Mengejar impian tanpa henti: Perbualan dengan orang yang hampir Olimpik

Mengejar impian tanpa henti: Perbualan dengan orang yang hampir Olimpik


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dengan Sukan Olimpik Musim Sejuk Sochi yang sedang berlangsung, kita semua sudah biasa dengan nama-nama atlet yang bertanding. Sepatutnya, kerana setiap atlet di sana telah bekerja sangat keras dan masing-masing mempunyai kisah yang luar biasa. Tetapi dalam sukan, seperti kehidupan dan perjalanan, lebih banyak yang dapat dipelajari dari perjalanan daripada tujuan akhir.

Seseorang yang lebih bijak daripada saya pernah memberitahu saya bahawa mimpi tidak bermaksud sial kecuali anda mengejarnya. Sekiranya pemimpi tidak putus asa dalam mengejar mereka melalui cobaan dan kesengsaraan, yang tinggi dan rendah, penolakan, kekecewaan dan patah hati, dan enggan menyerah ketika dunia bertumpu kepada mereka, pemimpi menjadi layak untuk impian mereka. Tanyakan kepada sesiapa yang telah mengejar impiannya, dan benang yang biasa akan selalu bertahan.

Kehidupan jarang berlaku seperti yang anda fikirkan. Nick Hanscom lebih mengetahui kebenaran lama ini daripada kebanyakan orang. Saya pertama kali bertemu Nick pada musim panas 1997 di padang bola di kampung halamannya yang baru diterima pakai di Sun Valley, Idaho. Sejak awal, jelas anak kurus dari Seattle ini memiliki bakat atletik langka yang membuat semua orang di sekitar mereka kelihatan bergerak perlahan - satu-satunya masalah ialah dia mengetahuinya dan sombong seperti dia berbakat. Seperti begitu banyak remaja lelaki, Nick selalu bermimpi untuk menjadi atlet profesional, dan dari cara dia menguasai sukan apa pun yang dia coba, itu seperti kesimpulan yang terlupa - terutama baginya. Sun Valley adalah kota pemain ski, terkenal kerana meletakkan putera dan puterinya yang asli di Pasukan Ski AS, jadi merupakan perkembangan semula jadi baginya untuk bersaing dan unggul di salji. Peningkatannya di peringkat junior tidak kurang hebatnya meteorik.

“Saya mula bermain ski ketika berusia 13 tahun dan pada usia 16 tahun saya memenangi Sukan Olimpik Jr 2001 di Dual Moguls di Big Mountain, Montana, dan terikat pada kedudukan ke-9 di Dual di Kejuaraan Nasional AS di Waterville, NH. Saya memenangi Dual Moguls Olimpik Jr lagi pada tahun 2002 di Sugarloaf, ME dan mengikutinya pada minggu berikutnya dengan penentuan tempat ke-5 di Duals di Finland pada Kejuaraan Dunia Jr 2002. Pada tahun 2003, saya menduduki tempat ke-2 di Olimpik Jr di Single Moguls di Steamboat, CO dan kemudian di tempat ke-6 di Duals di Kejuaraan Dunia Jr di Newfoundland, Kanada.

Hanya dalam beberapa tahun, saya telah menjadi salah satu pemain ski gaya bebas junior terbaik di bukan sahaja negara tetapi di dunia. Pada masa saya menamatkan musim 2002-03, saya sudah melupakan satu tahun kuliah dan berfikir bahawa mengikut rentak semasa saya tidak akan pernah pergi kerana saya akan menjadikannya sangat besar dalam sukan ski ... "

Berpesta di luar musim sambil gagal di sekolah dengan harga USD, dia menunjukkan pilihan pasukan AS di Park City tidak berbentuk dan tidak bermotivasi, namun tetap berjaya menunjukkan pertunjukan yang terhormat terutama kerana bakatnya yang luar biasa, bakat yang dia miliki yakin sudah cukup untuk membawanya ke puncak. Dunia mempunyai idea lain.

