Vibrator, abaya, dan shway shway persaudaraan Dubai

Vibrator, abaya, dan <i>shway shway</i> persaudaraan Dubai

"Nona. Tolong bawa beg anda ke sini, ”kata ejen kastam.

Itu bukan perkataan yang anda mahu dengar. Pernah. Walaupun anda tahu tidak ada sifat mencurigakan di dalam beg anda. Masih ada saat yang singkat ketika anda mula tertanya-tanya ... Adakah sesuatu? Mungkinkah sekilo heroin masuk ke dalam beg pakaian saya?

"Nona, tolong. Beg anda, ”katanya lagi. Saya mengeluarkan beg pakaian saya dari pengimbas sinar-x dan membawanya ke kaunter pemeriksaan khas. Adakah botol vodka yang baru saya beli dari bebas cukai? Ini adalah negara Islam yang kering. Walaupun, sejak saya membelinya di lapangan terbang, saya merasa seperti terperangkap. Kerani jualan yang cerdas mendorong saya untuk mengambil lebih banyak.

"Oh, rindu. Hanya sebotol? " dia mengejek.

Bukan seperti minuman keras yang sukar didapat di Dubai. Bahkan pada bulan Ramadan mereka menghidangkan alkohol, walaupun secara diam-diam, pada waktu malam, dengan seorang pengawal berjaga-jaga di pintu. Dubai adalah yang paling liberal di Emirates. Saya mempunyai teori ini bahawa Sheikh Mohammed pernah mengunjungi Vegas dan berfikir, Yeah. Saya boleh membina ini di padang pasir juga. Saya benar-benar meragukan bahawa sebotol vodka markisa akan menjadi masalah.

Ianya bukan. Menggali beg saya, dia menjelajah melewati vodka. Itu melegakan. Saya menunggu dengan sabar, dan kemudian saya menunggu lagi. Dia mengambil masa yang sangat lama untuk beg pakaian kecil. Nampaknya dia sedang mencari sesuatu secara aktif. Adakah ia heroin? Oh, hebat, kembali kepada perkara itu.

"Adakah sesuatu yang anda cari?" Saya bertanya dengan ragu-ragu. Dia berhenti. Kemudian berbisik, "Mainan."

Mainan? Saya tidak mempunyai mainan, jadi bagaimana jika saya melakukannya. Adakah ini negara yang tidak mempunyai anak? Melihat kebingungan saya, dia mencuba lagi. Kali ini dia memandang saya secara langsung, bersedia saya faham.

"Mainan." Matanya membesar, menyampaikan lebih banyak daripada kata-katanya. Kening kening kirinya. Kemudian ia memukul saya - oh, mainan seperti itu. Saya masih ingat mengemas kemarin, membuka laci kaus kaki saya, dan melihat barang yang dimaksudkan. Saya memasukkannya sebagai pemikiran semula.

"Pornografi tidak sah di UAE," katanya, sambil memberikan penilaian terhadap saya sebagai wanita yang tidak bertanggungjawab.

Dia kelihatan lega akhirnya kami berada di halaman yang sama. Itu menjadikan salah satu daripada kita. Saya merasa lega, lebih seperti keganasan. Sekurang-kurangnya saya cukup bernasib baik untuk mendapatkan ejen wanita itu. Kemudian saya sedar ia dirancang dengan cara itu. Mereka berdua melihat beg saya melalui sinar-x, dan ketika mereka melihat rakan saya yang bergetar, saya menjadi domainnya.

Saya menangkap pelakunya dan secara sembunyi-sembunyi menyerahkannya. Dia memasukkannya ke dalam karung kertas coklat. Saya cuba menerangkan keadaan untuk menutup rasa malu saya.

"Jadi, anda mesti melihat ini banyak, ya?"

"Tidak begitu," jawabnya.

Itu tidak selesa. Adakah saya percaya bahawa saya satu-satunya orang yang pernah membawa alat penggetar ke Timur Tengah? Ini akan menjadi salah satu situasi yang kemudian saya ceritakan kepada rakan-rakan saya ketika mereka menatap saya tercengang. "Sudah tentu anda tidak dapat membawa alat penggetar di sana," kata mereka dengan sedar, seperti saya orang sesat naif. Nampaknya maklumat ini tidak disenaraikan dalam buku panduan saya.

"Ikut saya, Nona," perintah ejen itu. Aduh.

"Adakah ini masalah?" Nota kecil ketakutan retak di suaraku. Saya menggubah diri saya dan cuba memainkannya dengan hebat. "Maksud saya, itu benar-benar masalah besar?"

"Pornografi tidak sah di UAE," katanya, sambil memberikan penilaian terhadap saya sebagai wanita yang tidak bertanggungjawab.

Wah. Tiba-tiba, saya seorang pornografer - penjual porno yang memikat memasuki negara yang mempunyai standard moral yang tinggi dengan barang pelacur saya. Maklumat ini semestinya disertakan dalam buku panduan.

Kami memulakan perjalanan panjang dari kaunter pemeriksaan khas ke bilik khas untuk pesta seks. Ia memerlukan selama-lamanya. Bukan kerana sejauh ini, mungkin 100 kaki, tetapi kerana kita memperhatikan kecepatan Emirati. Shway shway adalah istilah yang digunakan. Ia bermaksud, s-l-o-w-l-y. Hanya dengan mengucapkan kata-kata itu menghasilkan gambaran yang tepat. Wanita Emirati meluncur ke ruangan seolah-olah waktu tidak relevan, hanya penemuan bodoh sehingga orang dapat memakai jam tangan berjenama. Abaya hitam panjang mereka melayang di sekitar mereka ketika mereka berlari dari sisi ke sisi: shway shway. Saya tidak dapat menahan sakit hati terhadap Adul, pemandu yang dihantar untuk menjemput saya. Dia akan menunggu sebentar.

