Mengapa kita tetap memberikan acara sukan dunia kepada Rusia, China, dan Qatar?

Mengapa kita tetap memberikan acara sukan dunia kepada Rusia, China, dan Qatar?

Sukar untuk tidak menyukai Sukan Olimpik dan Piala Dunia. Acara sukan antarabangsa yang besar ini adalah antara momen terbaik kami sebagai spesies: orang-orang dari seluruh dunia berkumpul, bersaing antara satu sama lain, dan kemudian menang atau kalah secara amnya. Kita dapat mendengar tentang negara yang belum pernah kita dengar, terlibat dalam pertukaran budaya, dan mungkin, jika anda seorang Olimpik, mempunyai jumlah seks antara budaya yang benar-benar gila.

Semua ini hancur apabila anda membawa politik. Beberapa Sukan Olimpik terakhir (kecuali London) telah dicemari oleh skandal politik dan pelanggaran hak asasi manusia. Tidak lama sebelum Olimpik Musim Panas 2008, China menindak protes di Tibet dengan kejam dan mensensor bejesus daripada pembangkang politik. Kemudian kami mengadakan Sukan Olimpik Sochi 2014 - sebelum pertandingan kami melihat video polis dan preman berpakaian preman memukul homoseksual, dan setelah peristiwa itu, Rusia menyerang Crimea.

Dan kita mungkin boleh bertaruh bahawa tiga Piala Dunia akan datang sangat sukar. Kejohanan tahun ini di Brazil sudah ditandai dengan tunjuk perasaan besar-besaran terhadap tidak masuk akal membelanjakan banyak wang ini untuk acara sukan ketika begitu banyak penduduk Brazil hidup dalam kemiskinan. Piala Dunia 2018 akan berlangsung di Rusia, jadi ... ya.

Dan kemudian Piala Dunia 2022 ditetapkan untuk Qatar. Sudah lapan tahun lagi, ya, tetapi laporan mengatakan bahawa 900 pekerja telah meninggal dunia ketika membangun infrastruktur Piala Dunia Qatar. Saya ulangi bahawa: 900 orang telah meninggal dunia, lapan tahun sejak permulaan acara. Gabungan Kesatuan Sekerja Antarabangsa menganggarkan bahawa pada saat acara itu dimulakan, 4,000 pekerja migran akan kehilangan nyawa mereka.

Untuk memberi anda perbandingan, enam pekerja telah mati di Brazil semasa persiapan Piala Dunia. Mungkin ada beberapa sebab untuk bilangan yang mengerikan di Qatar, tetapi di antaranya adalah bahawa pendatang telah bekerja dalam suhu 122 darjah, pasport dan upah mereka sering ditahan selama berbulan-bulan oleh majikan mereka, dan mereka mempunyai kehidupan yang terlalu padat, tidak bersih, dan kurang makan keadaan.

Masalahnya, seperti yang dikatakan Marcos Carvalho, adalah "pemerintah menawar untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia, bukan negara." Di wajahnya, anda akan berfikir bahawa Brazil, negara yang paling mencintai bola sepak di dunia pencinta bola sepak, akan gembira menjadi tuan rumah Piala Dunia. Tetapi anda juga harus membayangkan bahawa sebilangan peminat futebol lebih suka memilih keadaan hidup yang boleh diterima.

Adakah kita berpura-pura bahawa acara-acara ini adalah mengenai dunia yang bersatu dengan aman untuk bermain permainan?

Titik Carvalho juga bermaksud Olimpik: Baik Putin dan Parti Komunis China menganggap Olimpik mereka sebagai kudeta hubungan masyarakat, sebagai cara untuk mengatakan kepada dunia, "Kami kembali!" Kita tidak boleh terkejut Rusia menambahkan "... di Crimea!" untuk ayat itu setelah kita semua pergi.

Jadi persoalan yang timbul adalah: Mengapa kita tetap memberikan acara olahraga dunia kepada Rusia, Qatar, dan China? Adakah piawaian yang mana Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa (IOC) dan FIFA akan mengadakan negara tuan rumah mereka?

