Ini adalah pelajaran cinta yang anda pelajari di padang pasir

Ini adalah pelajaran cinta yang anda pelajari di padang pasir


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Saya pertama kali berjumpa dengan Ali di pasar kecil di luar Jaisalmer Fort. Penjaja duduk di atas tikar di belakang sayur-sayuran mereka menunggu perniagaan, sementara anjing berehat di bawah bayang-bayang. Bangunan batu pasir kuning mengelilingi pasar. Debu ditendang oleh lembu yang masih kecil dan skuter yang lewat digantung di udara dan memberikan pemandangan keemasan yang nyata. Panas pagi menjanjikan petang yang gerah dan membawa aroma teh chai, samosa, dan haiwan.

Seorang lelaki India dengan mata lebar dan tersenyum berjalan menghampiri saya. "Halo, tuan," katanya. "Saya Ali." Dia melompat ke dalam ceritanya. Ali, seperti kebanyakan orang lain di Jaisalmer, tidak dapat membaca atau menulis, dan memerlukan saya untuk menghantar SMS kepada kekasihnya.

    "Katakan sesuatu yang bagus!" dia berjanji.

    "Baiklah, apa sebenarnya yang anda mahu saya katakan?"

    "Bahwa aku mencintainya dan aku berharap dia ada di sini, dan dia cantik."

    "Bagaimana dengan mengatakan kamu merindukannya?"

    "Katakan padanya saya ingin menikahinya!" dia berseri.

    "Itu tidak terlalu halus."

    "Katakan padanya aku mencintainya!" dia menjerit.

Saya melakukan begitu sahaja, meninggalkan rasa tidak senang yang saya alami adalah hubungan saya sendiri. Saya membasahi kekasihnya dengan pujian klise. Ali menyukainya; itu betul-betul apa yang ingin dia katakan. Oleh itu, ia bermula - sejak itu saya adalah orang yang menjadi perhatiannya. Setiap hari dia akan mengajak saya minum chai dan merancang pacar teman wanitanya dengan menghalangnya dengan pesan yang memuji.

Saya berada di Jaisalmer untuk menjadi sukarelawan dengan salah satu safari unta yang popular dan melarikan diri dari kegilaan India biasa. Tugas saya adalah membantu perniagaan dengan surat-menyurat e-mel mereka, walaupun saya cepat digunakan dalam pelbagai perkara. Nampaknya Ali bukan satu-satunya di bandar yang memerlukan juru tulis surat cinta. Tidak lama kemudian, saya memainkan peranan yang sama untuk setiap lelaki di syarikat safari unta. Saya terus diminta untuk menulis e-mel kepada gadis-gadis asing yang pernah melalui Jaisalmer sebelumnya, untuk menulis "surat cinta lelaki gurun" yang hampir tidak dikenali ini yang datang dari hati lelaki gurun mereka.

Saya mula-mula mendapati obsesi dan daya tarikan pemandu unta dengan mana-mana gadis yang melintas di jalan mereka membimbangkan. Mereka memerlukan sedikit dorongan atau sering tidak ada untuk menjadi terpikat dengan seorang gadis, kenyataan sebenar percintaan yang mungkin tidak mempengaruhi khayalan mereka.

Seseorang memainkan masalah hati yang aman dengan alasan seseorang menjalani pengembaraan yang lebih besar.

Ini sangat berbeza dengan pendekatan saya sendiri. Untuk mengekalkan impian perjalanan yang panjang, saya cenderung untuk tidak menjalin hubungan, memilih kebebasan dan kesepian perjalanan solo daripada pemenuhan dan komplikasi hubungan cinta. Seseorang memainkan masalah hati yang aman dengan alasan bahawa seseorang menjalani pengembaraan yang lebih besar, kehidupan pengembara.

Di safari padang pasir, saya menemui kedamaian dan ruang terbuka yang saya cari. Rombongan pelancong dan pemandu kami akan melompat-lompat di atas unta-unta itu, memejamkan mata kami ke arah silau, mencari rubah atau burung bangkai atau segala bentuk kehidupan. Berjalan dalam satu fail dan tidak dapat berbual, pemikiran saya, semua pemikiran kami, akan memudar menjadi lamunan yang disebabkan oleh padang pasir. Akhirnya kami tiba di perkhemahan, lega untuk memberi kelonggaran kepada badan-badan kami yang sakit kerana terus menunggang unta.