Saya duduk di kerusi logam sejuk sambil menunggu keputusan saya. Ejen kastam saya berada di seberang kaunter berbisik dengan dua wanita berpakaian abaya yang lain. Sekiranya anda membayangkan sebuah negara wanita sederhana, rendah hati, tunduk pada pakaian hitam yang menyembunyikan identiti, anda akan salah. Wanita adalah wanita di mana sahaja anda berada, dan sementara amalan berbeza-beza dari budaya ke budaya, ini tetap berlaku: Gadis suka merasa cantik.

Ketiga-tiga wanita di seberang saya memakai abaya bersulam benang sutera dan dihiasi dengan permata berkilau. Tudung sifon sutera halus mereka menutupi wajah mereka dengan elegan. Corak inai yang melengkung dan melengkung menari di tangan mereka. Kemudian ada mata mereka. Wanita Arab tahu bagaimana memberikan pandangan yang membara, sambil berpura-pura aura tidak bersalah. Begitu banyak yang dinyatakan dalam subteks mata tebal, berasap, kohl yang diserlahkan dengan bayangan permata.

Saya selalu merasa lebih senang bergaul dengan lelaki, namun penerimaan kumpulan gadis yang sangat saya idamkan. Saya suka memakai abaya. Bukan sahaja mereka sangat ringan dan lapang, tetapi apabila anda memilikinya, anda langsung merasakan sebahagian dari persaudaraan. Anda diberikan kemasukan ke shway shway kelab. Selain itu, ia adalah pakaian yang sempurna untuk dipakai setelah pesta Arab yang besar, pakaian yang luar biasa yang luar biasa.

Adakah saya membayangkan sesuatu, atau adakah dia hanya mengedipkan mata?

Perhatian saya dikembalikan kepada keadaan segera ketika salah seorang wanita memasukkan sesuatu ke dalam komputer. Anda tidak pernah mahu berada dalam sistem komputer. Saya pernah dihantar pulang dari Korea, dan setiap kali selepas itu, ketika saya memohon visa, nama saya akan muncul dengan tanda hitam yang jahat. Sekarang di UAE, saya akan dikenali sebagai pengedar porno. Selendang 'P' selamanya terpikat di rakaman saya. Saya tidak dapat membayangkan ini akan berlaku dengan baik dengan sekolah yang mengupah saya.

"Nona, datang ke sini," kata yang ada di komputer. Mereka menakut-nakutkan saya, seperti budak perempuan di sekolah menengah. Saya berjalan sendiri ke kaunter dengan kepala saya ke bawah.

"Anda mesti menandatangani ini," dia memberikan saya dokumen rasmi. Ini adalah bentuk melepaskan harta benda saya untuk dimusnahkan. Rasa kesedihan melanda saya. Kami bersenang-senang bersama. Nampaknya sangat melampau.

"Tidak bisakah kamu menyimpannya di sel tahanan?" Saya cuba.

"Tidak," jawabnya.

Saya mengangguk, menerima nasib saya, tetapi saya masih tidak mahu menandatangani borang tersebut. "Jadi, saya rasa saya mempunyai rekod sekarang?" Mereka nampaknya tidak memahami apa yang saya bimbangkan.

"Tidak. Cukup tandatangan kertas itu dan anda pergi. "

"Tetapi ada sesuatu di komputer yang mengatakan saya membawa barang ke negara ini?" Saya merendahkan suara, "Anda tahu ... mainan." "

Ketiga-tiga gadis itu saling berpandangan. Ketenangan mereka tetap dingin dan menyendiri, tetapi adakah senyuman kecil itu merayap di wajah mereka? Kemudian saya melihatnya. Mereka tersenyum, tidak terang-terangan, tetapi mata mereka tersenyum. Mungkin mereka tidak menilai saya. Mungkin ia adalah perkara persaudaraan. Walaupun di negara Islam di mana seksualiti wanita disembunyikan, masih ada pemahaman yang tidak terucapkan.

"Nona, tidak ada masalah. Tidak ada rekod, ”ejen kastam asal saya memberi jaminan.

Saya menghela nafas lega, dan menandatangani dokumen itu. Saya melihat dengan rindu ketika salah seorang wanita mengambil karung kertas coklat untuk menyerahkannya ke tempat rehat terakhirnya. Saya membayangkan inferno terbakar di bahagian belakang. Selamat tinggal kawan.

Dia menepuk beg. "Kami akan mengurus ini."

Adakah saya membayangkan sesuatu, atau adakah dia hanya mengedipkan mata? Saya memandangnya, mata saya penuh dengan pertanyaan, dia penuh dengan rahsia, ketika dia berpusing dan meninggalkan bilik. Baiklah, apa pun yang menjadi teman perjalanan saya sebelum ini, rahsia itu selamat bersama saya. Itulah yang menjadi sebahagian daripada persaudaraan.

Kami mengucapkan selamat tinggal dan saya bebas pergi. Saya mengambil masa saya dengan perlahan shway shway mod semasa saya keluar dari lapangan terbang di bawah tanda yang berbunyi: Selamat datang ke Dubai.


Tonton videonya: top 10 sex toys UAE sec toys for men Wearable Panty Vibrator with Vibrating Eggs for Women Couples