Semasa bermain ski di rumah menjelang Krismas, tip ski Nick mengaitkan batu dan menghantarnya berjalan ke arah pohon dengan jarak lebih dari 60 batu sejam. Secara ajaib dia tidak lumpuh, tetapi dia melakukan kerosakan yang ketara pada bahu, leher, dan punggungnya. Untuk pertama kalinya dalam hidupnya, keyakinan yang tidak dapat ditembus yang telah menentukannya telah hancur. Pada saat itu, dia mengangkatnya dan membunuh keraguan yang mengganggu dengan minuman keras.

"Saya tidak dapat bergerak selama kira-kira sebulan dan mungkin sedar selama 5 minit pada masa itu. Saya akhirnya keluar dari sling dan pergi untuk bertanding di acara besar Nor-Am setelah tidak melakukan apa-apa selain minum. Saya fikir saya dapat melepaskannya dari kemampuan semula jadi saya, dan saya dengan cepat direndahkan. Lawatan Nor-Am itu, semua shenanigans saya mengejar saya. Saya bermain ski seperti omong kosong, saya tidak dapat menyelesaikan larian, dan pada saat musim berakhir, saya tidak mempunyai kepercayaan diri.

Nick, yang telah sekian lama mengasah bakat dan keyakinannya yang luar biasa, mulai mengalami kemurungan dan rawatan diri yang merupakan kuburan bagi banyak impian besar. Ketika Nick masuk lebih jauh ke dalam lubang arnab alkohol dan kemurungan, dia melihat orang-orang terdekatnya berjaya.

"Semua rakan saya mengatasi saya dan menjadikan pasukan Ski AS dan menjadi 10 pemain ski dan Olimpik peringkat dunia teratas. Saya gembira untuk mereka, tetapi itu juga membuat saya merasa lebih buruk tentang diri saya. Tidak kira apa yang saya buat, saya tidak dapat membuat apa-apa dalam kehidupan atau bermain ski. Bermain ski telah menjadi seumur hidup saya, saya tidak mempunyai apa-apa lagi, jadi ketika bermain ski bermain-main, hidup saya tersekat. Saya gagal di sekolah dan sekarang saya gagal bermain ski. Rakan ski saya kini berada di Pasukan AS dan rakan saya yang lain hampir selesai dengan kuliah dan ingin pergi ke sekolah undang-undang dan sekolah perubatan ... memulakan kehidupan mereka.

Keluarga saya, yang semuanya berpendidikan tinggi, memandang saya dengan jijik, kerana saya hampir tidak mempunyai sekolah lagi, dan saya tidak berada di Pasukan AS, jadi mereka seperti apa yang anda lakukan ?? Dan saya mula tertanya-tanya perkara yang sama. Saya akan menunjukkan latihan yang masih mabuk dari malam sebelumnya, muntah-muntah di hutan dengan cepat dan kemudian merobek lari. Saya ingat saya merasa seperti kegagalan yang tidak lagi saya hormati dan saya ragu orang lain menghormati saya. Saya menangani semua perasaan negatif ini dengan berpesta dan menguburkannya di bawah minuman keras. ”

Tahun-tahun berlalu, dan nama Nick menjadi sinonim dengan bakat yang disia-siakan. Cuma anak emas lain yang menyangka semuanya akan menjadi sangat mudah, dan apabila tidak, dia menyelami kesedihan minuman keras yang tidak sedap dipakai dan wajah yang tidak peduli. Ini adalah kisah yang cukup umum dan jarang sekali berakhir dengan baik. Yang terbaik adalah kehidupan penyesalan, benang seharusnya / akan / boleh dan benang hari kemuliaan yang tidak berkesudahan berputar dari bangku bar. Paling teruk ia berakhir dengan tragedi, yang dibuktikan dengan bunuh diri baru-baru ini dari Pasukan Ski AS Aerialist dan Olympian Jared 'Speedy' Peterson. Bersumpah bahawa ini bukan nasibnya, Nick kembali ke sekolah dan gim untuk memulakan kerja keras menghidupkan kembali bakatnya dengan usaha.

