Catatan dari kereta api malam

Catatan dari kereta api malam


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Nenek saya memanggil saya malam sebelum saya pergi.

"Tolong jangan naik kereta api malam," katanya. Saya memberitahunya bahawa saya mungkin.

Kemudian, dia menghantar e-mel kepada saya: "Sayang saya, saya tahu kami bercakap mengenai kereta api malam. Sekiranya anda melakukannya, dan saya tahu anda akan - kerana anda menginginkan pengembaraan, mungkin lebih daripada saya - ikuti nasihat saya: Kunci beg galas anda ke atas kepala, simpan pasport anda di seluar anda, dan, Carly, jangan lupa untuk melihat di luar tingkap. "

Vienna ➤ Rom

Saya menghabiskan empat jam pertama kereta api ke Rom sendirian di sofa saya, memandang ke luar jendela di matahari terbenam di pergunungan Alpen Austria. Saya terjumpa pada minggu terakhir perjalanan saya, mencoret buku nota kulit berwarna coklat yang saya beli dari vendor di luar Naschmarkt. Kunci saya ditinggalkan di suatu tempat di asrama di luar Ringstrasse, jadi saya tidur di atas beg galas saya, dengan pasport saya tersekat di perut saya yang sejuk.

Sebelum tengah malam, saya berjalan dengan kaki yang sakit dan goyah ke kereta makan. Deretan gerai kulit yang retak semuanya kosong, jadi saya makan sepiring keju sejuk dengan kacang mete, aprikot kering, dan segelas wain merah tart dalam diam.

Ketika saya kembali ke kabin, seorang bocah kurus dengan jersi bola sepak, dengan rambut almond yang ketat, bertengger di atas ranjang di seberang tambang, sambil membaca. Saya melihat penutup - Kerouac, tentu saja, dalam bahasa Itali.

"Ciao," kataku, sambil tersengih. “Io studiato di Fierenze. Inoltre, piace Jack Kerouac. " Saya memerah.

Dia mengejek saya sebentar, mengabaikan kesalahan tatabahasa saya yang kikuk dan permintaan perbendaharaan kata yang tidak henti-henti. "Datang si dadu ...?"

Akhirnya, bahasa Itali saya yang terhad telah menjadi kering, dan keberanian anggur semakin pudar. Saya berpura-pura keletihan, menutup mata dengan lembut, dan memusingkan badan saya ke arah dinding kereta api, membiarkan budak lelaki dari Bologna itu kembali ke bukunya.

Saya terbangun dengan laju ke kereta yang berhenti, dan tangannya yang berpusing terletak di tangan saya. Dia berjongkok, begitu dekat saya dapat merasakan nafasnya di hujung hidung saya.

"Ciao, bella," dia menyeringai, dan dengan itu, dia pergi.

Split ➤ Budapest

Bahu saya melecur, pipiku berbintik-bintik beberapa minggu di bawah sinar matahari Kroasia yang segar. Saya telah pergi dari pesta Hvar untuk mengunjungi Vis, dari festival muzik di Pantai Zrce untuk meluncur angin di perairan Bolram. Bahagian belakang dan bahagian tengah saya, dipeluk oleh beg galas 62 L saya, direndam dengan garam dari jarak berjalan kaki ke stesen. Dengan melepaskan dan melepaskan pelbagai beg dan pakaian renang basah yang tergantung di beg saya, saya duduk di dinding semen yang sejuk, menunggu kereta api tiba.

Saya makan bayam dan keju dengan cepat, menyapu minyak dari pasta filo ke tuala perjalanan kecil yang terbukti menjadi teman saya yang paling dihargai. Kereta api ke Budapest akhirnya tiba, kebanyakannya tepat pada waktunya. Separa bertelanjang kaki dan berseluar, saya dengan cepat menjumpai sebuah kabin kosong untuk bersandar di pendingin udara yang sejuk. Akan ada berjam-jam untuk membaca buku-buku yang saya tinggalkan, tulisan yang belum saya buat, jadi saya menutup mata saya sebentar ketika penumpang yang tinggal masuk ke dalam kereta.

Tiba-tiba, pintu kaca ke ruangan saya terbuka dengan jeritan gadis-gadis dengan seluar pendek dan pelbagai bahagian atas gaya neon.

"KERETA!" mereka memekik dalam loghat Inggeris mereka yang menarik.

Sudah jelas bahawa saya adalah satu-satunya gadis muda Amerika di stesen itu, dengan gugup untuk menaiki kereta api malam.

Saya pernah bertemu gadis-gadis itu di sebuah asrama di Hvar, di mana kami mengubah bilik asrama kecil kami menjadi ruang sembang gadis dan aplikasi solek, berguling-guling di lantai dengan kisah-kisah mabuk malam yang diluangkan di Carpe Diem, sebuah kelab pantai terkenal lima -minit teksi air di luar pulau. Saya meminjam pelurus rambut mereka, dan mereka tertawa melihat kisah-kisah lelaki eklektik yang saya temui dalam perjalanan bersendirian di Eropah Timur.

