Kopi dengan Badui, Jordan

Kopi dengan Badui, Jordan

Saya mendapati kesunyian di bumbung Feynan Ecolodge, di tengah-tengah Rizab Biosfera Dana, diterangi oleh cahaya lilin dan berjuta-juta bintang. Panduan kami Ali menunjukkan galaksi dan bintang yang dinamakan oleh orang Yunani. Taurus dan Pisces. The Seven Sisters diapit oleh penguntit dan pelindung mereka. Polaris di tengah-tengah semuanya, akan diganti dalam 15,000 tahun oleh Iota Cephei.

Foto: Pengarang

Saudara Ali Suleiman berjongkok untuk menuangkan teh manis dan mengejek kami kerana tidak dapat melihatnya dalam kegelapan. Dia tampan dan berusia 24 tahun, dengan mata coklat atau hijau bergantung pada cahaya, dan bulu mata hitam panjang. Kami mengemukakan soalan tanpa henti.

"Di mana keluarga anda tidur?"

"Langit adalah selimut kita, dan bumi adalah tilam kita."

"Bagaimana anda bertemu dengan gadis-gadis?"

"Facebook."

Keluarganya adalah orang nomad, berhijrah dari tempat berlindung ke tempat perlindungan di pergunungan, bergantung pada musim. Dia mempunyai enam saudara lelaki dan empat saudara perempuan.

"Dan seorang ibu yang sangat letih," kata Penny.

"Dan seorang ayah yang sangat letih," balas Suleiman. "Dia mempunyai tiga isteri."

Kami bertanya adakah dia ingin mengahwini gadis Kanada yang cantik. Dia mengatakan, "Rumput selalu lebih hijau." Beberapa ungkapan budaya bersifat transenden.

Keesokan paginya, Suleiman membawa kami bertemu keluarganya untuk makan tengah hari. Dia menjelaskan bahawa ketika anda menghampiri khemah Badwi, anda mesti batuk untuk memberitahu mereka bahawa anda akan datang. Sekiranya anda tahu, mereka melakukan sesuatu yang tidak senonoh.

Khemah itu seperti kawasan umum, ruang rekreasi. Kain yang menutupi bumbung ditenun dengan tangan dari rambut kambing. Suleiman memberitahu bahawa dalam budaya Badwi, orang asing boleh tinggal selama tiga hari dan tuan rumah tidak akan mengemukakan sebarang pertanyaan.

"Apa yang berlaku jika dia tidak pergi pada hari ketiga?"

"Itulah sebabnya kami memiliki tongkat ini," katanya sambil bergerak ke arah kayu mihbaj, penggiling kopi Badui, dengan alas kaki sepanjangnya.

Orang lain bertanya bagaimana pelawat menunjukkan penghargaannya terhadap keramahan.

"Kamu pergi saja," kata Suleiman.

Biji kopi berasal dari Yaman atau Brazil, dan berwarna hijau hingga panggang. Kami semua duduk di atas bantal, berhati-hati untuk tidak memanjangkan kaki ke tengah agar kami tidak dianggap kasar. Bapa isteri Suleiman, Mohammed Abu-Khaleel, memulakan api dengan meletakkan pintu lama di atas dua batu untuk melindungi lubang api dari angin. Dia tidak boleh berbahasa Inggeris, tetapi dia tidak keberatan kami mengambil fotonya semasa dia menyiapkan kopi.

Suleiman melewati kacang sehingga kita dapat mencium bau campuran tanah mereka, dan kemudian memulakan seni mengisar. Anda boleh membuat proses muzik dengan memukul sisi mihbaj dengan perosak. Melakukannya adalah jemputan bagi jiran untuk menyertai anda untuk minum kopi.

"Sekiranya anda tidak menyukai jiran anda, lakukanlah dengan senyap."

Apabila kopi sudah siap, ayah Suleiman mengambil rasa pertama untuk membuktikan kepada kami bahawa ia tidak beracun.

"Sekarang kita menunggu setengah jam untuk melihat apakah ayah saya baik-baik saja," gurau Suleiman.

Kami menggunakan tangan kanan untuk mengambil cawan, tidak sebelah kiri. Anak sulung mengambil minuman pertama, dan kemudian cawan dilepaskan ke kanan. Suleiman menunggu sementara setiap orang menghabiskan mulutnya, dan kemudian meneruskan cawan itu. Anda dibenarkan maksimum tiga cawan, tetapi tidak lebih. Saya menggoncang cawan saya untuk menunjukkan bahawa saya sudah selesai. Sekiranya kapal menyentuh lantai, itu bermakna anda mempunyai permintaan untuk dibuat, seperti proposal perkahwinan. Keramahan Suleiman membuat saya berfikir bahawa cadangan perkahwinan mungkin tidak begitu buruk.

Wanita-wanita itu sibuk di tempat lain, dan ibu Suleiman menjadikan kami roti yang dipanggang di tanah. Setelah selesai, dia mengetuk abu dengan tongkat dan memegangnya untuk kita lihat. Kami tidak dibenarkan mengambil gambar wajahnya - hanya tangannya.

Kembali di khemah bersama, kami makan roti, abud, dengan tomato, kentang, dan bawang merah. Ia mungkin yang paling enak yang kami makan dalam perjalanan, restoran empat bintang dan semua.

Saya memikirkan kesederhanaan semuanya kerana Mohammed Abu-Khaleel cenderung ke api. Tujuan hidup semata-mata untuk memenuhi tugas harian, menggunakan tangan dan kemahiran anda untuk menjalani hari itu. Kemudian telefon bimbit berdering, dan Mohammed Abu-Khaleel mengeluarkan telefon bimbit dari poketnya. Orang Badwi moden.


Tonton videonya: RAGAM INDONESIA. BERKUNJUNG KE BADUY 031018