"Positif datang dari prestasi baik di sekolah dan berada di gim lagi diterjemahkan ke dalam sukan ski saya. Saya mula merasa yakin dengan diri saya lagi, dan pada Pilihan Pasukan Ski AS 2007-08, saya menang pada suatu hari. Saya adalah satu-satunya orang yang berjaya dari kelayakan ke-16 hingga menang. Malangnya, pada hari yang lain saya berada di tempat ke-3 setelah melayakkan diri, dan di peringkat akhir saya mengikat kedudukan dan ketinggalan podium. Ia adalah acara grand prix yang menggabungkan hasil dari pertandingan selama dua hari. Sekiranya berjaya menaiki podium pada hari itu, saya akan menjadikan Pasukan Ski AS…

Saya kekal positif, dan momentum menjadi musim yang hebat untuk saya. Saya menduduki tempat ke-6 di negara ini, dan pada tahun 2008 Warganegara AS di Lembah Rusa, saya hanya perlu mengundurkan diri saya beberapa kali untuk mempunyai peluang yang kuat untuk memenangi Kejuaraan Nasional atau kekal di 7 teratas dalam senarai mata, yang akan mengukuhkan kedudukan di Pasukan AS untuk musim berikutnya. Setelah banyak keraguan dan perjuangan - semua omong kosong yang saya lalui sejak beberapa tahun kebelakangan ini - Pasukan AS akhirnya berada dalam genggaman saya sekali lagi. Impian saya hanya beberapa jam lagi. "

Kehidupan sangat sedikit rasanya lebih baik daripada penebusan, kerana jarang sekali kita diberi peluang kedua dalam hidup - tetapi nasib adik mempunyai rancangan lain untuk Nick. Pada pagi hari yang akan menjadi hari penebusannya yang sukar dimenangi, Nick melutut pada latihan pertama.

"Ski saya hanya terjebak di dalam mogul lucu dan saya memanjangkan lutut dan memusingkan lutut kiri saya dengan begitu keras sehingga saya melakukan lebam, mcl, meniskus, dan lebam tulang paha dan tulang paha yang besar. Saya sangat hancur, saya masih sukar untuk membicarakannya ... akhirnya saya naik kembali ke puncak gunung, dan ketika saya selangkah lagi, saya jatuh. "

Ketika hujan turun, dan setelah memerangi hambatan mental dari kemurungan, Nick ditimpa serangkaian luka yang mengerikan.

"Saya kembali dari pembedahan lutut itu hanya untuk melancarkan lutut saya yang lain pada musim sejuk berikutnya pada tahun 2009. Saya kembali dari pembedahan lutut itu hanya untuk melancarkan pergelangan kaki saya, kemudian meniskus meniskus di lutut kiri saya, dan kemudian pukulan terakhir adalah ketika Saya sakit belakang pada Disember 2010. Ketika ayah saya, seorang pakar bedah tulang belakang ortopedik di Seattle, terbang untuk melihat MRI punggung saya, dia memberitahu bahawa tidak mungkin saya akan dapat bersaing lagi. Semua cakera lumbar saya benar-benar dimampatkan sehingga tidak ada cecair di dalamnya. Dan cakera yang mempunyai cairan di dalamnya masih pecah dan seluruh akar saraf saya jadi kaki saya seperti kebas 75 atau 80%. Dia mengatakan kepada saya bahawa saya mungkin tidak boleh melompat lagi, pastinya tidak terbalik.

