Apa yang diajarkan oleh iri Yuletide saya tentang menjadi seorang Yahudi

Apa yang diajarkan oleh iri Yuletide saya tentang menjadi seorang Yahudi


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Bertahun-tahun yang lalu, semasa saya mengajar di luar negeri di Prague, saya dan rakan-rakan Yahudi saya berusaha untuk memutuskan ke mana kita boleh pergi semasa percutian musim sejuk kita.

Masalahnya adalah bahawa perjalanan di Eropah semasa Krismas adalah masalah. Banyak pemandangan yang ingin kami lihat akan ditutup, belum lagi restoran atau pasar raya. Kami tidak mahu membuang percutian kami yang tersekat di beberapa bilik hotel, bosan, kelaparan, dan bersendirian semasa semua orang di sekitar kami meraikan dengan gembira bersama rakan dan keluarga.

Ketika itulah kita memikirkan Israel. Perjalanan singkat dan murah dari Prague. Negara di mana, sebahagian besarnya, Krismas hanyalah khabar angin.

Setelah angin menggigit dan tebing salji Prague yang lembap, Israel yang panas dan cerah pada akhir Disember nampaknya merupakan keajaiban bagi kami. Buahnya terasa segar dan segar, bunga-bunga ungu, kuning, dan merah jambu yang pusing, makanannya lezat dengan rasa yang mendalam dan bersahaja yang jarang kita temui dalam keruh dan graviti berlumpur di Eropah Timur Tengah pada tahun 1990-an.

Suatu petang ketika menaiki bas di Tel Aviv, saya mendengar dua wanita Filipina bercakap dalam bahasa Inggeris dengan seorang rakan Israel yang mereka temui dalam perjalanan pulang.

"Kami meninggalkan kerja awal hari ini," salah seorang dari mereka menjelaskan. "Ini percutian kami."

Percutian? Percutian apa?

Tarikhnya ialah 24 Disember, Malam Krismas. Saya telah lupa sepenuhnya.

Rasanya menakutkan apabila mendengar Krismas disebut sebagai "percutian kami." Selama bertahun-tahun sebagai seorang Yahudi di Amerika, saya belajar menerapkan "percutian kami" yang setengah-maaf untuk sebilangan perayaan seperti Rosh Hashanah atau Hannukah atau Paskah yang hanya kita Yahudi, hanya sedikit penduduk negara itu. Di Amerika, merayakan Krismas adalah kebiasaan. Kami yang murtad yang menandakan peristiwa itu dengan menonton wayang dan makan di restoran Cina adalah pengecualian.

Namun atas sebab tertentu, saya mendapati bahawa saya terlepas Krismas semasa saya berada di Israel. Untuk menjadi jelas, saya tidak mempunyai kerinduan untuk merayakan kelahiran Kristus, yang, jika dilihat dari suasana umum, tampak sepenuhnya berada di luar titik percutian. Bagi saya, Krismas adalah mengenai pusat membeli-belah yang bergema dengan bunyi loceng dan paduan suara suci yang menyanyikan Bethlehem; kedai roti penuh dengan aroma kayu manis, cengkeh, dan halia; ruang tamu rakan bukan Yahudi dihiasi busur baldu hijau dan stoking Krismas yang bengkak.

Krismas bagi saya sebagai seorang Yahudi muda adalah percutian penting kerana ia adalah masa ketika saya telah mengesahkan identiti saya dengan apa yang tidak saya lakukan.

Beberapa kenangan saya yang paling jelas semasa kecil terdiri daripada melihat dengan iri hati ketika jiran-jiran itu menerangi lampu merah dan hijau yang berkedip di sekitar rumah mereka, atau menghiasi pokok-pokok dengan bola kaca berwarna-warni dan hiasan yang berkilauan. Pernah saya meminta ibu bapa saya untuk semak Hannukah. "Tidakkah pokok Krismas kelihatan seperti dreidel jika anda membalikkannya?"

Yang tidak terbang. Sebenarnya, ketika membincangkan semua perkara Krismas, sikap ibu bapa saya adalah "Bah, rendah hati." Saya masih ingat mereka sering mentertawakan kegilaan bersama rakan-rakan Kristian mereka untuk membeli hadiah. "Seperti kanak-kanak kecil." Seorang Yahudi yang mempunyai pokok Krismas adalah setara dengan orang dewasa yang belum belajar menggunakan tandas. Implikasinya jelas: Sebab kami tidak merayakan Krismas adalah kerana kami tahu lebih baik daripada orang Kristian yang bodoh itu.

Hari ini, saya berkahwin dengan seorang lelaki yang dibesarkan dengan Krismas, dan jadi kami menandakan hari raya selain Hannukah. Kami menyalakan menorah dan memasang pokok Krismas yang sarat dengan perhiasan paling menarik yang dapat kami temui. Sebagai tukang masak dalam keluarga, saya membuat latkes dan juga kue Krismas, dan saya membawa yang terakhir ke mertua saya pada Hari Krismas, ketika kami memberi dan menerima hadiah.

Tetapi sekarang setelah saya dapat memenuhi kerinduan Krismas masa kecil saya, saya harus mengakui selalu ada sesuatu tentang hal itu yang bagi saya merasa agak kaku. Dan ketika saya ingat bahawa Krismas di Israel, menjadi lebih jelas bagi saya mengapa demikian. Kerana selain lampu berwarna dan bau serta suara percutian, ada satu perkara lagi yang saya hilang semasa penangguhan saya dari hari Kristiani yang paling suci tahun ini, yang pada masa itu saya tidak mengenali.

Saya terlepas merasa seperti orang asing di negeri saya sendiri. Saya merindui perasaan menjadi orang luar, perasaan bahawa sementara orang lain melakukan sesuatu, saya melakukan sesuatu yang berbeza, sama seperti wanita Filipina yang menaiki bas di Tel Aviv. Krismas bagi saya sebagai seorang Yahudi muda adalah percutian penting kerana ia adalah masa ketika saya telah mengesahkan identiti saya dengan apa yang tidak saya lakukan.

Sekarang saya mengambil bahagian dalam Krismas, saya masih dapat mengesahkan identiti Yahudi saya semasa percutian, walaupun dengan cara yang berbeza daripada yang saya lakukan ketika saya masih muda. Saya melakukan ini dengan hanya menyedari bahawa festival yang saya sambut bukanlah festival saya. Saya menikmatinya sama, sama seperti saya mungkin menyambut Tahun Baru Cina atau Diwali atau hari raya pada akhir Ramadan. Saya berasa gembira kerana dapat berkongsi kebahagiaan orang lain, kegembiraan yang sedikit berbeza daripada ketika itu adalah kebahagiaan saya yang sebenarnya.


Tonton videonya: Ustadz Kasif Heer - Iri Hati Sifat Orang Yahudi