Saat itu apabila setiap tempat yang menakjubkan kelihatan sama

Saat itu apabila setiap tempat yang menakjubkan kelihatan sama


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ia tengah malam di Pantai Mindil di Darwin, Australia. Udara panas dan basah dan membawa bau laut laut. Backpacker duduk berselerak di lantai tempat letak kereta di luar van mereka sambil menghisap rokok dan saling mengurut.

Pada malam yang cerah tetapi tanpa bulan ini, bakau dan telapak tangan di sekitarnya hampir tidak ada bayangan, tetapi kita tahu mereka dengan baik; banyak pengembara tidur di dalamnya setiap malam, begitu juga di gua atau khemah atau di bawah pokok. Seorang lelaki Perancis, Marco, begitu di rumah dia bahkan mula menanam kebun sayurnya sendiri. Lampu kuning lembut di tempat letak kereta lemah tetapi memberi cahaya yang cukup untuk permainan karung hacky yang malas di jalan raya. Saya sedang berbual dengan rakan-rakan dan memerhatikan pemain ketika keluar dari kegelapan dua orang Orang Asli mendekati.

"Hei, hei, kamu mendapat cahaya?" lelaki pertama berkata dengan geram, sementara rakannya meluru ke belakangnya. Mereka memakai kemeja-t, seluar pendek, dan tidak memakai kasut. Saya memberikannya lebih ringan dan dia menyalakan rokoknya. "Dari mana kamu semua?" dia bertanya.

"Afrika Selatan," kataku. Mata fella bersinar. "Afrika? Hormatilah! " Saya ketawa dan memberinya penumbuk.

"Dari mana kamu?" Saya tanya.

“Arnhem Land, ya ya, saya berasal dari semak. Saya datang untuk melihat ibu saya. Saya mempunyai Nona di sini di Darwin dan beberapa anak ... Nona putih. " Dia tersenyum sedar. Saya dan rakan-rakan saya mengangguk tanpa suara.

"Ya ya, pelanduk putih. Tapi kami ada masalah yang anda tahu, kami banyak bertengkar. Saya tidak pernah tinggal lama, ha ha. " Rokoknya habis dan dia meminta lagi untuk pemetik api.

"Ya, saya baru saja datang dari Arnhem Land yang anda tahu dan kemudian saya kembali." Rakannya mahu pergi dan menarik lengannya tetapi perokok itu tidak menghiraukannya.

Saya pernah mendengar perbualan kitar semula ini sebelum dan saya mula merasa bosan.

Saya melihat kedua-dua lelaki itu. Mengembara setahun melalui Australia - dari Melbourne melalui Sydney hingga Brisbane - saya hampir tidak pernah melihat orang Asli - sehingga saya mendarat di Darwin. Atas sebab tertentu, saya tidak meneruskan perbualan atau memanjangkan interaksi. Di lubuk hati saya ingin mengetahui lebih lanjut mengenai mereka, dari mana asal mereka dan apa yang mereka lakukan, tetapi saya tidak. Daripada menjangkau, saya mengejutkan diri saya dengan cara saya menyingkirkan mereka dengan santai. Di manakah semangat ingin tahu lama yang biasa bersenang-senang dalam situasi seperti ini? Saya seolah-olah kehilangan minat dan saya tertanya-tanya apakah, setelah melalui perjalanan jangka panjang, saya menjadi letih.

Kedua-dua lelaki itu memutuskan untuk terus bergerak. Ketika mereka mengembara, tumpuan saya kembali kepada pandangan yang biasa mengenai backpacker sebagai backpacker. Saya mendekati mereka dan mendengar perbincangan mengenai mencari kerja ladang di Queensland dan cerita mengenai pesta bulan purnama di Thailand. Saya pernah mendengar perbualan kitar semula ini dan saya mula merasa bosan.

Alex Garland menulis mengenai jenis malaise di Pantai. Dia memerhatikan bahawa kita mungkin pergi melakukan perjalanan untuk mencari sesuatu yang berbeza, tetapi kita selalu membuat perkara yang sama. Saya berjalan keluar dari kumpulan menuju kegelapan malam tropika dan bersandar di sebatang pokok palma. Sekiranya perjalanan adalah pengalaman baru, mengapa saya terus bergaul dengan orang yang sama, bercakap tentang perkara yang sama? Perjalanan dengan backpacker yang lain secara berterusan bermaksud saya hanya mengalami satu komuniti itu. Seperti yang saya suka, kadang-kadang nampaknya terlalu biasa, sedikit terlalu mudah.

Saya seolah-olah terjerumus dalam perjalanan dan menganggap diri saya berfikir bahawa saya berani dan berani hanya kerana saya melakukan perjalanan. Yang benar, bagaimanapun, adalah bahawa saya membiarkan diri saya terjebak dalam rutinitas yang selesa di jalan dan tidak benar-benar melepaskan diri dari kepompong kehidupan backpacker. Sangat mudah untuk berjalan tanpa tujuan tanpa tujuan ketika anda mempunyai syarikat yang tepat. Itu, saya tidak senang mengakui, bukan maksudnya. Cabarannya adalah menjadi perintis kita sendiri, untuk setiap hari menghadapi wajah baru dan berubah di bawah matahari yang baru dan berubah.

Semasa saya melihat kedua-dua lelaki itu goyah di bawah lampu malap di tempat letak kereta, saya berfikir sebentar bahawa mungkin saya harus mengikuti mereka dan menyertai mereka dalam misi mereka, apa pun itu. Saya dapat melihat dan mengalami sesuatu yang benar-benar baru, pengembaraan yang sebenar. Saya dapat melepaskan diri dari keadaan selamat dan mencuba sesuatu yang baru. Saya mungkin dapat belajar lebih banyak daripada apa yang saya rasa saya ketahui mengenai Orang Asli dan melepasi idea terhad saya. Sebagai gantinya, saya mengundurkan diri kepada rakan-rakan saya dan dengan sedikit kejutan, dengan keakraban yang sama yang pernah saya dapati sehingga tidak dapat ditanggung sehingga mendorong saya untuk melakukan perjalanan di tempat pertama.


Tonton videonya: Apakah Ada Ujung Alam Semesta?


Komen:

  1. Ramsay

    fufa watched

  2. Vizilkree

    Valuable information

  3. Gowyn

    Helpful question

  4. Taulabar

    In no event



Tulis mesej