Catatan mengenai ulang tahun tsunami Jepun

Catatan mengenai ulang tahun tsunami Jepun

HARI INI ADALAH ulang tahun TIGA TAHUN gempa dan tsunami Tōhoku 2011, yang kadang-kadang disebut gempa 11 Mac, 3.11. Ia berukuran 9.0, gempa terbesar dalam sejarah Jepun, dan mencetuskan tsunami besar yang melanda timur Jepun dan reaktor yang teruk di kompleks Loji Tenaga Nuklear Fukushima Daiichi, menyebabkan pencemaran nuklear dan memaksa pengungsian 470,000 orang. 15,884 terbunuh, 6,147 cedera, 2,636 hilang, dan 267,000 orang masih kehilangan tempat tinggal hari ini.

Saya dan suami tinggal di San Diego pada tahun 2011, dan saya masih ingat pada hari-hari selepas gempa bumi, kedai runcit tempatan menunjukkan garam beryodium sebagai langkah pencegahan sekiranya radiasi melintasi lautan. Video penyiar bergoyang-goyang di studio Tokyo mereka dan gambar tsunami berguling di atas kereta dan merobohkan bangunan mendominasi berita. Begitu juga cerita mengenai orang Jepun yang tenang, menunggu untuk lega, tidak panik, dan tidak mengeluh. Kisah-kisah ini dimainkan secara berterusan. Sekejap.

Saya berpindah ke Jepun sedikit lebih dari setahun selepas gempa. Suami saya berada di Tentera Laut AS dan kami mendapat tahu empat bulan selepas gempa bumi bahawa kami bergerak ke pangkalan kira-kira 300km di selatan kawasan Tōhoku.

Suami saya telah mempelajari teknologi nuklear untuk kerjanya dengan Angkatan Laut, dan dia melakukan yang terbaik untuk menjelaskan kepada saya sejauh mana perjalanan radiasi, melalui udara dan melalui rantai makanan, dan sejauh mana rumah baru kita dari kawasan yang terjejas. Saya mendengar. Saya berenang dan belayar di Teluk Sagami, di timur Jepun, saya makan hasil dan ikan yang ditanam secara tempatan. Saya tidak pernah bimbang tentang radiasi, lebih baik atau lebih buruk.

Saya bimbang tentang tsunami dan gempa bumi. Kami tinggal kurang dari 10 meter dari permukaan laut, jadi jika gempa bumi yang sangat besar melanda dekat sini, saya rasa kita mungkin berada dalam masalah. Sekiranya ada tsunami, sekurang-kurangnya kita akan mempunyai sedikit amaran. Saya tahu di mana zon pemindahan kami, dan saya tahu bagaimana pengumumannya. Tetapi saya risau.

Saya pernah pergi ke pameran foto sekali - kerosakan gempa bumi adalah pokoknya. Semua orang berjalan dengan perlahan, dan saya perhatikan orang menutup mata mereka sebentar sebelum beralih ke gambar seterusnya, sebuah kapal nelayan yang terbaring di sisinya, dua tahun setelah tsunami mendorongnya.

Saya mula bimbang tentang gempa bumi sejak sekian lama saya tidak merasakannya.

Ketakutan saya terhadap tsunami adalah intelektual. Saya hanya takut kerana saya tahu ia boleh berlaku, jadi saya memikirkannya. Ketakutan saya terhadap gempa bumi adalah ketakutan yang lebih mendalam dan nyata. Saya mula bimbang tentang gempa bumi sejak sekian lama saya tidak merasakannya. Sekiranya tidak ada gegaran kecil dalam beberapa minggu, saya selalu merasa seperti bumi menjimatkan tenaga untuk yang besar.

Saya merasakan beberapa gempa bumi yang tidak menentu sejak kita berada di Jepun. Rumah kami lebih tua, dibina sebelum kod gempa baru diberlakukan pada tahun 90-an. Kadang-kadang saya merasakan pergerakan yang tidak dilakukan oleh suami saya, di gedung pejabat baru di pangkalan Angkatan Laut di semenanjung. Suatu ketika kami merasakannya semasa berjalan di sekitar Yokohama, dan semua papan tanda jalan dan lampu isyarat bergetar dan bergoyang dan orang-orang menjulurkan kepala ke luar tingkap untuk melihat apa yang sedang berlaku, yang saya rasa pada masa itu sangat berbahaya. Lain kali, kami berbelanja bahan makanan dan gempa bumi bermula ketika kami berada di lorong demi. Saya fikir saya gila kerana cecair di dalam botol mula bergerak sebelum saya merasakan apa-apa. Kemudian bunyi kaca memukul kaca semakin kuat, dan tanda di atas lorong bergoyang di atas kami.

