganggap diri saya rasionalis. Saya percaya bahawa alasan itu, dan sainsnya, adalah baik. Saya juga percaya bahawa ada lebih banyak hal dari dunia daripada menatap mata, walaupun saya sukar untuk menentukan apa itu "lebih". Adakah saya seorang agnostik? Macam-macam, tapi saya lebih aktif dari itu. Kami Pencari melakukan pelbagai perkara. Kami bertafakur. Kami berdoa. Dan kita melakukan perkara ini walaupun kita tidak mempercayainya sepenuhnya.

Apa yang anda percaya? Itu adalah persoalan lalai kita dalam soal iman. Terus terang, dan dengan segala hormatnya, saya tidak peduli apa yang anda percayai. Apa yang awak pengalaman? Apa yang awak buat? Itu adalah soalan yang lebih penting.

Saya bertemu dengan seorang Kabbal di Israel bernama Avraham, dan dia menjelaskannya seperti ini. Selama bertahun-tahun, dia membaca teks agama tetapi selalu bertanya-tanya: "Bagaimana mereka tahu itu?" Suatu hari, dia mengalihkan pertanyaan ke: "Apa maksudnya dengan itu?" Pergeseran yang halus, tetapi yang penting, dia memberitahu saya.

Avraham gembira - lebih bahagia daripada orang yang pernah saya temui. Orang yang tidak percaya mungkin mengatakan bahawa kebahagiaannya didasarkan pada kebohongan. Tetapi siapa kita untuk mengatakan apa yang benar? Seperti yang dikatakan oleh William James, penulis sejarah pengalaman agama yang hebat: "Kebenaran adalah apa yang berjaya." Di wajahnya, itu terdengar tidak masuk akal. Tetapi James bercakap mengenai jenis kebenaran yang berbeza. Sekiranya amalan rohani berfungsi untuk kita, jika mereka menjadikan kita orang yang lebih baik, lebih bahagia, daripada yang benar.

Perbahasan antara iman dan akal adalah salah. Sains dan agama tidak menduduki kawasan yang sama. Mengatakan, "Sekarang kita memiliki ilmu pengetahuan, tidak ada alasan untuk agama" seperti mengatakan, "Sekarang kita mempunyai ketuhar gelombang mikro, kita tidak menggunakan Shakespeare." Kami memerlukan kedua-duanya, tentu saja. Barulah kita dapat menjalani kehidupan yang sepenuhnya. Dan, ya, yang lebih bahagia juga.

Catatan ini pada mulanya diterbitkan di NPR dan dicetak semula di sini dengan izin.


Tonton videonya: NILAI DAN NORMA SOSIAL. MATERI SOSIOLOGI KELAS X. BAB 2 SM 1


Komen:

  1. Kigajora

    Thank you for the warm welcome)

  2. Li

    Wonderfully! Terima kasih!

  3. Elijah

    I used to think so too ... Life changed everything. But who is to blame for this. Success, author

  4. Katlyne

    Topik yang memuaskan

  5. Dominik

    pasti, kami akan masuk dan membaca!

  6. Rawling

    Bravo, that will have a good idea just by the way

  7. Marmion

    Maaf, saya tidak dapat menolong anda. Saya fikir anda akan mencari penyelesaian yang betul. Jangan putus asa.



Tulis mesej