Berski gunung paling utara di dunia: Svalbard, Norway

Berski gunung paling utara di dunia: Svalbard, Norway


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ketika penjelajah arktik Doug Stoup meminta saya untuk menyertai ekspedisinya ke Svalbard, Norway, untuk bermain ski di lereng gunung paling utara di planet ini, saya fikir ini akan lebih baru. Apa yang saya tidak sedar ialah keadaan muka bumi dan salji akan bertaraf dunia.

Perjalanan kami bermula di Longyearbyen (penduduk 2,000), kira-kira 800km dari Kutub Utara, sebuah komuniti penangkapan ikan paus bertukar menjadi bandar perlombongan arang batu yang kini mempunyai satu kedai runcit, beberapa hotel yang terlalu mahal, dan sebilangan bangunan berwarna terang. Dengan jalan raya kurang dari 60km, cara terbaik (dan hampir sahaja) untuk berkeliling adalah dengan kereta salji. Oleh itu, pasukan kami yang terdiri dari tujuh orang memuatkan sejumlah kecil kereta salji, bersama dengan kereta dorong yang membawa semua peralatan dan bekalan yang diperlukan untuk bertahan dan bermain ski selama dua minggu. Meninggalkan cache bahan bakar di sepanjang jalan, diperlukan 12 jam untuk sampai ke destinasi terakhir kami, Atomfjella Glacier, yang mengandungi gunung tertinggi di pulau ini.

Berikut ini adalah koleksi gambar yang saya tangkap ketika berada di glasier terpencil selama dua minggu tersebut. Setelah pengembaraan selesai, saya tidak ragu-ragu mengatakan bahawa tidak ada tempat yang lebih baik untuk bermain ski di dunia daripada Svalbard pada bulan Mei.

1

Pangkalan rumah Longyearbyen

Longyearbyen, bandar paling utara di dunia, bertindak sebagai pangkalan kediaman. Kami menghabiskan dua hari di sini untuk bersiap-siap untuk lawatan ke utara ke Atomfjella Glacier.

2

Kereta salji 12 jam

Minit pertama 12 jam kami menghabiskan masa dengan kereta luncur. Laluan utara membawa kami melewati tiga glasier betis yang tumpah ke lautan beku. Dengan waktu siang selama 24 jam, kami mempunyai banyak masa untuk menikmati semua pemandangan.

3

Basecamp yang selesa

Perkara-perkara yang selesa di basecamp. Tepat di luar pintu adalah beberapa ski couloir terbaik yang pernah saya lihat. Ia adalah bulan Mei tetapi suhu masih sejuk di utara ini dan salji sejuk di semua aspek. Pada ketika ini, semangat kami mencapai tahap epik.

4

Kelinci Telinga Arnab

Reggie Crist dan Doug Stoup mendaki apa yang kemudian kami namakan Rabbit Ears. Couloir ini dengan mudah 3,000 kaki menegak dan disalirkan terus ke kem.

5

Berski sepanjang hari, sepanjang malam

Reggie Crist bermain ski pada waktu petang ... atau adakah awal pagi? Dengan matahari tidak pernah terbenam waktu menjadi tidak relevan, seperti yang digambarkan dalam foto ini. Adakah 4:30 pagi matahari terbit atau terbenam? Basecamp hampir tidak kelihatan di sebelah kanan atas foto.

6

Matahari terbenam yang tidak pernah berakhir

Matahari terbenam berjam-jam. Di sini, Lexi Dupont mengambil kesempatan.

7

Perjalanan pagi

Dikelilingi oleh garis-garis epik dan salji segar, perjalanan pagi dari basecamp tidak mungkin lebih bermanfaat.

8

The Noorderlicht

Pada bulan-bulan musim panas, Noorderlicht belayar pelancong di sekitar fjord utara Svalbard. Apabila bulan-bulan musim sejuk bergulung menjadi tidak aktif, beku di dalam ais sementara anjing-anjing keluar bermain.

9

Lautan beku

Reggie Crist, Lexi Dupont, dan Doug Stoup meluncur sepanjang lautan beku, kerdil oleh keindahan tanah ini yang abadi.

10

Aqua pura

Mencairkan glasier dan tekanan dari dalam membuat air pancut paling suci di Bumi. Lexi Dupont tunduk pada Mother Nature untuk merasakan rasa Svalbard.

11

Penduduk tempatan

Setelah melahirkan dan menghabiskan tiga bulan di sarangnya untuk merawat anak-anaknya, seorang ibu beruang kutub mencari makanan.

12

Selamat tinggal!

Seekor beruang kutub mengucapkan selamat tinggal ketika kami meninggalkan Svalbard.


Tonton videonya: Svalbard, Norway: Behind the Scenes