15 pelajaran yang saya pelajari berjalan kaki di Litar Manaslu di Nepal

15 pelajaran yang saya pelajari berjalan kaki di Litar Manaslu di Nepal

DIJALANKAN ANTARA GUNUNG ANNAPURNA dan Lembah Langtang terletak di wilayah Manaslu yang belum ditemui. Kekurangan infrastruktur yang sederhana dan ketidaknyamanan yang rendah dari status kawasan larangan Manaslu bermaksud wilayah ini terlarang bagi semua orang kecuali treker Himalaya yang paling sukar yang siap untuk dilengkapkan dengan khemah dan bekalan makanan selama satu minggu. Oleh karena itu, Manaslu telah menghindari "turisisasi" yang dilalui oleh perjalanan terkenal lainnya.

Itu mungkin berubah sekarang. Tempat penginapan kedai teh disediakan sepanjang jalan; disertakan dengan panduan wajib, sesiapa yang mempunyai kebenaran yang betul dapat menyelesaikan litar. Inilah yang saya bersandar semasa mengembara jejak kedai teh terbaru di blok Himalaya.

1

Teh mentega tidak seburuk bunyinya.

Minuman ini, sejenis sup teh sedap, sangat enak! Duduk di sekitar kompor Tibet, dengan suhu turun hingga minus 10 darjah celsius di luar pintu, dan menghirup beberapa cangkir teh dengan mentega dan garam yang ditambahkan secara mengejutkan.

2

Anda perlu menjauhkan diri dari periuk teh mentega yang mengukus untuk mengatasi langit malam yang sejuk.

Dengan pencemaran cahaya sifar di Himalaya tinggi, langit malam sangat menakjubkan. Di sini, Bima Sakti naik di atas gerbang Hani yang besar di kampung Samagaon.

3

Jalan bukan seperti yang kelihatannya, atau, bukan jalan sama sekali.

Sebagai penumpang yang dibayar penuh, anda berkewajiban keluar dan menolak bas ketika "jalan" gagal mencapai tujuan mereka sahaja (iaitu boleh dilalui).

4

Semakin tenang sungai, semakin jauh penurunannya.

Menjejaki gaung sungai Budhi Gandaki yang menderu selama tiga hari pertama, perjalanan ini menyusuri jalan tinggi yang dilemparkan ke tembok jurang oleh tentera Nepal (beberapa bahagian baru-baru ini seperti tahun 2008). Sebagai jiwa yang suka memijak kakinya dengan kuat di tanah, saya dengan cepat belajar jika saya tidak dapat mendengar sungai, saya berada di atas tinggi dan tidak perlu repot memeriksa ke mana ia pergi.

5

Terus ke sisi dinding.

Ini sangat penting apabila sungai tidak dapat didengar. Kafilah kuda seperti ini banyak dan kerap. Dapatkan di sebelah kiri kafilah yang bergerak pantas dan sedikit dorongan dari kuda boleh menyebabkan bencana. Panduan saya memberitahu saya bahawa ini pernah berlaku sebelumnya.

6

Jurang itu terus memberi.

Saya tidak akan pernah terbiasa dengan pemandangan yang menakjubkan. Budhi Gandaki mempunyai satu di setiap giliran.

7

Teropong adalah menyeronokkan - untuk semua sebab yang salah.

Anak-anak meminta pen atau coklat di setiap kampung; bagaimanapun, menyerah kepada permintaan seperti itu tidak begitu "bermanfaat". Ini hanya mendorong lebih banyak pengemis, dan biasanya diikuti oleh suara kaki kecil yang melarikan diri dengan kekayaan baru mereka yang dijumpai. Interaksi sederhana lebih baik. Saya dapati kebanyakan kanak-kanak kampung menyukai teropong ini, tetapi sangat menyayangi mereka dengan kehairanan apabila dipakai ke belakang. Terdapat sesuatu yang menyeronokkan mengenai penglihatan terowong yang disebabkan oleh diri sendiri, seberapa tua anda.

8

Selalu akan ada lalu lintas, ke mana sahaja anda pergi.

