7 dosa besar dan 7 ibu kota mereka di Brazil

7 dosa besar dan 7 ibu kota mereka di Brazil

Di negara ini, dikatakan bahawa Tuhan adalah orang Brazil. Kami menyedari keindahan tanah kami, tenaga orang-orang kami, dan keagungan budaya kami. Sebaliknya, kami suka mengadu tentang cara menghina hutan kami, cara nakal di mana orang Brazil kadang-kadang berkelakuan, dan kecerobohan yang ditunjukkan terhadap manifestasi budaya kita.

Saya tidak pernah mendengar ada yang mengatakan ini, tetapi, jika Tuhan adalah orang Brazil, ada beberapa alasan untuk mempercayai bahawa Iblis mungkin juga. Sekiranya itu berlaku, berikut adalah 7 tempat kelahirannya yang mungkin (dan dosa masing-masing):

Nafsu: São Paulo

São Paulo bukan sahaja ibu kota Brazil yang penuh nafsu, tetapi juga menjadi jalan paling bernafsu di negara ini. Rua Oscar Freire - baru-baru ini terpilih sebagai salah satu daripada lapan jalan paling mewah di dunia - sepanjang lebih dari 2km, dipenuhi dengan kedai jenama mewah eksklusif, dan dikelilingi oleh sebilangan besar kedai bebas serupa yang menjual Dior, Luis Vuitton, dan Armani.

Kawasan kejiranan Jardins adalah rumah bagi jumlah pengiring mewah terbesar di Brazil, dengan harga antara puluhan ribu per malam. Jardins juga mempunyai beberapa kelab malam paling mahal di negara ini. Oleh itu, apabila anda melihat seorang gadis cantik berbelanja di Jardins untuk pakaian keluar pada waktu malam, berhati-hatilah: Nafsu mungkin menjadi penghubung antara semua aktiviti ini.

Gluttony: Rio Branco

Rio Branco mempunyai peratusan tertinggi (21.3%) penduduk obes di Brazil. Sekiranya kita bercakap tentang kualiti makanan, saya mungkin akan menyebut Belo Horizonte, dan roti keju yang enak yang mereka buat, dan jem susu manis, dan… Saya bernasib baik pewarna merujuk kepada apa yang dimakan, tetapi bagaimana banyak dimakan.

Ketamakan: Brasília

Dibangun pada akhir 1950-an, dalam waktu kurang dari satu abad, Brasília telah berkembang ke tahap di mana ia mempunyai KDNK per kapita kedua tertinggi di Brazil. Tidak dapat dinafikan bahawa keserakahan telah memainkan peranan penting dalam evolusinya. Dan menjadi kebiasaan di kalangan rakyat bahawa ibu kota persekutuan juga merupakan "modal tamak" kita.

"Mengejar harta benda," "pencurian," dan "manipulasi wewenang" adalah ungkapan yang biasanya digunakan untuk mendefinisikan dosa ini. Membaca surat khabar tempatan cukup untuk memperhatikan semua amalan ini berleluasa di bandar di mana kebanyakan ahli politik terkemuka kita tinggal dan bekerja.

Kemarahan: Maceió

Maceió adalah ibu kota yang paling ganas di Brazil, sejauh ini: nisbahnya adalah sekitar 111.1 pembunuhan per 100,000 penduduk, hampir sepuluh kali lebih tinggi daripada di São Paulo, kota yang paling sering dikaitkan dengan keganasan, pembunuhan, pencurian, dan perkara lain yang tidak kita lakukan Saya tidak suka bercakap.

Dengki: Rio de Janeiro

Pilih orang yang paling cantik di dunia, jatuhkan mereka ke pemandangan paling indah di dunia. Tambahkan sedikit panas ke tempat itu (atau kurangkan pakaian dari orang-orang, jika anda ingin menjadi lebih langsung), dan anda mempunyai ekosistem yang dirancang untuk menimbulkan rasa iri hati.

Berjalan menyusuri jalan setapak atau berjalan-jalan di pantainya, anda akan bertemu dengan badan-badan yang terpahat dengan sempurna, segelintir selebriti, dan, pasti dapat menimbulkan rasa iri hati. Rio adalah rumah bagi penduduk Brazil yang paling terkenal, dan bukan kebetulan bahawa di sinilah kebanyakan sinetron terkenal di dunia dihasilkan. Sekiranya anda menonton salah satu daripadanya, anda akan menyedari bahawa iri hati juga meluap ke Rio yang digambarkan di TV - 99% plot mereka didorong oleh penjahat yang sangat iri hati terhadap lelaki atau perempuan yang baik.

Kebanggaan: Porto Alegre

Bir yang paling popular di Brazil mempunyai peringkat terancam oleh bir tempatan yang lebih kecil yang dihasilkan dari negeri paling selatan di negara ini. Lagu kebangsaan ditukar untuk lagu kebangsaan di awal setiap acara sukan rasmi (gaúchos, penduduk negara bagian Rio Grande do Sul, telah menyanyikan lagu tempatan mereka sejak kecil).

Porto Alegre adalah ibu kota kebanggaan Brazil kerana, secara sederhana, gaúchos adalah orang yang paling bangga di negara ini. Kebanggaan ini terdapat pada pakaian, makanan dan minuman tempatan mereka, ciri-ciri bahasa (bahasa Portugis, di selatan, memiliki aksen castellano yang kuat), dan sejarah. Rio Grande do Sul pada asalnya bukan sebahagian dari Brazil tetapi ditawan secara tentera setelah revolusi yang tidak berjaya pada abad ke-19. Yang tinggal dari zaman itu adalah tradisi masyarakat. Dan kebanggaan mereka di rumah.

Sloth: Salvador

Khabar angin mengatakan bahawa eksekutif yang rajin dari São Paulo pernah melihat lelaki bertelanjang dada dari Salvador berbaring di tempat tidur gantung, sedang berehat. Eksekutif itu bertanya: "Nak, tahukah anda bahawa kemalasan adalah salah satu dari tujuh dosa besar?" Lelaki dari Salvador, tanpa menggerakkan otot, menjawab: "Dan adakah anda tahu rasa iri itu lain?"

Walau begitu, agak sukar untuk "membuktikan" bahawa Salvador adalah ibu kota paling malas di Brazil. Walaupun begitu, orang-orang di sana tidak berusaha untuk memecahkan prasangka ini. Sekiranya anda ingin mengumpulkan beberapa data, atau melakukan penyelidikan lapangan, sila bagikan hasilnya dengan seseorang dari Salvador. Dan jika anda tidak dapat menjumpai sesiapa, idea yang baik adalah mencari di tempat tidur gantung terdekat.


Tonton videonya: Webinar Management Treatment for Co-Infection Among COVID-19 Patients