Sudah tentu sangat sederhana untuk menganggap bahawa Olimpik bertanggung jawab atas pencerobohan Rusia ke Crimea, atau otoritarianisme China, tetapi sekurang-kurangnya kita boleh memalukan mereka. "Prinsip Asas Olimpisme" yang kedua dalam Piagam Olimpik menyatakan bahawa "tujuan Olimpisme adalah untuk meletakkan sukan di landasan pembangunan harmoni umat manusia, dengan tujuan untuk mempromosikan masyarakat yang aman yang mementingkan pemeliharaan martabat manusia."

Eh, di manakah prinsip asas itu datang semasa proses pemilihan, kawan-kawan? Dan saya faham bahawa FIFA tidak mematuhi piawaian yang sama dengan IOC, tetapi anda harap mereka sekurang-kurangnya bersetuju bahawa "martabat manusia" adalah perkara yang harus mereka pertimbangkan semasa menganjurkan Piala Dunia. Sepp Blatter, Presiden FIFA, berkata, "Kami mempunyai tanggungjawab, tetapi kami tidak boleh mengganggu hak pekerja." Lupakan ‘maruah manusia’ - kita bahkan tidak boleh membuat FIFA terlibat dalam kesopanan asas manusia.

Sudah tentu, kedua IOC dan FIFA telah dituduh melakukan rasuah dalam pilihan lokasi acara mereka, jadi anda mula bertanya-tanya berapa banyak perdamaian dan keharmonian dunia yang benar-benar berlaku. Sukan Olimpik dan Piala Dunia adalah acara yang sangat mahal, dan memandangkan sifat logistiknya, sukar untuk menjadikannya urusan yang murah. Tetapi kerana sebagian besar undang-undang tersebut dikendalikan oleh negara tuan rumah, bagaimana jika IOC dan FIFA menunjukkan bahawa mereka berkomitmen untuk sekurang-kurangnya hak asasi manusia dengan menarik diri dari negara yang menyalahgunakan hak sekali. Hanya sekali!

Untuk bersikap adil, kita harus menunjukkan bahawa taktik ini dapat digunakan terhadap negara mana pun, bukan hanya Qatar, Rusia, atau China: Jika, misalnya, Sukan Olimpik di Salt Lake City telah terjadi pada tahun 2004 dan bukannya tahun 2002, Amerika Syarikat akan Sudah benar-benar dalam pencerobohan Iraq, yang, menurut Piagam PBB, tidak sah. Sekiranya permainan berlangsung pada tahun 2006, tidak akan terlalu lama selepas Abu Ghraib. IOC, dengan hati nurani yang benar-benar baik, dapat menarik Sukan Olimpik dari Salt Lake City.

Masalahnya, mereka tidak perlu melakukannya lagi. Sekiranya seluruh klausa "masyarakat damai yang peduli dengan pemeliharaan martabat manusia" ternyata tidak omong kosong, maka negara-negara yang menawar Olimpik di masa depan akan ingin memastikan mereka memenuhi standard yang ditetapkan oleh IOC. Sekiranya mereka tidak fikir mereka akan memenuhi standard tersebut, mengapa membuat pelaburan, hanya untuk menariknya, yang mungkin menyebabkan ketidakstabilan yang meluas di negara mereka?

Negara-negara yang tidak memenuhi piawaian itu, tentu saja, masih akan dijemput ke Olimpik. Mereka tidak akan mempunyai peluang untuk menjadi tuan rumah. Itu harus menjadi penghormatan bagi negara-negara yang memperlakukan rakyatnya, semua orang, dengan rasa hormat.

Pada akhirnya, kita perlu bertanya kepada diri sendiri soalan ini: Adakah kita bahkan berpura-pura bahawa peristiwa ini adalah satu-satunya masa seluruh dunia dapat bersatu dalam damai dan bermain permainan antara satu sama lain? Atau haruskah kita memotong karekter dan mengakui bahawa satu-satunya tujuan mereka adalah untuk mendapatkan wang dan prestij untuk penguasa dan elit yang korup?


Tonton videonya: Pecah Kongsi Negara Teluk - Konflik Arab, Qatar u0026 Negara Timur Tengah