Pada malam itu di kereta, kami duduk di tempat duduk sehingga mereka bergabung, menjadikan tempat tidur yang besar untuk kami terbentang, kaki terjalin. Kami baca Cosmo UK majalah, makan kerepek dengan rasa aneh seperti koktel udang dan kari - nampaknya sangat popular di Britain - menikmati gula-gula Haribo dan coklat Cadbury. Penumpang yang berjalan dengan mengintip melewati lembaran merah jambu berpasir yang kami gantung di pintu kabin kami untuk mencari pesta tidur kuno yang sedang berlangsung.

Beberapa bulan kemudian, pulang ke rumah di New York, saya menerima bungkusan dari gadis-gadis yang dipenuhi dengan kerepek dan coklat ganjil: “Untuk pesta anda yang seterusnya dengan kereta api malam! Xx, gadis-gadis Britain anda. "

Delhi ➤ Amritsar

Kereta api dari Delhi ke Amritsar berbeza; inilah yang diperingatkan oleh nenek saya kepada saya. Jisim melekit berulang-alik di platform sempit, seekor ayam dengan panik melintasi trek kereta api. Saya mengejar tiket saya di sebelah lembu yang keletihan menunggu pemiliknya, dan duduk di dalam stesen di lantai, di sebelah sebuah keluarga muda yang makan samosa. Saya mendapat pandangan yang pelik dari kumpulan lelaki India yang bercampur-campur - jelas bahawa saya adalah satu-satunya gadis muda Amerika di stesen itu, yang gugup untuk menaiki kereta api malam.

Saya tersenyum kepada ibu keluarga yang duduk di dekat saya, dan dia memanggil saya ke arahnya. Saya menyelongkar beg saya, bertanya khabar. Dia menggoyangkan kepalanya, tersenyum. Tidak ada bahasa yang dapat diucapkan, kecuali tawarannya samosa kentang dan kacang hijau, masih hangat. Saya mudah menerima. Tanpa amaran, tanduk mulai berbunyi, dengan pengumuman yang teredam. Kekacauan kerana ramai penumpang yang menunggu keluar dari kereta api yang tiba. Saya melihat lelaki Austria yang sedang ransel muda yang saya lihat di barisan tiket dan memfail di belakang, mengikutnya ke kabin pertama di sebelah kanan.

Kami duduk dan tersenyum antara satu sama lain, sedikit lega kerana dapat mengenal satu sama lain. Tidak lama kemudian, pintu kabin terbuka, dan tiga lelaki Sikh yang memakai turban masuk dengan tenang. Ketika kereta api meninggalkan stesen, mereka mula berkomunikasi antara satu sama lain, dengan santai, ingin tahu kami berdua di hujung kabin yang lain. Kami makan malam kami daal dan chapatti, dan orang Austria itu cepat tertidur. Salah seorang daripada tiga lelaki itu masuk ke dalam begnya, ketika saya mencari sesuatu untuk saya terus sibuk. Dari kedalaman saku sisinya, dia dengan hati-hati mengeluarkan sekeping kad segar, dan lelaki India itu mula bermain.

Melihat ke atas, saya tersenyum lebar, dan dengan ragu-ragu bertanya (tidak pasti jika mereka bercakap bahasa Inggeris, tidak pasti jika mereka mahu bercakap dengan saya), "Adakah anda semua tahu bagaimana bermain gin?"

"Sudah tentu!" mereka ketawa melihat keraguan saya yang jelas.

Kami menghabiskan beberapa jam berikutnya dengan bermain kad, menaiki kereta api malam itu ke Amritsar. Saya belajar bahawa mereka adalah pegawai pemerintah Punjab, dan mereka lebih pandai menggunakan kad daripada saya. Mereka bercakap dengan saya mengenai Kuil Emas yang suci dan keluarga mereka di Delhi. Masing-masing ingin tahu tentang apa yang saya lakukan dengan melakukan ransel sendirian di India, menanyakan soalan dengan penuh keraguan. Perjalanan dengan kereta api berlalu dengan cepat, dan tidak lama kemudian kami turun di lampu stesen Amritsar yang redup.

Keesokan paginya, ketika matahari terbit, saya mengunjungi Kuil Emas. Saya melihat cahaya matahari di atas bangunan, terpantul di bawah air. Saya mendengarkan nyanyian Sikh dan merasa bersyukur - kerana datuk saya mengajar saya gin, untuk bercakap gadis, samosa, cinta tanpa bahasa, untuk dinding konkrit yang sejuk dan banteng berbaring, untuk peluang melihat dunia dan mempelajari ragamnya, dan yang paling penting - untuk kereta api malam.


Tonton videonya: PERJALANAN MALAM HARI MELEWATI JEMBATAN ANGKER LEUWIJURIG


Komen:

  1. Thamyris

    Are you kidding?

  2. Larue

    I think mistakes are made. Tulis kepada saya di PM.

  3. Marmion

    it seems to me, you are wrong

  4. Kitilar

    I think they are wrong. Tulis kepada saya di PM, bercakap.

  5. Urian

    Tidak boleh membuat keputusan.



Tulis mesej