Saya bersetuju untuk menghadiri persembahan "ping-pong"

Saya bersetuju untuk menghadiri persembahan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Setelah enam belas bulan di Bangkok, dan atas permintaan teman wanita Amerika yang berkunjung, saya bersetuju untuk pergi ke pertunjukan "ping-pong".

Kami tidak tahu untuk pergi ke mana, jadi kami terpaksa bergantung pada kebaikan orang asing - seorang lelaki yang memakai rambut palsu yang kelihatan seperti cangkang kura-kura yang kelihatan seperti rambut yang menghampiri kami ketika kami hendak menyeberangi Jalan Surawong menjadi merah -pusat tengah. Sekiranya tempat yang dibimbingnya ke kami adalah yang teratas di antara pertunjukan ping-pong, perkara pasti pasti suram di bahagian bawah. Sebaik sahaja saya melihat sekilas dekorasi, saya berharap kami tinggal di Hot Male, di mana beberapa orang pujaan comel memerhatikan saya. Tetapi anda hanya hidup sekali.

Dan saya benar-benar tidak dapat mengatakan bahawa saya hidup sehingga saya senang membayar 400 baht (sekitar $ 13) untuk duduk di bar gelap yang hampir kosong sementara seorang wanita berusia 53 tahun yang sangat baik dipelihara (pemiliknya - atau Puan - anaknya yang sudah dewasa menuangkan minuman di belakang bar) memukul saya (tidakkah perkataan "Saya gay" bermaksud apa-apa lagi?) dan perarakan wanita yang kelihatan bosan melepaskan diri di atas panggung.

Orang yang paling banyak memiliki kemampuan, seorang veteran kumpulan itu, sepertinya dia semestinya membaca cerita sebelum tidur kepada cucu-cucunya di suatu tempat. Dia melakukan aksi di mana dia menarik tali dengan pisau cukur yang melekat padanya dari farajnya, menggunakan satu pisau cukur untuk terlibat dalam projek seni dan kerajinan yang kemudian dia tunjukkan kepada rakan saya dan saya, dengan harapan dapat minum sebagai balasan.

Yang lain melampirkan botol Coke berisi air dan kemudian botol berisi Coke ke dalam farajnya, kadang-kadang meletakkan tubuhnya sehingga cecair mengalir di dalam dirinya. Saya ketakutan bahawa dia akan menuangkan isi botol itu kepada kami.

Gadis tayangan yang paling tidak bersemangat menghabiskan seluruh waktunya di atas panggung hanya bergoyang seperti dia tidak mempunyai penjagaan atau penonton di dunia, nampaknya terlalu malu untuk melepaskan bahagian atas dan bawah bikini yang dia pakai. Adakah Maroon 5 tahu apa yang dilakukan wanita-wanita ini terhadap lagu hitnya? "One More Night" terdengar jauh lebih baik dengan abs Adam Levine memberikan visual visual.

"Apa-apaan ini?" Saya bertanya kepada rakan saya ketika kami menyaksikan proses koreografinya yang teruk. Di sebuah bandar di mana wanita panas melebihi jantan panas dengan margin yang ketara (bukan kerana tidak banyak lelaki yang menarik, tetapi kerana wanita Thailand, secara umum, sangat diberkati secara genetik), saya tidak percaya bahawa pemilik ini sendi ping-pong tertentu tidak dapat menjumpai seorang wanita yang dapat memegang lilin (yang, untungnya, bukan salah satu alat peraga) kepada mana-mana lelaki yang pernah kita lihat sebelumnya di Hot Male.

Ini adalah pengalaman Hot Male kedua saya, dan saya masih belum terbiasa dengan persembahan yang melibatkan beberapa kumpulan dua orang yang melakukan hubungan seks yang tidak disimulasikan di atas panggung. Kali ini sebilangan daripada mereka malah membuat aksi tersebut menjadi tumpuan orang ramai untuk sedikit penyertaan penonton. Tuhan semestinya tidak mendengarkan doa saya, kerana satu dua orang berhenti tepat di depan kita sehingga "bawah" dapat meletakkan kepalanya di pangkuan saya sementara "atas" membelai dada saya. "Bagaimana mereka menyimpannya ketika mereka berjalan-jalan seperti itu?" tanya rakan saya ketika mereka kembali ke pentas. Saya tidak tahu, dan kerana saya mahu menjadi tuan rumah Bangkok dengan semua jawapan, mengetahui bahawa itu tidak ada dalam senarai tugasan saya.

Wanita-wanita itu bukan sahaja memperlakukan bahagian peribadi mereka seperti mainan, tetapi mereka juga menggunakannya sebagai ruang penyeksaan, terutama semasa menggunakan pisau cukur.

