Di dalam projek seni yang paling menyedihkan di dunia: Istana Presiden Georgia, Tbilisi

Di dalam projek seni yang paling menyedihkan di dunia: Istana Presiden Georgia, Tbilisi


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

ISTERI SAYA DAN saya berjalan dengan cepat menuju istana presiden Misha Saakashvili di Tbilisi, tidak tahu apa yang diharapkan, tetapi berusaha untuk kelihatan seperti kita milik. Setelah BS melalui keselamatan, kami dapati orang-orang yang penting dan cantik serta versi pemuda hipster tempatan yang berkeliaran di sekitar kawasan istana. Kami bergabung, mengeluh tentang kualitas anggur yang buruk, tertawa terlalu keras, dan menatap seni dengan seberapa banyak yang kami dapat untuk menarik perhatian orang lain dengan keunggulan budaya kami. Media Georgia, seperti kebiasaannya, mengerumuni, walaupun bintang itu sudah meninggalkan bangunan.

Misha (seperti yang dipanggil) tidak ada di rumah.

Pilihan raya pada bulan Oktober 2013 mengakhiri gerakan perlahan Misha Saakashvili dari rahmat dan kuasa, walaupun dia belum pernah berada di Georgia sebelum itu. Pembukaan galeri ‘Art Rules’ (atau ხელოვნება მართავს) bertujuan untuk mengubah semula “rumah Misha” untuk malam seni dan budaya Georgia kontemporari. Untuk mengatakan bahawa itu buruk akan menjadi pujian.

Memang, setiap pemasangan mempunyai plakat dan nama seniman hidup yang sebenarnya, jadi dalam pengertian ini adalah seni. Saya dan isteri memulakan lawatan dengan kebun.

Paparan A: Taman

1. "Seni jalanan" yang dicat dengan semburan, kebanyakannya adalah tag kursif palsu dan makhluk kartun.

2. Dua tanjakan papan luncur papan lapis, dua papan selaju, tidak ada pemain papan selaju, satu papan letak.

3. Tiga kebakaran melambung rendah, mengandung kritikan sosial, dalam tiga tong minyak.

4. Pita kain setinggi satu meter yang melilit tiang neo-klasik istana dan dicetak dengan tulisan "PESAN TAMBAHAN ATAU TIDAK TERDAPAT." Sama ada perkataan itu bermaksud sesuatu atau mereka hanya menjadikan bahasa Inggeris kelihatan sangat jelek.

Paparan B: ruang legar istana

1. Sudu berkarat, kerajang aluminium, tin kopi segera yang kosong, dan benda-benda lain yang dijumpai diikat pada kotak plastik dengan tali dan wayar yang kusut.

2. Dua puluh beg IV diisi dengan kacang dan beri, tergantung secara simbolik di dekat tangga.

3. Pemasangan yang menghasilkan bunyi persekitaran atau industri berdasarkan (mungkin?) Pergerakan orang di dalam bilik.

4. Tarian yang tegang dan gugup secara politik dari orang ramai terhadap muzik ini. Mungkin kita bukan seni, tetapi perjuangan kita untuk tujuan nampaknya selari dengan pameran.

5. Lukisan dan gambar "Normal", kebanyakannya pemandangan; mungkin kritikan terhadap budaya yang tidak dapat dilihat atau mungkin sesuatu yang Misha lupa untuk berkemas ketika dia keluar.

Paparan C: Tingkat dua

1. Sebuah patung bunga gergasi yang hangus dan terguling memenuhi sebahagian besar satu bilik dan beberapa jalan yang terbentang di atas ruang legar. Beberapa orang tersandung dan melihat keliru, seperti mereka tidak tahu sama ada mereka bersalah atau tidak. Mungkin tersandung adalah sebahagian daripada pernyataan yang lebih mendalam mengenai keadaan manusia. Atau mungkin tidak.

2. Tiga sofa putih, masing-masing dengan satu garis kotoran yang sangat disengajakan di sepanjang bantalnya. Kegemaran peribadi saya, walaupun sudah tentu saya tidak tahu maksudnya.

Paparan D: Taman (sekali lagi)

1. Saluran air yang nampaknya lebih daripada sekadar saluran paip. Menurut label kepingan itu, ia melambangkan pecahan maklumat Misha yang tersekat pada maklumat. Saya bercakap secara langsung dengan plakat dengan bahasa Georgia yang agak lucu bahawa melalui keajaiban tatabahasa menjadikan sebahagian daripada anatomi lelaki menjadi keadaan. Ia tidak diterjemahkan dengan baik, tetapi menjadi kegemaran di kalangan budak lelaki kelas tujuh.

2. Panorama malam hari di Tbilisi, yang bukan merupakan bagian dari kekacauan ‘Peraturan Seni’ ini, tetapi pastinya akan mengambil Hadiah Pertama untuk kecantikan. Misha mengukir pemandangan yang luar biasa untuk dirinya selama menjadi presiden, menyebarkan warisan air pancut, warna-warna cerah, dan seni bina pelik di bawah kediaman puncaknya. Dia membangun temboknya cukup tinggi untuk menghalangi kejiranan, kawasan kumuh yang membusuk di sekitar tiga sisi yang lain, menghadkan bidang penglihatannya ke kota di bawah, langit di atas, dan Katedral Sameba di belakang.

'Peraturan Seni' seharusnya menunjukkan bahawa maharaja tidak memiliki pakaian, walaupun nampaknya banyak subjeknya yang lebih berseni juga tidak. Kesan saya ketika kami bergegas menangkap rumah metro adalah bahawa itu semua adalah jenaka besar. Para seniman dan penganjur acara menganggap mereka memberi jari kepada Misha dengan mengubah rumahnya menjadi galeri seni, tidak menyedari bahawa mengisi rumah Misha dengan karya seni mereka yang lembap itu sendiri adalah jari.

Ini adalah lelucon yang menyedihkan: laman sampah politik bertahun-tahun dan kitsch rasmi yang dipenuhi dengan kitsch artistik, keseluruhan acara hanyalah kesinambungan dari ennui dan mati pucuk bekas rejim. Walaupun raja telah meninggalkan istananya, orang-orangnya masih lagi marah. Kinda mengingatkan saya pada seorang lagi orang Georgia terkenal bernama Joseph.


Tonton videonya: GEORGIA COUNTRY TBILISI FINE ARTS MUSEUM ТБИЛИСИ ГРУЗИЯ МУЗЕЙ


Komen:

  1. Oratun

    Terima kasih banyak-banyak!

  2. Forbes

    I apologise, but you could not give more information.

  3. Hargrove

    Saya secara tidak sengaja pergi ke forum dan melihat topik ini. Saya boleh membantu anda dengan nasihat. Bersama-sama kita boleh mencari penyelesaian.

  4. Nodens

    Agree, that's the funny answer

  5. Vudobar

    Ia tidak bermakna

  6. Preostcot

    How much is possible.



Tulis mesej