Saya sangat hancur. Menjadi begitu dekat dan kemudian dipaksa untuk bersara ... Saya benar-benar panik dan pergi ke bender raksasa. Saya tertekan dan sengsara. Saya akan bangun ke hari yang cerah dan indah dan merasa sangat bingung dan tidak berpuas hati kerana semua yang saya miliki untuk bangun dari tidur. Saya selalu minum sepanjang saya berada di sana. Saya tidak dapat berhenti memikirkan bagaimana semua orang betul. Saya telah menyia-nyiakan semua potensi saya dan tidak dapat berhenti mengkritik diri saya sebagai "kacau-bilau" dan "pembaziran bakat." Saya tidak dapat memaafkan diri saya sendiri. "

Depresi adalah kekuatan yang kuat, dan keluar dari lingkaran ke bawah terasa hampir mustahil. Ketika dia meluncur lebih jauh ke dalam lubang arnab, dia beralasan bahawa satu-satunya jalan keluar adalah untuk berhenti bermain ski sekali, untuk kembali ke sekolah, mendapatkan pekerjaan, dan mendapatkan kotorannya bersama. Perlahan tetapi pasti, tumpuan dan tenaga yang dia masukkan ke sekolah dan pekerjaan menariknya menjauhkan diri dari minuman keras dan keluar dari kemurungan. Positif yang diciptakannya dalam hidup juga menariknya kembali ke gunung.

"Semasa di sekolah, saya tidak dapat melepaskan perasaan bahawa walaupun saya cedera, saya masih banyak bensin yang tersisa di dalam tangki dan banyak lagi yang perlu dibuktikan. Pada musim sejuk 2013, semasa di sekolah dan bekerja sepenuh masa, saya mula berlatih lagi pada waktu malam di Taman Olimpik Utah dan mula bertanding dalam acara serantau pada hujung minggu untuk membina kembali mata saya. Saya melayari Kejuaraan Nasional 2013 di Heavenly dan menduduki tempat ke-13 di Duals, yang tidak buruk memandangkan saya mempunyai minggu-minggu 60-plus dengan sekolah dan bekerja.

Tetapi ia adalah sekolah dan pekerjaan yang sangat membantu saya menyatukan saya. Saya lulus dengan 3.72 dalam bidang Ekonomi dari University of Utah pada bulan Ogos 2013 dan berangkat ke Australia, Zermatt, dan kemudian Apex BC untuk latihan yang membawa saya ke US Selections di Winter Park beberapa minggu yang lalu, di mana saya menduduki tempat ke-3 keseluruhan dan ketinggalan bahawa Piala Dunia dimulakan dengan satu tempat di medan antarabangsa yang sangat kompetitif 75. "

Dengan penentuan tempat ketiga, Nick muncul satu tempat dengan malu untuk memulakan Piala Dunia, tempat di pasukan AS, dan tembakan bermain ski di Olimpik Sochi, dan ketika datang begitu dekat setelah melalui begitu banyak hal, Nick telah menjadi orang yang diuji dalam pertempuran dengan idea yang sering dikutip bahawa perjalanan adalah tujuan, dan akan terus berjuang.

"Kemunculan semula bukan hanya untuk mengalahkan peluang dan melakukannya ketika tidak ada orang lain tetapi saya fikir ia dapat dilakukan. Sejak berusia 20 tahun, karier saya dipenuhi dengan "hampir" dan pencapaian yang tidak menentu. Menjadi anak yang sombong dengan bakat semula jadi dan fokus yang rendah dan etika kerja mengejar saya dan membakar saya dengan kuat. Saya mengambil jilatan saya dan mengangkat diri saya kembali dan tidak pernah kepala saya lebih lurus dan kotoran saya lebih bersama.

Kali ini akan berbeza. Saya tidak menggunakan bender kerana saya terlepas peluang - saya berlatih lebih keras lagi sehingga saya tidak melepaskan peluang pada masa berikutnya. Saya tidak dapat berehat sehingga matlamat bermain ski untuk Pasukan AS dan di Piala Dunia tercapai. Saya bertekad untuk melakukan ini 16 tahun yang lalu, dan saya tidak mahu mengecewakan diri lagi. Saya telah mengubah hidup saya beberapa tahun kebelakangan ini, dan kali ini saya melakukannya dengan betul. "


Tonton videonya: 눈물쏟은 #광희? 진정한 프로공감러들이 모였다ENGIDN