Awal Disember terbukti menjadi sejenis "jam sibuk" dalam kalendar pertanian Himalaya. Kami sering berkongsi jalan dengan gembala yang memindahkan stok mereka ke padang rumput yang lebih rendah untuk musim sejuk.

9

Pokok sedang mati, dan saya (sebahagiannya) bertanggungjawab.

Tindakan sederhana melakukan lawatan ke kedai teh Nepal menimbulkan masalah kepada persekitaran tempatan. Saya menjumpai kawasan hutan yang dibersihkan ini sejauh 3.500 meter di pinggir Lao, sebuah perkampungan yang menakjubkan dalam bayangan gunung berukuran 6.000 meter di semua sisi. Kawasan hutan ini dibersihkan 30 tahun yang lalu, dan menunjukkan sedikit tanda pemulihan. Setiap rumah teh yang dibina dan setiap api yang dibakar yang memberikan keselesaan kepada para pejalan kaki yang lelah menggunakan kayu yang diambil dari habitat yang jarang dan rapuh yang, ironinya, kita semua dapat melihatnya.

10

Apa namanya?

Satu gambaran suram mengenai kadar kematian bayi yang tinggi di kawasan atas Lembah Nubri adalah keengganan beberapa keluarga untuk menamakan anak-anak mereka sebelum ulang tahun kelima mereka. Secara sederhana, banyak kanak-kanak tidak akan berjaya sejauh ini - 20% tidak akan hidup melepasi tahun pertama mereka. Jangkitan adalah perkara biasa pada banyak kanak-kanak yang mengalami luka seperti ini. Tanpa akses ke ubat-ubatan atau air bersih, dan sedikit pengetahuan tentang sanitasi (buang air besar terbuka adalah kebiasaan di kampung-kampung di pinggir jalan utama), penyakit serius semakin banyak. Wabak kolera melanda setengah kampung di lembah dua tahun lalu.

11

Bukan semua malapetaka dan kesuraman.

Dengan trekking yang berkesinambungan dan bertanggungjawab, semakin popularnya Litar Manaslu akan banyak meningkatkan kehidupan masyarakat yang tinggal di sini. Lebih ramai pelancong bermaksud lebih banyak wang, dan, mungkin lebih penting lagi untuk masa depan, harapan untuk keadaan kebersihan yang baik. Pelancong mengharapkan ini, tetapi ia juga dapat mengurangkan risiko penyakit.

12

Gerbang Hani bermaksud rumah.

Tapak gerbang Hani, seperti yang ada di luar kampung Sho, menjadi mercu tanda kaki saya yang letih. Ini bermaksud bahawa keselesaan (relatif) tidak jauh.

13

Udara semakin nipis di sana.

Terlihat begitu. Dorongan dari Samdo ke Larke La Pass ke Bhimtang melibatkan pendakian 1.000 meter, keturunan 1.000 meter, 14 jam sehari bermula pada "jam kecil wee" dan berakhir pada waktu senja, dan memuncak pada 5.150 meter. Tahap usaha ini terletak hanya dalam bidang keselamatan ketika mendaki di ketinggian itu, dan perhatian sebenarnya harus diberikan kepada diri sendiri dan pasukan anda. Penyakit gunung yang akut boleh membunuh, dan tidak boleh dipandang rendah.

14

Lalu lintas dengan roda memecah mantra Manaslu.

Empat belas hari di laluan Litar Manaslu boleh mempesonakan. Keturunan ke Dharapani menyatukan kami dengan akses kenderaan. 4x4s menendang debu, membunyikan hon, dan mengguncang masa lalu dengan trekkers Circuit Annapurna yang menumpuk tinggi di belakang.

15

Jadilah sebahagian daripada penyelesaian.

Masalah kemiskinan dan masalah alam sekitar yang berkaitan dengan trekking sangat nyata, tetapi minat saya terhadap pemandangan gunung, budaya, dan alam semestinya tidak memburukkan lagi masalah tersebut. Dilakukan dengan penuh tanggungjawab, trekking akan meredakan keadaan.

Apa pendapat anda mengenai kisah ini?


Tonton videonya: Manaslu Circuit Trek, crossing Larke La Pass 5106m, Nepal