Saya juga bingung untuk menjelaskan Olimpik faraj. Sama seperti rakan saya dan saya menyatakan bahawa kami sudah cukup dan bersiap untuk keluar, ketika kami tidak menyedari bahawa kami telah menunggu tiba. Salah seorang wanita mulai mengeluarkan ping-pong dari farajnya, sementara seorang pelanggan yang duduk di kerusi di depan panggung cuba memukul bola dengan mendayung ping-pong. Ping-pong. Ping-pong. Ping-pong.

Sebaik sahaja kami kembali ke luar, saya bertanya-tanya mengapa saya mempunyai reaksi negatif yang kuat terhadap wanita itu. Nampaknya Hot Male adalah kubu penghormatan, tetapi walaupun saya tidak semestinya menyetujui apa yang mereka lakukan di atas pentas di sana, saya tidak boleh mengatakan bahawa saya tidak senang menonton mereka melakukannya. Adakah saya bertindak balas kerana tidak senang dengan kebogelan wanita - atau wanita secara amnya? Mungkin saya memegang wanita dengan standard tingkah laku yang berbeza daripada lelaki. Atau mungkin itu menunjukkan bahawa memaparkan bahagian peribadi wanita tidak dibuat untuk lelaki gay.

Di daerah lampu merah Bangkok, ketelanjangan tidak seksi, dan juga seks. Hot Male dan pertunjukan ping-pong mewakili salah satu masalah terbesar saya dengan perdagangan seks Thailand, dinamik malang yang mengalir ke populasi umum. Ketika penekanan selalu diberikan kepada seks, terutama dengan cara yang kejam, ia mulai kehilangan daya tarik bagi saya. Lebihan seks menimbulkan kekurangan keinginan.

Seorang rakan sekerja pernah menceritakan kisah tentang bagaimana seorang superstar negara yang pernah dia wawancara mengatakan kepadanya bahawa dia berhenti merokok dengan menghabiskan sepanjang hujung minggu menghisap satu batang barah demi satu. Menjelang petang Ahad, dia tidak pernah mahu membual lagi. Saya rasa percubaan itu boleh dilakukan dengan satu daripada dua cara: jalannya berjalan, atau dapat meningkatkan ketagihannya. Mungkin sama dengan seks di Bangkok. Semakin banyak orang mendapat, semakin banyak yang mereka mahukan, tetapi kerana ia sering didorong ke depan wajah saya, dorongan seks saya tidak pernah lebih rendah.

Mungkin itu juga pengaruh membesar di AS yang agak berhemah. Walaupun di saat-saat paling liar, saya selalu menjadi almari Goody Two-shoes, dan tinggal di sebuah bandar di mana saya dapat berjalan di jalan yang sesak di siang hari dan meminta pekerja spa mencadangkan saya dan lelaki cuba menjual saya porno gay dan lurus , di mana saya boleh pergi ke spa untuk apa yang saya anggap sebagai urut selama satu jam yang tidak bersalah dan akhirnya dianiaya oleh seorang wanita paruh baya, membawa keluar bidadari saya.

Sekiranya dia dan saya berkencan, itu pasti satu perkara. Saya tidak berada di atas menggunakan urutan untuk mendapatkan rawatan dengan seseorang. Tetapi tidak akan ada pertukaran wang, tidak ada arus keganasan dan kesakitan, semua komponen utama hiburan di pertunjukan Hot Male dan ping-pong, serta urutan Thai profesional. Bagi saya, yang terakhir, sudah seperti pengalaman kasar, lebih kurang meremajakan dengan ancaman - ya, ancaman - seks yang tergantung di atasnya.

Saya pernah keluar dengan seseorang yang menghabiskan setengah tahun tinggal di Bangkok, dan dia selalu berselawat. "Bagaimana mungkin?" Saya bertanya kepadanya. Pada masa saya meninggalkan Bangkok, saya mendapatnya sepenuhnya.

Saya tidak boleh mengatakan perkara yang sama mengenai persembahan ping-pong. Sebegitu hebatnya aksi di atas pentas di Hot Male, saya memahami nilai hiburannya. Merupakan perayaan seks dan seksualiti yang menggembirakan yang, dari satu segi, mengejek mereka berdua. Sementara itu, pertunjukan ping-pong adalah pertunjukan onani yang pelik yang tidak dinikmati oleh siapa pun - baik para pelakon mahupun penonton -. Wanita-wanita itu bukan sahaja memperlakukan bahagian peribadi mereka seperti mainan, tetapi mereka juga menggunakannya sebagai ruang penyeksaan, terutama semasa menggunakan pisau cukur. Ini bersempadan dengan sadomasochism, yang mungkin merupakan salah satu perkara paling tidak digemari saya.

Dan pada tahap estetik semata-mata, pertunjukan ping-pong hanya memukau. Tempat itu gelap, suram, dan tanpa kegembiraan, seperti bilik hotel satu bintang tanpa tingkap. Wanita itu tidak tersenyum, dan tidak ada satu pun dari enam pelanggan (termasuk kami).

Wanita telanjang dan faraj mereka layak menjadi lebih baik.


Tonton videonya: Jaw-Dropping Table Tennis