Saya mengajar tiga kelas bahasa Inggeris bulanan kepada orang dewasa Jepun yang ingin belajar bertutur dalam bahasa Inggeris kerana mereka ingin melakukan perjalanan, kerana mereka ingin berkomunikasi dengan penutur bahasa Inggeris di kawasan itu, atau kerana mereka sudah bersara dan mereka membaca bahawa belajar bahasa kedua terus otaknya tajam. Ini adalah salah satu perkara yang paling bermanfaat, membingungkan, sakit saraf, histeris yang pernah saya lakukan. Pelajar saya bersikap terbuka, jujur, lucu, dan murah hati, dan ini selalu menjadi tumpuan minggu ini.

Suatu ketika, salah seorang rakan guru saya, seorang wanita Jepun yang suka menjelaskan budaya Jepun kepada saya, memberitahu saya bahawa dia menghabiskan hujung minggu yang panjang di Fukushima. Dia mengatakan bahawa dia merasa seperti dia "harus" pergi, dan bahawa semua orang Jepun harus pergi sekurang-kurangnya sekali. Untuk melihat, memahami, dan membelanjakan wang. Dia bertemu dengan seorang sukarelawan yang mengantarnya dan seorang rakan di sekitar kawasan itu dan menjawab soalan mereka. Rumah lama dan rumah baru musnah. Semuanya kelihatan seperti tulang, seperti kerangka yang dikelilingi oleh kaca pecah, lebih dari dua tahun kemudian. Dia mengatakan tentang pemandu pelancongnya, “Pada akhirnya kami mengucapkan terima kasih kepadanya. Dan kemudian dia mengatakannya kembali. "

Dia memberitahu saya semua ini dalam perjalanan kami dari stesen kereta api ke kelas, dan ia muncul lagi di hadapan kumpulan 12 orang ketika saya meminta semua orang untuk memberitahu saya apa yang menjadikan Jepun istimewa. Sebilangan pelajar mengatakan itu makanan, atau kuil, atau keindahan alam. Dia mengatakan itu adalah semangat orang: "Sebelum gempa, saya tidak suka kecenderungan untuk bertindak sebagai kumpulan." Dia telah berubah pikiran karena komunitas kuat yang dia lihat, miliknya, dan daerah yang dia kunjungi, adalah banyak alasan mengapa dia menganggap negara itu sedang pulih.

Saya mengajar kelas lain yang lebih kecil juga. Saya bertemu dengan tiga wanita sekitar waktu makan tengah hari sebulan sekali untuk mempraktikkan kemahiran perbualan. Bulan lalu kami bercakap mengenai berita dan peristiwa semasa. Pada akhir kelas, saya bertanya kepada mereka mengenai kisah berita atau acara televisyen yang paling berkesan yang pernah mereka tonton. Bagi mereka bertiga, itu adalah gempa bumi 11 Mac.

Selepas beberapa saat yang mengecewakan, wanita di sebelah saya meraih pergelangan tangan saya dan berkata, "Adakah ini berita baik?"

Salah seorang dari mereka telah bekerja dan kereta api berhenti berjalan dan dia harus berjalan dua jam di rumah. Tetapi dia mengatakan bahawa dia bernasib baik - yang lain tidur di stesen kereta api atau berjalan sepanjang malam kembali ke Tokyo. Mereka mengatakan bahawa kedai ditutup, elektrik hidup dan mati, dan terdapat banyak gempa susulan.

Saya telah membaca berita pada pagi itu bahawa sebuah kajian mengatakan bahawa kanak-kanak yang tinggal di dekat loji janakuasa, kurang daripada yang dijangkakan pada awalnya akan menghidap barah. Sukar bagi saya untuk menerangkannya kepada mereka - ada beberapa perkataan yang saya tidak dapat memahami sinonim ketika mereka tidak faham. Saya menggunakan kamus saya untuk menterjemahkan perkataan "barah" dan "asalnya," dan saya merasakan wajah saya memerah kerana saya tidak dapat mengajar mereka sesuatu yang saya fikir penting.

Selepas beberapa saat yang mengecewakan, wanita di sebelah saya meraih pergelangan tangan saya dan berkata, "Adakah ini berita baik?"

"Ya! Ini adalah berita yang sangat baik. "

Dan bersama-sama kami terus bergerak.


Tonton videonya: Kelas X Matematika 3 Agustus 2020