Setelah malas menjelajahi bukit pasir, kami akan bersantai menyaksikan matahari terbenam. Di bawah mantra salah satu matahari terbenam, saya teringat petikan tentang lautan: bahawa perkara yang indah tentang lautan adalah bahawa ia membuat anda berfikir fikiran yang anda ingin fikirkan. Sama seperti padang pasir, saya fikir, atau gunung, atau bentuk agung apa pun. Sejauh ini, terlepas dari ketegangan di tempat-tempat orang, kita dapat bersenang-senang dalam matahari terbenam dalam perbualan yang sunyi atau sunyi. Sepertinya kita menghidupkan jiwa kita yang hancur dengan setiap nafas panjang dan diam.

Udara reflektif ini akan berterusan hingga ke malam dengan penampilan setiap bintang baru. Para pemandu akan berbual dan bergosip tanpa henti di sekitar api memasak mereka, mereka menggoda dan mentertawakan melodi kepada rentak berterusan dari tamparan-tamparan-tamparan pembuatan chapati. Perbualan tetamu unggun api biasanya bersifat falsafah, sering beralih ke perbincangan pengembara klasik tentang bagaimana dunia seharusnya.

Satu sembang seperti itu menjadi persoalan gaya hidup saya sendiri. Semasa pemandu membasuh pinggan makan malam kami dengan pasir gurun, saya menjawab soalan-soalan voli. Mengapa saya masih dalam perjalanan? Apa motivasi saya? Saya menggumamkan sesuatu mengenai setiap orang yang mempunyai jalan sendiri, bahawa ada banyak jalan menuju kebahagiaan dan jalan ini kebetulan menjadi milik saya. Saya cuba menjelaskan pengertian seseorang bahawa hidup itu tidak lengkap dan bahawa ini tidak mungkin ada, keyakinan dalaman bahawa mesti ada sesuatu yang lebih baik, lebih kenyang, dan lebih memuaskan di tempat lain.

Tetapi para tetamu ingin tahu: Apa itu, apa yang saya cari? Saya tidak begitu yakin dapat mengatakan apa sebenarnya ia adalah. Saya rasa saya memahami apa yang dimaksudkan oleh ahli falsafah Perancis Andre Breton ketika dia berkata, "Sepanjang hidup saya, hati saya merindukan sesuatu yang tidak dapat saya sebutkan." Melawan tidur malam itu, saya menatap panorama bintang yang begitu luas dan terang rasanya seolah-olah saya sendiri bintang, mengambang bebas di antara mereka. Saya berbaring memikirkan persoalan itu. Apa yang saya cari?

Pemandu unta tahu dengan tepat apa yang mereka cari - dan tidak dijumpai. Seiring berjalannya waktu, surat cinta mereka tetap tidak terjawab dan mereka menjadi tidak sabar. Ali memberitahu bahawa teman wanitanya sedar bahawa bukan dia menghantar mesej romantis kepadanya. Dia berhenti membalas mereka. Dia bingung dan bimbang itu adalah akhir.

Saya memikirkan bagaimana pemandu menjadi gila dengan nafsu dan pemujaan, dan saya merasa sedikit dibenarkan kerana tidak begitu gadis-gadis. Sebaliknya, bagaimana jika saya memilikinya ke belakang? Bagaimana jika perjalanan panjang ini sebenarnya adalah pencarian bawah sedar untuk kebahagiaan dan pemenuhan cinta? Bagaimana jika apa yang saya hindari adalah perkara yang saya cari?

Setelah beberapa minggu di padang pasir, saya merasa segar ... malah gelisah. Sudah tiba masanya untuk terus maju. Saya minum satu chai terakhir dengan Ali, masih bersemangat seperti ketika saya pertama kali bertemu dengannya tetapi dengan kesedihan segar tentang dia dari hubungannya yang gagal. Sesuatu berubah dalam diri saya ketika saya melihatnya, semacam rasa cemburu. Bukan kerana kesakitannya, tetapi kerana semangatnya. Dan dengan pemikiran itu, saya pergi. Dengan kereta api tengah malam ke Delhi, perjalanan saya diteruskan. Seperti biasa, saya bersendirian tetapi bebas, masih mencari sesuatu yang tidak dapat disebutkan oleh hati saya.


Tonton videonya: Final Scene Of Islamic Hero Omar Mukthar


Komen:

  1. Banbrigge

    I think you are making a mistake. Email me at PM, we will discuss.

  2. Anyon

    Tidak faham dengan baik.

  3. Hahnee

    Anything.

  4. Fenritilar

    keadaan yang tidak masuk akal telah timbul



Tulis mesej